Bahagia Dengan Internet Namun Harus Ada Batasnya

BABAT POST – Pada saat ini semua orang tak bisa jauh dari internet. Gimana tidak? Internet merupakan salah satu teknologi yang memang sangat menjanjikan. Karena bisa untuk menambah ilmu pengetahuan, teman dan lain sebagainya.

Jika sejumlah penelitian sebelumnya menyebutkan penggunaan internet selama berjam-jam bagi remaja punya risiko, penelitian terbaru justru menguar sebaliknya. Penelitian tersebut, sebagaimana dilansir dari Mirror, Rabu (15/2/2017), menjelaskan bahwa remaja yang menggunakan internet selama berjam-jam justru cenderung lebih bahagia ketimbang yang jarang mengakses internet.

Berita Terkait :  Akses Internet Tercepat di Dunia Dimiliki Hong Kong

Andrew Przybylski, psikolog dari Universitas Oxford dan Netta Weinstein dari Universitas Cardiff mengatakan remaja yang menggunakan perangkat elektronik seperti smartphone, komputer, dan lainnya selama empat setengah jam, diklaim punya mood stabil dan lebih baik. Bagaimanapun, penggunaan perangkat elektronik untuk berinternet harus dibatasi. Karena, jika waktu online melebihi dari yang diperkirakan, remaja akan mengalami dampak negatif.

“Dalam sehari, biarkanlah anak-anak kita berinternet, main gim atau menggunakan perangkat lainnya selama empat setengah jam saja. Tidak boleh lebih, tidak boleh kurang. Internet memang bisa bikin remaja bahagia, tapi harus ada batasannya,” kata Przybylski.

Berita Terkait :  Paket Internet 4G True Unlimited Berakhir Smartfren Siapkan Paket Kuota Super Besar 30 GB Sebagai Pengganti

Salah satu peran yang harus dilakukan orang tua, kata Przybylski, adalah terus memantau kebiasaan digital anak-anaknya, khususnya ketika mereka berinternet. “Orang tua harus tetap menemani anak-anaknya ketika menggunakan perangkat elektronik, bagaimanapun mereka harus tahu bagaimana perilaku anak-anaknya di dunia digital,” ia menjelaskan.

Pemaparan Przybylski berhubungan dengan riset terbaru yang dilakukan para peneliti keamanan di Intel Security. Survei yang dilakukan kepada 13 ribu orang di seluruh dunia tersebut mencatat, 79 persen orang tua khawatir dengan kegiatan berinternet anak-anaknya. Setelah dipecah, 60 persen orang tua mengaku selalu memantau anaknya. Sementara 40 persen sisanya mengaku jarang memantau anak-anaknya memegang gadget untuk berinternet.

Berita Terkait :  4 Hal Wajib yang Harus Anda Ketahui Sebelum Belanja di Harbolnas

Menariknya lagi, sepertiga orang tua (29 persen) mengatakan mereka bisa saja memantau kegiatan anak-anaknya saat berinternet dengan syarat jika diberikan ‘cara’ lebih mudah, mengingat sebagian mereka merupakan pekerja kantoran.

Comments
Memuat...

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More