5 Tips Merawat Wajah Agar Tetap Dingin dan Kering Saat Memakai Masker

  • Whatsapp
Merawat Wajah
Merawat Wajah

Dengan otoritas kesehatan yang terus mendesak untuk menutupi wajah di depan umum untuk memutus mata rantai penyebaran COVID-19 , kami menjadi akrab dengan iritasi kecil dari penggunaan masker yaitu telinga lecet, kacamata berkabut , tali pengikat lengket. Dengan datangnya musim panas meningkatkan potensi ketidaknyamanan, keringat dan panas menjadi faktor ketidaknyamanan tersebut.

Menjaga wajah Anda tertutup saat keluar di luar rumah tetap menjadi senjata penting dalam perang melawan virus corona, yang direkomendasikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dan diamanatkan oleh beberapa pemerintah di berbagai negara.

Untungnya, ada cara untuk tetap tenang atau, setidaknya, lebih dingin saat memakai masker. Berikut adalah lima tip dari para ahli agar lebih nyaman menjaga tetesan pernapasan Anda.

1. Pilih kain yang tepat

Bahan ringan dan bernapas seperti kapas kemungkinan akan membuat wajah Anda lebih dingin daripada masker medis (N95) yang terbuat dari bahan sintetiis. Konfigurasi yang tepat dapat juga efektif dalam mencegah penularan, menurut penelitian baru oleh Taher Saif, seorang profesor ilmu dan teknik mesin di  Universitas Illinois Amerika Serikat.

Tim Saif menguji 10 kain umum, dari yang 100 persen katun hingga poliester dan ada juga yang campuran sutra, untuk melihat keseimbangan terbaik mana yang paling nyaman dan kedap tetesan air. “Titik manis”, katanya, adalah masker dua lapis yang terbuat dari kaos katun, yang hampir menyamai efisiensi masker bedah dalam menghentikan tetesan yang berpotensi infeksi dari batuk dan bersin dan sekitar dua kali lebih bernapas.

Semua kapas diuji paling baik, tetapi poliester hingga 40 persen akan melakukan pekerjaan itu, kata Saif. “Saya bukan ahli kain. Saya baru saja membeli barang dari Walmart dan Target, ”tambahnya sambil tertawa. “Penelitian kami menunjukkan bahwa jika Anda memiliki lapisan ini di atas mulut dan hidung, Anda tidak harus memiliki masker resmi yang sesuai dengan elastis di belakang telinga Anda. Anda bisa membungkusnya di sekitar hidung dan mulut Anda, seperti bandana. ”

Berita Terkait :  Cara Alami Sembuhkan Batuk Pilek pada Balita

Penutup kapas yang lebih ringan dan lebih lembut juga dapat membantu Anda menghindari lecet, ruam panas, atau peradangan pada kondisi kulit seperti eksim atau dermatitis, kata Carrie Kovarik, profesor dermatologi di Perelman School of Medicine Universitas Pennsylvania dan anggota American Academy of Satuan tugas COVID-19 Dermatologi.

“Mereka membuat topeng dari banyak bahan yang berbeda, jadi Anda ingin merasakannya dan memastikan itu sesuatu yang terasa lembut di kulit Anda,” katanya. “Banyak orang membuat topeng untuk fashion, mereka ingin terlihat bagus dan cantik di wajah, tapi pastikan rasanya enak. ”

2. Jaga agar tetap kering

Kapas menahan lebih sedikit udara dan kelembapan dibandingkan masker medis dan industri standar, dan lebih menyerap, tetapi jika menjadi lembab karena bernapas dan berkeringat, hal itu kurang efektif dalam menyaring partikel pernapasan, belum lagi tidak nyaman dan abrasif pada kulit.

“Cobalah untuk tetap berada di lokasi yang berventilasi baik untuk menjaga pencampuran udara dan uap, yang dapat membantu menguapkan air ekstra (dan juga menjaga agar kulit / tubuh Anda tetap terasa lebih sejuk),” kata Jennifer Vanos, ahli biometeorologi di Arizona State University yang mempelajari efek panas pada kesehatan.

Vanos juga menyarankan untuk mencoba masker yang terutama terbuat dari bahan penyerap seperti bambu, yang “dapat menyerap air hingga tiga kali lipat lebih banyak daripada kapas”. Rami juga menyerap kelembapan dengan baik, dan masker campuran rami yang bisa dicuci banyak tersedia secara online, meskipun seperti bambu harganya cenderung lebih mahal daripada penutup wajah dari kapas.

