Beranda Berita Review Samsung Galaxy S20 FE 4G: Buktinya Ada di Detail

Review Samsung Galaxy S20 FE 4G: Buktinya Ada di Detail

Samsung Galaxy X
Samsung Galaxy X

Samsung Galaxy S20 FE adalah jawaban Samsung terhadap COVID-19 pandemi. Konsumen tidak lagi tertarik untuk membeli flagships seharga $ 1.399. Dengan ekonomi yang merosot dan daya beli yang berkurang drastis, konsumen lebih tertarik untuk mendapatkan hasil maksimal dari sebelumnya. Ini adalah area yang menjadi fokus perusahaan seperti Apple, OnePlus, dan Xiaomi tahun ini, dan Samsung tidak akan ketinggalan. Mau yang terbaik dari Samsung Galaxy S20 dengan banderol harga yang lebih murah? Dapatkan Galaxy S20 FE.

Galaxy S20 FE tampaknya telah mencakupnya dalam hal daftar persyaratan andalan yang terjangkau pada tahun 2020: layar ukuran standar 6,5 inci Full HD + Super AMOLED 120Hz, SoC unggulan (Exynos 990 untuk varian 4G, dan Qualcomm Snapdragon 865 untuk varian 5G), RAM dan penyimpanan cukup, kamera spesifikasi tinggi (dengan kamera utama diangkat dari Galaxy S20 dan Galaxy S20 +), kapasitas baterai besar (4.500mAh), pengisian kabel dan nirkabel cepat, IP peringkat, slot kartu microSD, dan label harga yang sesuai. Namun, itu tidak kehilangan kaca belakang (yang bisa menjadi plus atau minus), layar AMOLED Dinamis Quad HD +, jack headphone 3.5mm, dan pengisian kabel super cepat yang disediakan di dalam kotak.

Ponsel ini juga harus bersaing dengan bidang pesaing yang semakin hari semakin ramai. Untuk braket harga yang sama atau mirip dengan Galaxy S20 FE, Anda bisa mendapatkan OnePlus 8T, OnePlus 8 Pro, Xiaomi Mi 10T, Mi 10T Pro, dan Mi 10, ASUS ROG Phone 3, Realme X50 Pro, Apple iPhone 11, dan lain-lain. Beberapa dari pesaing ini bahkan mungkin memiliki spesifikasi yang lebih baik di beberapa area, tetapi pada akhirnya, pelaksanaan spesifikasi lebih penting daripada spesifikasinya sendiri.

Bisakah Galaxy S20 FE bertahan melawan berbagai pesaing?

Mari temukan ini di ulasan kami.

rangkuman ulasan

ProKontra
  • Lapisan matte pada bagian belakang plastik terasa jauh lebih bagus daripada plastik glossy yang digunakan pada seri Galaxy M dan seri A.
  • Kameranya serbaguna. Senang rasanya melihat ketiga jenis kamera yang disertakan (sudut lebar + sudut ultra lebar + telefoto).
  • Kamera memiliki kualitas gambar yang bagus di siang hari dan di luar ruangan dalam kondisi cahaya redup.
  • Performa dunia nyata sangat bagus. Waktu peluncuran aplikasi dan kehalusan UI setara dengan pesaing utama.
  • Sensor sidik jari di bawah layar optik lebih cepat dan lebih andal daripada sensor ultrasonik yang digunakan pada ponsel Galaxy S20 biasa.
  • Pergeseran warna sudut layar lebih tinggi daripada layar andalan Samsung dan pesaing harga lainnya.
  • Mode 120Hz memiliki masa pakai baterai yang relatif buruk.
  • Kamera masih memiliki masalah dengan kualitas gambar dalam ruangan, penghalusan wajah, dan pemrosesan berlebihan dalam mode Malam.
  • Samsung tidak membundel pengisi daya cepat 25W Power Delivery 3.0 di dalam kotak; pengisi daya 15W yang dibundel dalam kotak tidak cukup baik untuk flagship terjangkau tahun 2020.
  • Varian Exynos 990 4G memiliki kinerja CPU dan GPU yang lebih rendah dan efisiensi daya dibandingkan dengan varian Snapdragon 865 5G.

Tentang ulasan ini: Samsung India mengirimi kami varian penyimpanan 8GB RAM + 128GB dari Samsung Galaxy S20 FE 4G (SM-G780F). Saya telah menggunakan telepon selama tiga belas hari. Samsung tidak punya masukan tentang konten artikel ini.

Forum Samsung Galaxy S20 FE


Samsung Galaxy S20 FE – Desain

Samsung Galaxy S20 FE Cloud Mint dengan daun di latar belakang

Desain Samsung Galaxy S20 FE bagus dan fungsional, tetapi tidak akan memenangkan penghargaan desain.

