Mitos Salah Tentang Olahraga Lari

  • Share

BABAT POST – Jangan lupa pemanasan sebelum berlari dan lakukan pendinginan sesudahnya. Anda pasti pernah mendengar nasehat ini. Namun, yakinkah Anda bahwa nasehat itu benar?

Ini jawaban dari Michele Olson, Ph.D., profesor ilmu olahraga di Auburn University Montgomery. Beliau juga membahas beberapa mitos dan fakta lain seputar olahraga lari.
Mitos: Harus Selalu Melakukan Peregangan Sebelum Anda Berlari
Fakta: “Peregangan statis bukan cara optimal untuk pemanasan sebelum Anda berlari,” kata Olson.

Percaya atau tidak, Anda benar-benar bisa mengalami ketegangan otot dengan peregangan statis, dan itu bahkan bisa memperlambat lari Anda. Sebaliknya, fokuslah pada pada mengasup oksigen untuk menghangatkan otot.

“Mulailah dengan berjalan biasa lalu berjalan cepat, ayunkan lengan Anda, angkat bahu. Perlahan-lahan denyut jantung akan meningkat. Lakukan selama sekitar 10 menit sebelum Anda berlari.”

Berita Terkait :  Beberapa cara membuat ASI ibu lancar

Namun Olson mengingatkan, hal ini bukan berarti boleh melewatkan peregangan sepenuhnya. Hanya pastikan untuk melakukannya setelah Anda melakukan pemanasan dengan berjalan seperti di tas, ketika otot-otot Anda sudah sangat hangat dan penuh oksigen dan nutrisi.
Mitos: Kram Otot Selalu Disebabkan oleh Terlalu Sedikit Kalium
Fakta: “Kram terutama disebabkan oleh salah satunya, kadar glukosa yang rendah atau kadar air dan natrium yang rendah,” kata Olson.

Ketika Anda bekerja sangat keras , Anda menggunakan glukosa lebih cepat dari waktu perjalanan glukosa ke otot, dan ini menyebabkan pembentukan asam laktat terbentuk.

Berita Terkait :  Tips Hadapi Pria yang PMS

Cara terbaik untuk menyingkirkan kram disebabkan oleh kadar glukosa rendah adalah dengan istirahat 60-90 detik untuk membantu membersihkan tubuh Anda dari asam laktat dan memungkinkan glukosa untuk melakukan perjalanan ke otot-otot, kata Olson lagi.

Untuk mencegah kram disebabkan oleh keringat berlebihan, pastikan saja Anda cukup terhidrasi selama sesi berlari hingga selesai.
Mitos: Harus Selalu Melakukan Pendinginan Setelah Berlari
Fakta: Apakah Anda pernah langsung ingin duduk mengatur napas setelah selesai sesi berlari tapi teman Anda menyarankan untuk melakukan pendinginan?

Sebenarnya,tidak mengapa langsung duduk untuk mengatur napas setelah berlari, jelas Olson.

Maksud dari pendinginan adalah adalah meningkatkan kemampuan tubuh Anda untuk kembali ke kondisi normal, tetapi itu tidak wajib dilakukan. Pengaturan napas secara langsung akan mendinginkan tubuh. “Tubuh Anda didesain untuk kembali fungsinya kembali dalam keadaan istirahat.
Mitos: Untuk pelari, Lebih Fleksibel Anda Maka Lebih Baik
Fakta: Sendi yang terlalu fleksibel memiliki stabilitas yang lebih rendah dan lebih rentan terhadap kondisi kelelahan. Perlu paduan kekuatan dan fleksibilitas yang seimbang untuk mencegah cedera.

Berita Terkait :  Amankah Penggunaan Pil Melantonin Untuk Bantu Orang Mudah Tidur?

Sendi yang stabil memiliki otot yang kuat di sekitarnya yang tidak memungkinkan sendi untuk bergerak ke dalam rentang yang berlebihan sehingga menyebabkan cedera tendon dan ligamen. Semakin stabil sendi Anda, semakin baik.

  • Share