Batas Waktu Uang Tebusan Habis, Keluarga 7 ABK TB Charles Gelar Doa Bersama

BABAT POST – Perasaan was-was dan khawatir kini tengah menyelimuti keluarga tujuh ABK TB Charles yang menjadi sandera kelompok militansi Abu Sayyaf di perairan Filipina. Dan untuk mendoakan tujuh ABK TB Charles itu, para keluarga menggelar doa bersama di posko penyelamatan sandera yang juga merupakan rumah Elona, salah satu istri sandera M Robin, Minggu (14/8/2016).

Elona mengatakan, acara tersebut digelar untuk mendoakan keselamatan para sandera. Acara juga digelar secara sederhana, dan tidak mengundang siapapun kecuali tetangga dan istri para sandera.

“Tadi malam bikin acara sederhana saja, tidak mengundang banyak orang. Kita berdoa untuk keselamatan para sandera karena batas waktu uang tebusan sudah habis,” kata Elona, Senin (15/8/2016).

Terkait masalah uang tebusan itu, Elona mengaku sangat takut. Dia tidak bisa tidur hingga dini hari karena sudah tanggal 15 Agustus 2016 uang tebusan belum jelas.

Berita Terkait :  Kelompok Abu Sayyaf Minta Uang Tebusan RP 45 M untuk Bebaskan 5 ABK TB Charles

“Hari ini batas waktu penyerahan uang tebusan seperti yang diminta sandera. Terus terang kami takut,” ujarnya.

Kini, pihaknya hanya menanti kabar terkait pembebasan para sandera. Pihaknya akan menunggu kesediaan perusahaan dan pemerintah RI agar segera membebaskan sandera.

“Jangankan tidur, makan pun sudah susah. Mengingat batas waktu sudah habis, kami pasti terus berdoa,” pungkasnya.

Sementara itu Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Arrmanatha Nasir mengatakan, pihaknya telah berkoordinasi dengan otoritas Filipina terkait informasi ancaman pembunuhan yang ditujukan kepada empat ABK kapal tunda Charles.

Kemenlu menganggap ancaman pembunuhan tersebut sebagai masalah serius.

“Intinya mereka ditahan saja sudah merupakan ancaman bagi nyawa mereka, jadi apapun yang mereka katakan kita anggap serius,” kata Arrmanatha di sela-sela kegiatan World Islamic Economic Forum ke-12 di Jakarta Convention Center, beberapa waktu lalu.

Berita Terkait :  Kelompok Abu Sayyaf Terima Uang 50 Juta Peso dari Pemerintah Filipina Untuk Pembebasan Sandera Asal Norwegia

Kendati demikian, ia meminta agar pihak keluarga dapat tetap bersabar. Sebab, pemerintah akan terus berupaya untuk membebaskan seluruh sandera dengan selamat.

“Ini bukan satu hal yang simpel ya, tapi kompleks. Sehingga kita hati-hati bergeraknya, cari terobosan, agar jangan sampai kesehatan atau nyawa yang disandera terganggu,” ujarnya.

Sebelumnya, kelompok Al Habsyi Misaya, salah satu faksi bersenjata Filipina, Abu Sayyaf, mengancam akan membunuh empat ABK kapal tunda Charles, jika tuntutan uang tebusan mereka tidak dipenuhi perusahaan.

“Saya dihubungi orang yang mengaku dari kelompok Al Habsy Misaya, mengancam akan membunuh kru kapal tunda Charles satu per satu jika tuntutan uang tebusan mereka tidak dipenuh,” ujar istri Ismail, Mualim I kapal tunda Charles, Dian Megawati, di Samarinda, Rabu (27/7/2016).

Berita Terkait :  Pemerintah Indonesia Kembali Minta Bantuan Ketua MNLF Untuk Bebaskan 10 WNI

Ia mengaku pertama kali ditelepon orang yang mengaku dari kelompok Al Habsy, sekitar pukul 17.17 WITA, Selasa (26/7/2017).

“Orang yang menelpon itu menggunakan bahasa Inggris dan menyampaikan uang tebusan terhadap empat kru kapal tunda Charles yang mereka Tawan sebesar Rp 250 juta peso atau sekitar Rp 69 miliar,” kata dia.

“Setelah menelpon, saya kembali mendapat pesan singkat melalui telepon genggam saya dari nomor Filipina yang kembali menegaskan uang tebusan empat ABK kapal tunda Charles yang mereka minta, yakni 250 juta Peso. Pada pesan singkat berbahasa Inggris itu, mereka menyampaikan agar pesan tersebut juga disampaikan kepada Presiden Republik Indonesia dan media,” tutur Megawati.

Comments
Memuat...

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More