Berita Terkait :  4 Tips untuk Menghindari Liburan yang Terganggu Teknologi

3. Perjalanan waktu untuk mengalahkan panas

Hindari pergi keluar di waktu terpanas hari ini dan untuk waktu yang lama. Berhentilah di rumah di antara tugas-tugas jika Anda bisa, untuk mendinginkan dan melepaskan masker Anda. Ketika Anda memang harus keluar, tetaplah terhidrasi dengan baik dan carilah tempat teduh.

Menyadari panas lebih dari sekadar menjaga masker Anda tetap segar. “Kami memiliki masalah besar setiap musim panas dengan kelelahan akibat panas dan sengatan panas serta kematian terkait panas,” kata Mayo Clinic’s Poland, dan orang dewasa yang lebih tua “pasti berisiko tinggi”.

Kompres es atau kain lembab yang ditempelkan di kepala atau leher dapat membantu Anda menenangkan diri – berhati-hatilah agar masker Anda tidak basah atau menyentuh wajah Anda. Polandia mencatat peretasan panas lainnya yang dia amati bepergian di beberapa bagian Asia di mana pemakaian topeng telah lama menjadi rutinitas.

“Mereka lebih sering membawa kipas bertenaga tangan atau kipas kecil bertenaga baterai,” katanya. Trik itu disertai dengan peringatan – jika Anda “berada di sekitar banyak pernafasan orang, Anda hanya mengipasi udara itu pada diri sendiri” – tetapi dengan jarak sosial yang memadai, Anda mungkin dapat menggunakan kipas angin agar tetap nyaman sambil tetap melindungi diri.

“Hal lain yang Anda lihat dilakukan banyak orang di negara-negara Asia selama musim panas adalah melindungi diri mereka sendiri dengan payung,” kata Poland. “Ternyata hal-hal seperti itu benar-benar membantu.”

4. Lewati riasan

Panas dan keringat yang bercampur dengan riasan atau produk perawatan kulit berminyak akan membuat masker Anda berantakan. “Anda tidak memiliki kemampuan untuk membuat keringat menguap saat Anda mengenakan topeng. Semuanya ada di sana dan terkumpul, ”kata Kovarik, profesor dermatologi. Itu menyumbat pori-pori dan berkontribusi pada erupsi kulit wajah bagian bawah yang disebut “maskne”, kombinasi dari kata masker dan jerawat.

Berita Terkait :  Benarkah Gaji Pekerja Di Indonesia Sudah Setara Dengan Malaysia

Kovarik merekomendasikan untuk menutupi wajah Anda dengan bersih, kecuali mungkin untuk sedikit pelembab (sebaiknya dengan beberapa SPF, jika Anda berencana untuk keluar lama). “Krim yang mengandung dimetikon di dalamnya adalah pelembab yang baik tetapi juga merupakan krim pelindung, sehingga menciptakan perlindungan antara kulit dan masker,” katanya. “Ini benar-benar akan menciptakan penghalang bagi gesekan.”

Perubahan lain yang harus dilakukan pada rejimen perawatan kulit Anda: Hindari produk dengan retinoid atau asam salisilat, yang digunakan beberapa orang lanjut usia untuk  mengurangi keriput  atau kerusakan akibat sinar matahari.

“Itu bisa sangat, sangat menjengkelkan jika digunakan di bawah oklusi atau di bawah semacam penutup. Kami tidak ingin meletakkannya di bawah topeng,” kata Kovarik. “Jika [orang] menggunakan produk itu, lebih baik meletakkannya nyalakan di malam hari dan kemudian cuci muka di pagi hari. ”

5. Bawalah cadangan

Jika Anda tidak bisa menjaga masker agar tidak lengket dan lengket, tidak ada solusi yang lebih baik selain menukarnya dengan yang lain. “Saya menyarankan orang-orang tetap melakukannya,” apa pun cuacanya, Polandia mengatakan. “Saat Anda berada di luar dengan topeng, topeng itu memiliki umur yang terbatas.”

Pada hari-hari yang sangat panas dan lembab, kemas banyak masker, rekomendasikan Vanos, pakar panas. Pastikan untuk mengikuti rekomendasi keamanan CDC lainnya saat mengganti masker, seperti menghindari orang banyak dan mencuci atau membersihkan tangan Anda.

“Jika Anda benar-benar perlu melepasnya untuk menenangkan diri, menjauh dari orang-orang, menenangkan diri, mungkin mengganti masker ke yang baru, lalu kembali,” kata Vanos.

Related posts