Ini karena beberapa faktor. Pertama, mari kita lihat kualitas build. Ponsel ini memiliki bingkai aluminium tipis dan bagian belakang plastik matte, bukan menggunakan kaca. Untuk daya tahan, ini merupakan nilai tambah, karena plastik tidak akan pecah seperti kaca. Ada potensi untuk mendapatkan lebih banyak goresan dengan plastik, tetapi untungnya, Samsung telah menghindari lapisan glossy tradisionalnya dan memilih lapisan matte dengan sentuhan lembut, yang seharusnya mengurangi kemungkinan tergores. Rangka aluminiumnya tipis karena sisi melengkung yang agresif, tetapi juga tahan lama.

Bagian depan adalah tempat daya tahan tidak membentur penghalang jalan. Layar dilindungi oleh Corning Gorilla Glass 3, yang sekarang sudah berumur empat generasi. The Galaxy Note 20 Ultra ( tinjauan ) memiliki terbaru Gorilla Glass Victus , dan sementara berharap untuk dimasukkan dalam Galaxy S20 FE akan sedikit terlalu optimis, Gorilla Glass 6 seharusnya tampil dalam sebuah kapal yang terjangkau untuk ketahanan penurunan yang lebih baik. Karena itu, pengguna disarankan untuk menggunakan case untuk melindungi ponsel mereka.

Tombol daya dan volume memiliki umpan balik kekakuan dan aktuasi yang dapat diterima, tetapi ponsel seperti OnePlus 8 Pro lebih unggul di sini.

Samsung Galaxy S20 FE Cloud Mint

Dari segi nuansa di tangan, Galaxy S20 FE terasa enak digenggam. Diagonal layar 6,5 inci tidak terlalu besar, bagian samping dan belakang melengkung dengan nyaman, dan volume ponsel tidak menimbulkan masalah, karena ketebalan (8,4mm) dan berat (190g) dijaga pada tingkat yang dapat diterima. . Ponsel ini jauh lebih ringan daripada OnePlus 8 Pro, tetapi Samsung Galaxy S20 + berhasil menjaga bobotnya lebih rendah (186g) bahkan dengan penggunaan kaca belakang dan layar 6,7 inci yang lebih besar.

Lapisan matte pada bagian belakang polikarbonat terasa jauh lebih baik daripada plastik glossy yang digunakan Samsung pada ponsel seri M dan A yang lebih murah. Dengan sendirinya, terasa premium. Namun, kaca belakang yang mengkilap seperti yang terlihat pada Galaxy S20 + terlihat dan terasa lebih premium, meskipun sidik jarinya lebih banyak. Di bagian atas bukit terdapat kaca belakang matte, seperti yang terlihat pada OnePlus 8 Pro, Samsung Galaxy Note 20 Ultra, dan lainnya. Semua pesaing ponsel menggunakan bagian belakang kaca, jadi dari segi nuansa, Galaxy S20 FE memang sedikit dirugikan di sini. Pada akhirnya, terserah pengguna untuk menentukan bahan bangunan dan pelapis yang mereka sukai.

Samsung Galaxy S20 FE Cloud Mint

Desain depan Samsung Galaxy S20 FE adalah tempat Samsung mengecewakan kami. Ponsel ini memiliki potongan kamera depan lubang kecil di tengah, yang bagus untuk dilihat sendiri. Guntingan memiliki cincin krom di sekelilingnya, yang dapat mengganggu jenis pencahayaan tertentu. Tapi itu bukan masalah besar bagiku. Lokasi tengah kamera depan cukup berarti karena itu berarti ikon bilah status utama tidak terpengaruh. Namun, rasio layar-ke-tubuh 84,8% membingungkan untuk dilihat, karena ini mewakili kemunduran yang mengecewakan dari flagships Samsung sebelumnya yang terjangkau, belum lagi pesaing harga di pasar.

Bezel di keempat sisinya lebih besar secara homogen daripada yang terlihat pada Samsung Galaxy S20 +, yang memiliki rasio layar-ke-tubuh 90,5%. Artinya meski memiliki layar 0,2 inci lebih kecil (6,5 inci vs. 6,7 inci, keduanya 20: 9), Galaxy S20 FE sama tingginya dengan Galaxy S20 + dan sebenarnya sedikit lebih lebar. Volume perangkatnya lebih tinggi meskipun memiliki ruang layar yang lebih sedikit. Ponsel ini juga tidak sebanding di sini dengan pesaing seperti OnePlus 8T ( ulasan ) dan Xiaomi Mi 10T Pro ( pratinjau langsung ).

Dari depan, Galaxy S20 FE masih terlihat seperti ponsel 2020, tetapi desainnya tidak semodern Galaxy S20 +, dan itu membuat perbedaan praktis dalam ukuran layar dan volume perangkat juga.

Ketika kami pindah ke belakang, kami menemukan bahasa desain akhir 2020 Samsung sedang dimainkan. Kandang tiga kamera ditempatkan di kiri atas, dengan lensa kamera terlihat sangat besar, seperti seri Galaxy Note 20 serta Galaxy Z Fold 2 ( ulasan ). Secara estetika, tampilannya lebih berkesan dibanding casing kamera Galaxy S20 +. Ponsel ini memang menampilkan tonjolan kamera berkat sensor kamera utama 1 / 1,7″, tetapi itu tidak cukup besar untuk menjadi masalah yang memprihatinkan.

