Beranda Berita Infeksi Coronavirus Diperoleh Dari Udara Rumah Sakit

Infeksi Coronavirus Diperoleh Dari Udara Rumah Sakit

Infeksi Coronavirus
Infeksi Coronavirus

Virus di udara memainkan peran penting dalam penularan Infeksi Coronavirus, banyak ahli percaya. Sebuah studi baru mengisi bagian yang hilang: Virus yang mengambang dapat menginfeksi sel.

Skeptis tentang anggapan bahwa virus korona menyebar melalui udara – termasuk banyak penasihat ahli Organisasi Kesehatan Dunia – telah mengulurkan satu bukti yang hilang: bukti bahwa tetesan pernapasan mengambang yang disebut aerosol mengandung virus hidup, dan bukan hanya fragmen materi genetik. .

Sekarang tim ahli virologi dan ilmuwan aerosol telah menghasilkan persis seperti itu : konfirmasi virus menular di udara.

“Inilah yang dituntut banyak orang,” kata Linsey Marr, pakar penyebaran virus melalui udara yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Ini adalah bukti yang jelas bahwa ada virus menular di aerosol.”

Sebuah tim peneliti di University of Florida berhasil mengisolasi virus hidup dari aerosol yang dikumpulkan pada jarak tujuh hingga 16 kaki dari pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 – lebih jauh dari enam kaki yang direkomendasikan dalam pedoman jarak sosial.

Penemuan tersebut, yang diposting online minggu lalu, belum diperiksa oleh peer review, tetapi telah menyebabkan kegemparan di antara para ilmuwan. “Jika ini bukan senjata api, maka saya tidak tahu apa itu,” tweet Dr. Marr minggu lalu .

Tetapi beberapa ahli mengatakan masih belum jelas apakah jumlah virus yang ditemukan cukup untuk menyebabkan infeksi.

Penelitian itu sangat teliti. Aerosol adalah menit menurut definisi, berukuran hanya hingga lima mikrometer; penguapan bisa membuatnya lebih kecil. Upaya untuk menangkap tetesan halus ini biasanya merusak virus yang dikandungnya.

“Sangat sulit untuk mengambil sampel bahan biologis dari udara dan membuatnya layak,” kata Shelly Miller, seorang insinyur lingkungan di Universitas Colorado Boulder yang mempelajari kualitas udara dan penyakit yang ditularkan melalui udara.

“Kita harus pandai mengambil sampel bahan biologis sehingga lebih mirip dengan cara Anda menghirupnya.”

Upaya sebelumnya terhalang pada satu langkah atau lainnya dalam proses tersebut. Misalnya, satu tim mencoba menggunakan drum yang berputar untuk menangguhkan aerosol, dan menunjukkan bahwa virus tetap menular hingga tiga jam . Tetapi para kritikus berpendapat bahwa kondisi tersebut bersifat eksperimental dan tidak realistis.

Ilmuwan lain menggunakan filter gelatin atau tabung plastik atau kaca untuk mengumpulkan aerosol dari waktu ke waktu. Tapi kekuatan udara menyusutkan aerosol dan menghilangkan virus. Kelompok lain berhasil mengisolasi virus hidup , tetapi tidak menunjukkan bahwa virus yang diisolasi dapat menginfeksi sel.

Dalam studi baru, para peneliti menemukan sampler yang menggunakan uap air murni untuk memperbesar aerosol sehingga dapat dikumpulkan dengan mudah dari udara. Daripada membiarkan aerosol ini diam, peralatan segera mentransfernya menjadi cairan yang kaya dengan garam, gula, dan protein, yang mengawetkan patogen.

“Saya terkesan,” kata Robyn Schofield, seorang ahli kimia atmosfer di Universitas Melbourne di Australia, yang mengukur aerosol di atas lautan. “Itu adalah teknik pengukuran yang sangat pintar.”

Sebagai editor jurnal Atmospheric Measurement Techniques, Dr. Schofield mengetahui opsi yang tersedia, tetapi mengatakan dia belum melihat yang bisa menandingi yang baru.

Para peneliti sebelumnya menggunakan metode ini untuk mengambil sampel udara dari kamar rumah sakit. Namun dalam upaya tersebut, virus pernapasan mengambang lainnya tumbuh lebih cepat, sehingga sulit untuk mengisolasi virus corona.

Kali ini, tim mengumpulkan sampel udara dari sebuah ruangan di bangsal yang didedikasikan untuk pasien Covid-19 di Rumah Sakit Kesehatan Shands Universitas Florida. Tidak ada pasien di ruangan itu yang menjalani prosedur medis yang diketahui dapat menghasilkan aerosol, yang menurut WHO dan yang lainnya merupakan sumber utama virus yang ditularkan melalui udara di lingkungan rumah sakit.

