Beranda Berita Apple diam-diam telah turun 22% dari puncaknya, menyerahkan kapitalisasi pasar $ 500...

Apple diam-diam telah turun 22% dari puncaknya, menyerahkan kapitalisasi pasar $ 500 miliar

Nah, itu cepat.

Hanya butuh 12 sesi perdagangan bagi Apple untuk terjun lebih dari 20% dari level tertinggi sepanjang masa, kehilangan lebih dari setengah triliun kapitalisasi pasar.

Raksasa teknologi ini telah jatuh 22,6% dari rekor tertinggi intraday $ 137,98 dari 2 September, kehilangan sekitar $ 532 miliar nilai pasar. Penurunan cepat dan geram Apple mengikuti kenaikan besar-besaran pada bulan Agustus menjelang pemecahan saham 4-untuk-1, sementara kerugian tajam juga datang karena acara produk Apple baru-baru ini – yang pertama pada tahun 2020 – tidak memenuhi hype.

Raksasa yang dipimpin Tim Cook pada hari Selasa  mengumumkan banyak perangkat keras baru dan beberapa perangkat lunak yang diperbarui, termasuk Apple Watch Series 6, iPad Air, layanan kebugaran dan bundel layanan yang disebut Apple One.

Namun, Apple tidak mengumumkan iPhone baru. Juga, hal terbesar yang hilang dari bundel Apple One yang membuatnya jauh lebih menarik: perangkat keras yang terkait dengan iPhone.

Toni Sacconaghi, analis riset senior di Bernstein, menyebut acara tersebut “relatif mengecewakan”.

“Kami yakin akan sulit untuk memindahkan pengguna dari layanan musik, video atau game yang kompetitif, di mana mereka sering mengakar,” kata Sacconaghi dalam sebuah catatan. “Kami terus percaya bahwa Apple harus mencari cara yang lebih kreatif untuk menggabungkan perangkat keras + layanannya ke dalam bundel langganan terintegrasi.”

Kelemahan Apple baru-baru ini juga terjadi di tengah aksi jual yang luas di sektor teknologi karena investor beralih dari perusahaan terkemuka di pasar. Nasdaq Composite yang berteknologi tinggi telah jatuh ke wilayah koreksi, turun lebih dari 10% dari rekor tertingginya. Beberapa investor percaya penurunan kesayangan teknologi berasal dari kekhawatiran atas valuasi tinggi yang telah berjalan terlalu jauh, terlalu cepat.

Sebelum aksi jual baru-baru ini, saham Apple melonjak 21,4% pada bulan Agustus saja karena pengumuman pemecahan saham memicu reli spontan. Langkah tersebut membingungkan banyak orang di Wall Street karena aksi korporasi semacam itu tidak berdampak pada fundamental perusahaan atau nilai intrinsik dari kepemilikan yang ada.

Namun, beberapa analis melihat Apple rebound dari sini mengingat posisi mega-cap dan sejarah produk berkualitas.

Gene Munster dari Loup Venture mengatakan kunci utama dari acara Apple ini adalah bagaimana perusahaan tersebut “dengan ahli meningkatkan konsumennya.”

“Mereka bisa lolos begitu saja dan alasannya adalah karena mereka memiliki beberapa produk terbaik dunia,” kata Munster pada Selasa di ” Fast Money ” CNBC . “Mereka memang memiliki produk hebat dan konsumen melihat kompromi, harga premium relatif terhadap nilai.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here