 

Pilihan warna Galaxy S20 FE sangat bagus.

Muncul dalam Cloud Navy, Cloud Mint, Cloud Lavender, Cloud White, Cloud Orange, dan Cloud Red. Saya menerima varian Mint untuk ditinjau, dan warnanya cukup lembut untuk tidak terlalu menonjol, tetapi ia memiliki penampilan yang bagus. Variasi pilihan warna yang terlihat di sini lebih besar dan lebih baik daripada yang terlihat di Galaxy S20, Galaxy S20 + ( ulasan ), dan Galaxy S20 Ultra ( ulasan ). Warna Mint menggunakan warna hijau yang bagus, dan dari segi estetika, tampilannya sama bagusnya dengan warna lain di pasaran.

Galaxy S20 FE memiliki peringkat IP68 untuk tahan air, dan memiliki slot kartu microSD hybrid (dual-SIM atau single-SIM + microSD). Namun, ponsel ini tidak memiliki jack headphone 3.5mm, seperti seri Galaxy S20. Samsung tidak memaketkan adaptor 3.5mm ke USB Type-C di dalam kotak, jadi jika pengguna membutuhkannya, mereka harus membelinya secara terpisah.

Dari segi isi paket boksnya, Galaxy S20 FE membuat casingnya kurang memuaskan. Earphone berkabel dan casing tidak dimuat sebelumnya di dalam kotak. Pengisi daya cepat yang dimuat sebelumnya adalah Pengisi Daya Cepat Adaptif 15W dengan kabel Type-C ke Type-A, kompatibel dengan Qualcomm Quick Charge 2.0. Pengisi daya ini telah dimuat sebelumnya dengan semua ponsel andalan Samsung di masa lalu, kembali ke Samsung Galaxy Note 4 .

Dengan Samsung Galaxy Note 10 dan seri Galaxy S20, Samsung akhirnya beralih ke pengisi daya 25W USB Type-C Power Delivery 3.0 dengan PPS dan PDO. Pengisi daya 25W yang disediakan dengan seri Galaxy S20 juga tersedia dalam paket kotak ponsel yang lebih murah seperti Galaxy M31s dan Galaxy M51, tetapi Galaxy S20 FE yang lebih mahal mendapat perubahan singkat di sini dengan pengisi daya 15W. Ponsel ini mendukung pengisian cepat 25W, tetapi pengguna harus membeli pengisi daya secara terpisah atau menggunakan pengisi daya 25W PD 3.0 lain yang kompatibel. Inilah salah satu area di mana Galaxy S20 FE mengecewakan dibandingkan kompetitornya. OnePlus 8T, misalnya, hadir dengan pengisi daya cepat 65W di dalam kotak, sedangkan Xiaomi Mi 10T Pro hadir dengan pengisi daya cepat 33W. Aneh melihat Samsung gagal mengimbangi area persaingan yang begitu mendasar.

Secara keseluruhan, Galaxy S20 FE melakukan kesalahan langkah yang cukup dengan desainnya sehingga disebut sedikit mengecewakan. Ya, itu lulus uji penerimaan, tetapi sulit untuk menyangkal bahwa pesaing unggul di sini. Dengan sendirinya, kualitas desain dan build tidak buruk sama sekali — tetapi pada saat yang sama, keduanya tidak akan berada di puncak perbandingan desain.


Samsung Galaxy S20 FE – Tampilan

Samsung Galaxy S20 FE memiliki layar Super AMOLED datar 6,5 inci Full HD + 1080p (2400 × 1080) dengan rasio aspek 20: 9 dan 407 PPI. Layar ini memiliki kecepatan refresh tinggi 120Hz, yang disebut Samsung sebagai kehalusan gerakan tinggi. Tidak seperti implementasi kecepatan refresh variabel adaptif Galaxy Note 20 Ultra, implementasi 120Hz Galaxy S20 FE dibawa dari seri Galaxy S20, karena menggunakan dua mode kecepatan refresh layar terpisah: 60Hz dan 120Hz. Samsung mengirimkan ponsel dengan mode 120Hz yang diaktifkan di luar kotak, tidak seperti seri Galaxy S20. Tidak adanya tampilan lengkung bisa menjadi plus atau minus, tergantung dari sudut pandang pengguna. Bagi sebagian besar pengguna, layar datar mewakili kompromi yang lebih baik.

Samsung Galaxy S20 FE Cloud Mint

Galaxy S20 FE memiliki layar Super AMOLED, alih-alih memiliki panel Dynamic AMOLED. Terminologi yang lebih lama berarti layarnya tidak bersertifikat HDR10 +, tidak seperti layar andalan seri Galaxy S10 , Galaxy Note 10, Galaxy S20, dan Galaxy Note 20. Ini mendukung HDR10 biasa, seperti yang diharapkan.

