Bahaya Yang Timbul Ketika Melakukan Skip Challenge

  • Share

Babatpost.com – Tren Skip Challenge memang benar – benar viral di media sosial. terutama anak remaja yang melakukan hal ini. Hal buruk pun terjadi ketika melakukan ini yakni mereka akan pingsan bahkan kejang-kejang ketika dadanya ditekan selama beberapa saat. Nah tahu gak kenapa hal ini terjadi.

Dokter spesialis jantung dan pembuluh darah dari Rumah Sakit Harapan Kita, Yoga Yuniadi menjelaskan, penekanan pada dada tersebut berujung pada menurunnya kadar oksigen dalam darah atau disebut hipoksia.

Berita Terkait :  Bawaslu dorong peran masyarakat ciptakan Pemilu berintegritas

“Berdasarkan video, yang terjadi adalah penekanan dada yang cukup keras untuk menghalangi upaya napas, tapi tidak cukup keras untuk mengubah pola denyut jantung. Jadi akibatnya kadar oksigen darah menurun,” jelas Yoga saat dihubungi, Jumat (10/3/2017).

Yoga mengatakan, ketika seseorang mengalami hipoksia, yang pertama kali akan terdampak adalah bagian otak. Kekurangan oksigen di bagian otak itulah yang menyebabkan penurunan kesadaran hingga kejang. Akibat fatalnya, hipoksia bisa menyebabkan kerusakan otak.

“Hipoksia otak bila terjadi 4 menit akan menyebaban kerusakan otak yang bersifat permanen,” kata Yoga.

Berita Terkait :  Negara Anggota G20 Berjanji Bakal Tegas Hadapi Terorisme Dunia

Sayangnya, sejumlah remaja yang melakukan skip challenge tak memperhatikan masalah kesehatannya. Mereka justru terlihat menganggap permainan yang viral di media sosial dengan tagar #SkipChallenge itu sebagai sebuah tantangan yang patut dicoba.

Mengingat banyak video bertagar #SkipChallenge yang dilakukan dalam kelas di sekolah, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy pun meminta pada guru mencegah remaja lakukan skip challenge.

Sebelum ramai dilakukan sejumlah remaja di Indonesia, skip challenge atau passout challenge juga banyak dilakukan remaja di Amerika. Tantangan skip challenge bahkan telah memakan korban di AS.

Berita Terkait :  Bandung siapkan aplikasi saingan Go-jek

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit menyatakan, sepanjang 1995-2007 saja, ada 82 media di AS yang melaporkan kematian karena skip challenge.

  • Share