Kuliner di Era Modern Yang Tak Hanya Mengenyangkan Perut

BABAT POST – Perilaku makan yang tadinya sekadar cara untuk bertahan hidup, kini mampu mendongkrak industri pariwisata. Promosi menjadikan orang ingin wisata, demi pengalaman lidah yang baru dan seru.

Wisata kuliner sebagaimana kebanyakan orang menyebutnya, akhirnya menjadikan makanan yang juga punya fungsi lain: rekreasi. Bosan dengan makanan yang itu-itu saja, luasnya dunia tanpa dinding saat ini membuat siapa pun bisa keluar dari kejenuhan. Bahkan, akhirnya terjadi kegoyahan eksistensi dan kemapanan.

Martabak manis kini tak cukup terasa manis, hanya dengan bertabur cokelat dan susu kental manis. Warna juga tidak melulu kuning keemasan dengan polesan mentega. Merombak bentuk jadi kotak, berwarna hijau dengan isian selai impor, bahkan bila perlu disisipi buah kering, membuat martabak semakin eksis dan eksotis.

Konstelasi artistik makanan sebagai reka rasa rekreasi lidah akhirnya sekaligus memanjakan aspek visual. Tak elak, teriakan “Tunggu dulu! Jangan dimakan! Belum difoto nih….” bukan lagi hal yang aneh di restoran-restoran.

Berita Terkait :  Kecanduan Gadget Menimpa Setengah dari Remaja Amerika

Beraneka tampilan rupa makanan aneh-aneh – jika tidak mau dibilang sekadar menarik – tidak lagi milik daftar menu, tapi mengisi sebagian besar simpanan gambar ponsel banyak orang.

Akhirnya, seperti yang sudah bisa ditebak – tak jarang makanan menjadi representasi gengsi. Tidak cukup tampilan makanan yang bagus ada di foto, tapi juga nama resto yang tercetak di atas pinggan bergengsinya atau serbet di sebelahnya.

Sama-sama menyajikan menu dimsum atau steak impor, tapi ada branding tertentu yang mendongkrak harga.

Bahkan, ada komunitas atau society tertentu yang mudah ditemukan di sana. Isu-nya bukan lagi makanan buat makan. Melainkan, sarana negosiasi dan pelancar komunikasi pendahulu kontrak atau perjanjian.

Banyak etnik mewarnai kontrak sosial sebagai bagian dari budaya dengan simbolisme makanan. Komunikasi transendental di meja “sesaji” pun sarat dengan berbagai panganan.

Lengketnya ketan dianggap mampu merekatkan silahturahim. Manisnya jadah pasar, seakan merayu para dewa dewi untuk melaporkan hal-hal yang manis-manis saja ke empunya surga.

Berita Terkait :  Demi Kesejahteraan Tenaga Medis, UNPAD Siap Bebaskan Biaya Pendidikan Para Calon Dokter

Tak jarang jajan pasar yang tadinya hanya ditemui di hari-hari pasaran – perayaan maupun peringatan hari-hari penting dalam siklus hidup manusia – akhirnya di jaman serba ada saat ini, juga dengan mudahnya bisa ditemui saat rehat kopi di seminar atau pengganjal perut saat rapat berlangsung.

Gawatnya, tidak lagi sesederhana wujud awalnya seperti waktu di kampung. Kini rasa semakin manis, enak dipandang, warna semakin mentereng bak bianglala, bukan dari hijau nya daun suji atau kuning pucat dari telur. Dan yang pasti: jumlah dan frekuensi makan kian tak terkendali.

Sayangnya, apa yang enak dipandang belum tentu nyaman disandang di badan. Apa yang dicandukan lidah, seringkali tidak disukai otak apalagi pembuluh darah.

Tapi namanya kecanduan, tentu akan diulangi lagi, bahkan sengaja dicari. Hingga akhirnya, terlalu terlambat untuk menyesal – karena fungsi makan sudah berubah menjadi kebiasaan.

Dan tentunya, mengubah kebiasaan seringkali bukan hanya butuh kemauan dan niat, tapi juga pencarian makna yang sesungguhnya tentang arti sehat dan hidup, sebab itulah yang kodrati.

Berita Terkait :  4 Manfaat Gula Aren Bagi Kesehatan

Menyelewengkan fungsi makanan tidak selamanya buruk. Wisata kuliner mencari naniura – sashimi sejati Tapanuli, tentu lebih sehat dari kehebohan soto berlemak atau bolu gulung.

Kapurung orang Makassar tentu lebih etnik untuk difoto, ketimbang hidangan laut yang mestinya sehat tapi diguyur saus dan bumbu racikan botol.

Makan buah aslinya, difoto akan lebih seksi, selain sehat untuk gigi dan menghargai fungsi cerna yang butuh 3 jam untuk mengurainya jadi gula – ketimbang foto smoothies dalam gelas kurus tinggi tapi diminum si overweight.

Terlepas dari semua itu, mengembalikan makanan pada fungsi aslinya, sebagai kodrat untuk bertahan hidup, tentu lebih baik.

Fungsi lainnya tinggal pelengkap, bukan yang utama, bukan pula jadi kebablasan. Semua yang bertujuan baik, tentu hasil akhirnya juga berupa kebaikan.

Related posts