Layar Galaxy S20 FE memang kekurangan resolusi QHD +. Namun, perlu dipertimbangkan bahwa bahkan seri Galaxy S20 dan Galaxy Note 20 tidak mengizinkan Anda menggunakan mode 120Hz dengan resolusi QHD +, karena hanya dapat digunakan dengan resolusi Full HD + (dan alasannya masih belum jelas). Secara umum disepakati bahwa 120Hz dengan resolusi Full HD + adalah pengalaman yang lebih baik daripada 60Hz dengan resolusi QHD +, jadi tidak adanya QHD + bukanlah masalah besar pada Galaxy S20 FE karena meskipun memang memilikinya, Anda tidak akan bisa. untuk menggunakannya dengan mode 120Hz. Ya, teks dan gambar tidak akan terlihat setajam yang terlihat pada OnePlus 8 Pro (yang memiliki fitur dukungan 120Hz dengan  resolusi QHD +), tetapi resolusi FHD + masih dapat diterima berkat subpixel anti-aliasing.

Layar Galaxy S20 FE memiliki fitur High Brightness Mode (HBM), yang berarti keterbacaan sinar matahari tidak menjadi masalah, karena ponsel akan dapat mencapai ~ 700 nits pada 100% APL. Panel tersebut bukanlah layar Samsung generasi terbaru, yang berarti memiliki emitor yang lebih tua. Pada gilirannya, ini berarti tidak akan bisa seterang layar seri Galaxy S20 dan Galaxy Note 20, tetapi kegunaan bahkan di bawah sinar matahari langsung seharusnya tidak menjadi masalah karena Samsung juga beralih ke mode tampilan khusus. dengan gamma rendah dan kontras tampilan yang meningkat setiap kali HBM diaktifkan. Saat menggunakan kecerahan manual, perusahaan terus menyesuaikan berbagai hal secara konservatif karena kecerahan manual maksimum dibatasi hingga ~ 350 nits pada 100% APL. Kecerahan minimum ponsel adalah positif karena bisa sangat rendah, lebih rendah dari OnePlus 8 Pro, misalnya.

Kontras layar sama bagusnya dengan layar AMOLED lainnya. Namun, sudut pandangnya mengecewakan karena tampilan masih menampilkan warna sudut yang terlihat berubah menjadi biru serta efek interferensi pelangi pada sudut ekstrem. Panel OLED Samsung yang lebih baru telah menghilangkan efek interferensi pelangi, dan juga mengurangi pergeseran warna off-axis dalam jumlah yang signifikan. Sudut pandang Galaxy S20 +, misalnya, jauh lebih baik karena pergeseran warnanya jauh lebih rendah. Anehnya, bahkan Galaxy M51 yang lebih murah ( ulasan ) tidak menampilkan masalah efek interferensi (yang kemungkinan disebabkan oleh polarizer).

Perlu juga disebutkan bahwa layarnya tidak terasa berlapis kaca seperti halnya layar Galaxy S20 +. Di sisi lain, lapisan oleophobic yang digunakan Samsung terus menjadi sangat baik di sini, yang berarti mengetuk dan menggesek layar terasa hebat.

Akurasi warna Galaxy S20 FE seharusnya bagus untuk semua kecuali pembuat konten yang paling menuntut. Mode Tajam diatur secara default dan menampilkan warna-warna jenuh, tetapi pengguna disarankan untuk mengubahnya ke Alami untuk menikmati warna yang dikalibrasi sehubungan dengan gamut warna sRGB dan DCI-P3. Masih ada beberapa titik lemah di sana-sini, seperti titik putih yang terlalu hangat pada tampilan, dan kliping hitam yang bisa diperbaiki. Di sisi lain, tampilan gamma dan akurasi grayscale di sini terasa jauh lebih baik daripada tampilan Galaxy S20 +.

Dalam hal efisiensi daya, ini lebih sama karena mode 120Hz telah diamati membutuhkan daya yang cukup besar. Masa pakai baterai dengan mode 120Hz terasa lebih rendah daripada menggunakan ponsel dengan kecepatan refresh standar 60Hz. Tampilan kecepatan refresh adaptif akan membantu di sini, tetapi meskipun demikian, dampak pada efisiensi daya kecepatan refresh variabel Galaxy Note 20 Ultra hanya diukur menjadi 8% oleh AnandTech . Seri Xiaomi Mi 10T, di sisi lain, menampilkan implementasi kecepatan refresh layar adaptif dengan LCD, bukan OLED. Galaxy S20 FE tidak mendorong batasan apa pun di sini, tetapi pengguna lebih mementingkan masa pakai baterai daripada kelancaran gerakan akan senang mengetahui bahwa mode 60Hz memang menghasilkan waktu kerja yang lebih lama dari 120Hz.