Tim menggunakan dua sampel, satu sekitar tujuh kaki dari pasien dan satu lagi sekitar 16 kaki dari mereka. Para ilmuwan mampu mengumpulkan virus pada kedua jarak tersebut dan kemudian menunjukkan bahwa virus yang mereka ambil dari udara dapat menginfeksi sel di piring laboratorium.

Urutan genom dari virus yang diisolasi itu identik dengan yang dari swab pasien bergejala yang baru dirawat di ruangan itu.

Ruangan itu memiliki enam pergantian udara per jam dan dilengkapi dengan filter yang efisien, penyinaran ultraviolet dan langkah-langkah keamanan lainnya untuk menonaktifkan virus sebelum udara dimasukkan kembali ke dalam ruangan.

Itu mungkin menjelaskan mengapa para peneliti hanya menemukan 74 partikel virus per liter udara, kata John Lednicky, kepala virologi tim di University of Florida. Ruang dalam ruangan tanpa ventilasi yang baik – seperti sekolah – mungkin menumpuk lebih banyak virus di udara, katanya.

Tetapi para ahli lain mengatakan sulit untuk mengekstrapolasi dari temuan untuk memperkirakan risiko infeksi seseorang.

“Saya hanya tidak yakin bahwa angka-angka ini cukup tinggi untuk menyebabkan Infeksi Coronavirus pada seseorang,” kata Angela Rasmussen, ahli virologi di Universitas Columbia di New York.

“Satu-satunya kesimpulan yang dapat saya ambil dari makalah ini adalah Anda dapat membiakkan virus yang hidup dari udara,” katanya. “Tapi itu bukan hal kecil.”

Beberapa ahli mencatat bahwa jarak di mana tim menemukan virus lebih jauh dari enam kaki yang direkomendasikan untuk jarak fisik.

Infeksi Coronavirus

“Kami tahu bahwa di dalam ruangan, aturan jarak itu tidak penting lagi,” kata Dr. Schofield. Dibutuhkan sekitar lima menit untuk aerosol kecil melintasi ruangan bahkan di udara diam, tambahnya.

Minimal enam kaki “menyesatkan, karena orang mengira mereka dilindungi di dalam ruangan dan sebenarnya tidak,” katanya.

Rekomendasi itu didasarkan pada gagasan bahwa “tetesan jenis peluru meriam balistik besar” adalah satu-satunya kendaraan untuk virus, kata Dr. Marr. Semakin jauh jarak yang bisa dijaga, semakin baik, tambahnya.

Temuan ini juga harus mendorong orang untuk memperhatikan tindakan pencegahan untuk penularan melalui udara seperti peningkatan ventilasi, kata Seema Lakdawala, pakar virus pernapasan di University of Pittsburgh.

“Kita semua tahu bahwa Infeksi Coronavirus virus ini dapat ditularkan melalui semua mode ini, tetapi kami hanya berfokus pada sebagian kecil,” kata Dr. Lakdawala.

“Satu-satunya kesimpulan yang dapat saya ambil dari makalah ini adalah Anda dapat membiakkan virus yang hidup dari udara,” katanya. “Tapi itu bukan hal kecil.”

Beberapa ahli mencatat bahwa jarak di mana tim menemukan virus lebih jauh dari enam kaki yang direkomendasikan untuk jarak fisik.

“Kami tahu bahwa di dalam ruangan, aturan jarak itu tidak penting lagi,” kata Dr. Schofield. Dibutuhkan sekitar lima menit untuk aerosol kecil melintasi ruangan bahkan di udara diam, tambahnya.

Minimal enam kaki “menyesatkan, karena orang mengira mereka dilindungi di dalam ruangan dan sebenarnya tidak,” katanya.

Rekomendasi itu didasarkan pada gagasan bahwa “tetesan jenis peluru meriam balistik besar” adalah satu-satunya kendaraan untuk virus, kata Dr. Marr. Semakin jauh jarak yang bisa dijaga, semakin baik, tambahnya.

Temuan ini juga harus mendorong orang untuk memperhatikan tindakan pencegahan untuk penularan melalui udara seperti peningkatan ventilasi, kata Seema Lakdawala, pakar virus pernapasan di University of Pittsburgh.

“Kita semua tahu bahwa virus ini dapat ditularkan melalui semua mode ini, tetapi kami hanya berfokus pada sebagian kecil,” kata Dr. Lakdawala.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here