Secara keseluruhan, tampilan Galaxy S20 FE sedikit lebih lemah dari yang seharusnya. Sementara itu memposting pertunjukan yang kuat di sebagian besar area, itu dikecewakan oleh jumlah pergeseran warna sudut yang lebih tinggi yang diamati pada tampilan. Dalam hal ini, layar Samsung yang lebih lama seperti Google Pixel 3 XLlebih unggul di sini, dan bahkan andalan nilai tahun lalu, Galaxy S10e, memiliki pergeseran warna yang jelas lebih rendah. Samsung unggul dalam beberapa bidang seperti kecerahan dan akurasi warna, tetapi untuk titik harga, tampilan OnePlus 8T, misalnya, akan memberikan pengalaman yang lebih baik karena memiliki dukungan HDR10 + juga. Layar OnePlus 8 Pro mungkin yang terbaik dalam kisaran harga ini, selama pengguna mendapatkan panel yang bebas dari masalah QA. Slot Galaxy S20 FE berada di bawah kedua pesaing ini, sementara itu masih harus dilihat bagaimana seri Xiaomi Mi 10T menangani dirinya sendiri di sini.


Samsung Galaxy S20 FE – Performa

Samsung Galaxy S20 FE 4G ditenagai oleh SoC Exynos 990 milik Samsung sendiri , sedangkan varian ponsel 5G dilengkapi dengan chip Qualcomm Snapdragon 865 . Kami telah membandingkan kedua implementasi chip ini dalam artikel perbandingan ulasan OnePlus 8 Pro vs. Samsung Galaxy S20 + pada bulan Juli. Kami melakukan penyelaman mendalam tentang Exynos 990 di ulasan Galaxy S20 + kami , dan melihat sekilas kinerja gimnya di ulasan Galaxy Note 20 Ultra kami . Pembaca yang tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang Exynos 990 stack yang bertentangan dengan standar emas Snapdragon 865 di pasar Android SoC dapat memeriksa tautan yang disebutkan di atas.

Exynos 990 adalah chip tiga cluster yang terdiri dari dua core kustom besar Exynos M5 yang memiliki clock 2.7GHz, dua core medium ARM Cortex-A76 dengan clock 2.5GHz, dan empat core kecil ARM Cortex-A55 yang memiliki clock 2.0GHz. Ini fitur GPU Mali-G77MP11 ARM .

Saya menjalankan serangkaian tolok ukur untuk melihat apakah ada perbedaan dalam skor relatif terhadap implementasi Exynos 990 di Galaxy S20 +. Ternyata ada, setidaknya di beberapa tolok ukur. Skor PCMark sedikit lebih rendah tetapi dalam margin kesalahan, sedangkan skor Geekbench 5 tidak dapat dibedakan. Skor 3DMark, bagaimanapun, secara signifikan lebih rendah daripada yang saya dapatkan di Galaxy S20 +. Benchmark CPU Throttling Test pada awalnya menolak untuk menyelesaikan menjalankan 15 menit karena menurut perangkat lunak, itu terlalu banyak memanaskan telepon. Saya harus melakukannya lagi. Skor Speedometer sedikit lebih rendah (59.9 vs. 61.7). Hasil GFXBench sebagian besar mirip dengan yang diperoleh pada Galaxy S20 +, dan mereka menunjukkan masalah pelambatan GPU yang sama yang terjadi saat menjalankan serangkaian tes satu demi satu. Akhirnya,

Pada akhirnya, kesimpulan dari tolok ukur kinerja adalah bahwa Exynos 990 adalah  SoC andalan yang baik  , tetapi jika varian 5G dari Galaxy S20 FE tersedia dengan harga lebih tinggi, saya akan merekomendasikan untuk melakukannya sebagai Snapdragon 865. fitur CPU yang unggul serta kinerja GPU, sekaligus memiliki efisiensi daya CPU dan GPU yang jauh lebih baik juga.

Kehalusan UI

Untuk menguji seberapa mulus Galaxy S20 FE 4G berjalan, kami menjalankan versi modifikasi dari benchmark JankBench sumber terbuka Google. Tolok ukur ini mensimulasikan beberapa tugas umum yang akan Anda lihat di aplikasi sehari-hari, termasuk menggulir melalui ListView dengan teks, menggulir melalui ListView dengan gambar, menggulir melalui tampilan kisi dengan efek bayangan, menggulir melalui tampilan render teks hitrate rendah , menggulir melalui tampilan render teks hitrate tinggi, memasukkan dan mengedit teks dengan keyboard, mengulangi overdraw dengan kartu, dan mengunggah bitmap. Skrip kami mencatat waktu menggambar untuk setiap bingkai selama pengujian, akhirnya memplot semua bingkai dan waktu gambarnya dalam sebuah plot bersama dengan beberapa garis horizontal yang mewakili waktu gambar bingkai target untuk empat kecepatan penyegaran tampilan umum (60Hz, 90Hz, 120Hz, dan 144Hz.)

Hasil tesnya menarik. Mereka mengukur bahwa pada perangkat lunak saat ini, Galaxy S20 FE jauh lebih mulus daripada varian Snapdragon 865 dari Galaxy S20 biasa. Bahkan Google Pixel 5 ( ulasan ) dengan SoC Snapdragon 765G mid-range-nya sedikit lebih halus. Bitmap Upload Test adalah tempat kami melihat varian paling banyak antara Snapdragon Galaxy S20 dan Exynos Galaxy S20 FE (ini bukan perbandingan apel-ke-apel karena kami tidak memiliki kedua varian Galaxy S20 FE). Exynos Galaxy S20 FE meleset dari target 120Hz di 97,1% dari semua frame dalam pengujian itu, yang merupakan hasil yang agak mengkhawatirkan, sedangkan Snapdragon Galaxy S20 hanya melakukannya dalam 0,82% frame. Ini bisa menjelaskan gagap yang terkadang terasa di aplikasi seperti Google Chrome saat menjelajahi situs web yang sangat berat.

Namun, agar adil, perlu dicatat bahwa ponsel ini bekerja dengan baik dalam pengujian lainnya. Perbedaan di semua pengujian lain selain Bitmap Upload Test adalah memisahkan rambut: Anda tidak akan melihat perbedaan antara 0.8% jank dan 0.06% jank. Tolok ukur tersebut menunjukkan pentingnya mengoptimalkan tumpukan perangkat lunak untuk kecepatan refresh yang tinggi. Google Pixel 5 melakukan pekerjaan yang sangat bagus di sini, sementara ASUS ROG Phone 3 berkinerja lebih baik daripada Exynos Galaxy S20 FE tetapi lebih buruk daripada Snapdragon Galaxy S20. ASUS ZenFone 7 Pro ( ulasan ) adalah performa terbaik yang kami lihat dalam pengujian ini. Untuk sebagian besar, semua ponsel ini akan tetap mulus  hampir sepanjang waktu.

Dalam mode 120Hz default, ponsel ini sangat cepat dan mulus hampir sepanjang waktu.

Dalam hal kinerja dunia nyata, saya sangat puas dengan Galaxy S20 FE, tetapi ada peringatan. Dalam mode 120Hz default, ponsel ini sangat cepat dan mulus hampir sepanjang waktu. Namun, ini masih dapat menampilkan penurunan bingkai kecil setelah sesi banyak tab yang berat di Google Chrome (ini terjadi terutama saat masuk dan keluar dari pengalih tab). UI berjalan pada 120fps mentega, dan dalam kasus penggunaan umum, perbedaan kinerja dunia nyata antara varian Snapdragon 865 dan Exynos 990 kemungkinan tidak terlihat, sesuatu yang tidak terjadi pada generasi sebelumnya.

Ponsel memiliki batas termal di mana, setelah mencapai 40 ° C, secara otomatis akan turun kembali ke kecepatan refresh 60Hz hingga suhu turun. Batas ini lebih rendah 2 ° C dari yang diterapkan Samsung pada seri Galaxy S20. Ini berarti bahwa setelah penggunaan berat, Anda perlu mematikan telepon selama beberapa menit untuk mengembalikan kemampuan 120Hz.

Dengan chip Exynos, selalu ada masalah termal yang perlu dipertimbangkan. Sementara Galaxy S20 FE berkinerja baik untuk sebagian besar sehubungan dengan termal, tampaknya mulai menjadi lebih panas lebih awal dari flagships bertenaga Snapdragon 865. Masalahnya pasti tidak separah yang saya amati pada Galaxy S10e yang ditenagai Exynos 9820 ( ulasan ), tetapi masih ada.

Manajemen RAM Galaxy S20 FE luar biasa. Samsung tampaknya telah meningkatkan kebijakan manajemen memorinya, karena benchmark DontKillMyApp melaporkan hasil 100%, yang bagus untuk dilihat. Dalam penggunaan praktis, One UI 2.5 memiliki manajemen RAM yang lebih baik daripada OnePlus ‘ OxygenOS , karena jumlah aplikasi, tab Chrome, dan layanan yang lebih tinggi dapat dibuka pada waktu tertentu.

Galaxy S20 FE menggunakan sensor sidik jari di bawah layar optik bersumber dari Goodix, sedangkan seri Galaxy S20 biasa menggunakan sensor sidik jari ultrasonik generasi pertama dari Qualcomm. Sensor sidik jari Galaxy S20 FE telah bekerja dengan cukup baik untuk saya. Ini sedikit lebih lambat daripada sensor sidik jari yang terlihat pada perangkat OnePlus, tetapi akurasi dan tingkat keberhasilannya bagus. Dalam hal akurasi, ini jauh lebih baik daripada sensor sidik jari ultrasonik yang digunakan Samsung di seri Galaxy S20 dan Galaxy Note 20.

Secara keseluruhan, kinerja Galaxy S20 FE setara untuk kursus. Ya, ada ponsel yang lebih cepat dan lebih halus di pasaran, dan beberapa ponsel ini juga memiliki masa pakai baterai yang lebih baik. OnePlus 8T dan Xiaomi Mi 10T Pro keduanya akan menawarkan kinerja yang lebih baik. Meski begitu, keputusan Samsung untuk menempatkan Exynos 990 di Galaxy S20 FE 4G lebih bisa diterima daripada menempatkan SoC yang sama di ponsel flagship halo seperti Galaxy S20 Ultra dan Galaxy Note 20 Ultra.

Batasan chip lebih mudah dimaafkan pada titik harga ini. Pembeli akan menyadari, bagaimanapun, bahwa ponsel yang didukung Snapdragon 865 sekarang tersedia dengan harga kurang dari ₹ 33.999, dan Xiaomi Mi 10T mulai dari ₹ 35.999. Jadi pengguna yang membeli Galaxy S20 FE 4G untuk kinerja saja disarankan untuk pergi ke tempat lain, karena tidak mengepalai grafik kinerja CPU dan GPU, meskipun itu memposting kinerja penyimpanan yang sangat baik. Untuk pembeli yang tertarik dengan kinerja yang baik tetapi tidak terdepan di kelasnya dan yang tidak memprioritaskan pelambatan GPU dan kinerja gaming, Galaxy S20 FE akan membuat mereka puas.


Samsung Galaxy S20 FE – Analisis Kamera

Spesifikasi kamera

Samsung Galaxy S20 FE memiliki pengaturan tiga kamera belakang. Kamera utama sama dengan yang digunakan di Galaxy S20 dan Galaxy S20 +. Itu berarti ia memiliki sensor Samsung ISOCELL S5K2LD 12MP (yang merupakan sensor 1 / 1.7 ″), piksel 1,8µm, bukaan f / 1.8, panjang fokus setara 26mm, Dual Pixel PDAF, dan OIS. Karakteristik utama dari sensor ini adalah menggunakan array filter warna Bayer biasa. Kurangnya jumlah megapiksel tinggi berarti tidak memerlukan array filter Quad Bayer. Ukuran piksel secara native tinggi pada 1,8µm, yang tertinggi terlihat di kamera smartphone 12MP (ukuran piksel lebih besar dari 1,7µm piksel iPhone 12 Pro Max, untuk apa nilainya). Memiliki Dual Pixel PDAF juga merupakan nilai tambah karena sebagian besar sensor Quad Bayer memilih untuk melepaskan fitur tersebut,

Kamera Samsung Galaxy S20 FE Cloud Mint

Kamera ultra-wide-angle memiliki sensor 12MP 1/3 ″ dengan piksel 1,12µm, aperture f / 2.2, dan field-of-view (FOV) 123˚. Sensor ini tidak memiliki fokus otomatis, yang berarti kemampuan Super Makro tidak dimungkinkan. Ini bukan sensor yang sama dengan seri Galaxy S20, karena ponsel tersebut memiliki sensor 1 / 2.55 2.5 yang lebih besar dengan piksel 1,4µm. Seri Galaxy S20 juga tidak memiliki fitur autofokus di kamera sudut ultra lebar.

Kamera ketiga adalah unit telefoto. Ini memiliki sensor 8MP 1 / 4.5 ″ dengan piksel 1.0µm, aperture f / 2.4, panjang fokus setara 76mm, PDAF, dan OIS. Panjang fokus setara 76mm relatif terhadap panjang fokus setara 26mm dari kamera utama memungkinkan Samsung menyediakan 2,9x optical zoom, yang oleh perusahaan dianggap 3x. Selain itu, kamera memiliki fitur “Space Zoom” dari Samsung, yang dalam hal ini berarti zoom digital hingga 30x. Kamera mengambil foto dalam resolusi 12MP dan bukan pada 8MP aslinya, dan alasannya tidak jelas. Berbeda dengan Galaxy S20 dan Galaxy S20 +, Galaxy S20 FE memiliki lensa telefoto asli. Kedua ponsel tersebut menampilkan kamera sudut lebar sekunder 64MP dengan panjang fokus setara 29mm dan zoom 1,1x, mengandalkan zoom sensor crop untuk memberikan 3x “zoom optik hybrid”.

Secara teori, tidak satu pun dari pendekatan ini yang secara umum lebih baik daripada yang lain. Galaxy S20 FE dapat memiliki keunggulan di siang hari dengan zoom optik nyata, tetapi dalam cahaya rendah, kamera 64MP dan zoom sensor crop-nya yang seharusnya berada di atas karena optik yang lebih buruk dari kamera telefoto Galaxy S20 FE tidak membiarkannya. dalam banyak cahaya.

Tidak memiliki kamera sudut lebar sekunder 64MP berarti Galaxy S20 FE gagal memberi pengguna opsi untuk mengambil foto Quad Bayer resolusi tinggi 64MP. Foto Quad Bayer ini bisa bervariasi; Output gambar 64MP Galaxy S20 + sangat bagus, sedangkan kamera 64MP utama Galaxy M51 yang lebih murah mengambil gambar resolusi penuh 64MP yang tidak memiliki keunggulan secara detail dibandingkan foto binned 16MP piksel.

Terakhir, Galaxy S20 FE juga melewatkan perekaman video 8K karena tidak memiliki sensor megapiksel tinggi. Fitur ini adalah fitur khusus saat ini, dan ketidakhadirannya seharusnya tidak menjadi masalah bagi sebagian besar pengguna.

Di atas kertas, Galaxy S20 FE memenuhi persyaratan tiga focal length berbeda dengan menyediakan kamera telefoto wide-angle + ultra-wide-angle + telefoto, sesuatu yang dilewatkan oleh OnePlus 8T dan seri Xiaomi Mi 10T dengan memilih untuk tidak menggunakan telefoto. kamera. Kamera utama Galaxy S20 + 12MP mengambil foto yang bagus di siang hari dan di luar ruangan dengan cahaya redup, sehingga Galaxy S20 FE memiliki fondasi yang kuat untuk memulai.

Aplikasi kamera Galaxy S20 FE adalah aplikasi kamera One UI 2.5 standar. Saya hanya memiliki hal-hal baik untuk dikatakan tentang itu. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kerjanya, baca ulasan Galaxy Note 10 Lite kami . Dalam hal kecepatan pemfokusan otomatis dan shutter lag, Galaxy S20 FE berperilaku baik di sebagian besar waktu, mengambil foto dengan zero shutter lag (ZSL). Dalam cahaya ultra rendah, seri Galaxy S20 memilih untuk tidak menggunakan ZSL demi mode malam mini dengan penumpukan gambar, tetapi tampaknya Galaxy S20 FE tidak melakukan hal yang sama, setidaknya dalam pengujian saya. Samsung terus menjadikan Scene Optimizer sebagai pilihan yang dapat dikonfigurasi pengguna, dan ini diaktifkan secara default.

Penilaian kualitas gambar – Siang hari

Kamera utama

Kamera utama 12MP mengambil foto yang sangat bagus di siang hari, secara umum. Namun, pemrosesan gambar di sini berbeda dengan yang saya lihat dengan Galaxy S20 +, yang memiliki SoC dan sensor kamera yang sama. Rentang dinamis pada Galaxy S20 FE lebih sempit daripada kamera Galaxy S20 +, yang sedikit mengecewakan untuk dilihat mengingat rentang dinamis adalah kekuatan kamera Galaxy S20 +. Di sisi lain, Galaxy S20 FE mempertahankan kekuatan tradisional Samsung dengan eksposur yang luar biasa, warna dan white balance yang cukup akurat, dan detail bayangan yang terdefinisi dengan baik sambil tetap mempertahankan highlight. Dengan sendirinya, rentang dinamis di sini setara dengan kamera OnePlus, tetapi tidak cukup mencapai ketinggian tinggi yang ditetapkan oleh varian harga lebih tinggi di seri Galaxy S20 dan Galaxy Note 20.

Galaxy S20 FE mempertahankan kekuatan kamera Samsung tradisional dengan eksposur yang luar biasa, warna dan white balance yang cukup akurat, dan detail bayangan yang terdefinisi dengan baik sambil tetap mempertahankan highlight.

Dalam hal retensi detail, Galaxy S20 FE bekerja dengan baik bahkan dalam skenario mendung di mana tidak banyak cahaya tersedia. Samsung masih menggunakan pengurangan noise agresif dengan level ISO rendah, yang berarti foto-foto ini praktis bebas noise, dengan mengorbankan beberapa detail halus. Namun, untuk sebagian besar, mereka cukup tajam, bahkan pada resolusi 100%. Tidak banyak yang bisa dikeluhkan di sini. OnePlus 8 Pro akan mengambil foto binned 12MP piksel yang lebih detail dengan biaya eksposur yang lebih gelap dan detail bayangan yang lebih rendah. Kedua pendekatan tersebut memiliki poin plus, tetapi Galaxy S20 FE tetap kompetitif.

Kamera sudut ultra lebar

Kamera sudut ultra lebar 12MP memiliki bidang pandang 123˚ yang lebar. Ukuran sensornya yang lebih rendah, ukuran piksel, dan kurangnya fokus otomatis semuanya negatif, tetapi dalam penggunaan umum, foto yang dihasilkan keluar dengan cerah, cukup akurat warna (ilmu warna antara ketiga kamera adalah sama, yang merupakan nilai tambah), dan dengan detail yang memadai.

Pada resolusi 100%, tingkat detail dalam foto sedikit menurun. Jika digabungkan dengan kurangnya noise luminansi berkat pengurangan noise yang agresif, sayangnya, efek lukisan cat minyak terlihat di beberapa sampel. Ini bukan kamera sudut ultra lebar terbaik yang pernah saya gunakan, karena kamera sudut ultra lebar OnePlus 8 Pro dan Galaxy S20 + jauh lebih unggul. Namun, ultra-wide Galaxy S20 FE melakukan pekerjaan untuk semua kecuali pengguna yang paling cerdas.

Kamera telefoto

Seperti yang disebutkan di atas, kamera telefoto 8MP dari Galaxy S20 FE mengambil foto dalam resolusi 12MP karena suatu alasan. Sampel zoom 3x memiliki jumlah detail yang bagus, dan eksposurnya juga tepat. Terlepas dari OIS, beberapa sampel keluar agak kabur. Rentang dinamis di sini, seperti yang diharapkan, lebih buruk daripada dua kamera lainnya. Sampel zoom 3x, sebagian besar, setajam yang seharusnya.

3x adalah tingkat zoom optimal untuk panjang fokus ini. Melompat di atas 3x berarti kamera hanya melakukan zooming secara digital. Meskipun foto yang di-zoom secara digital pada 4x dan 5x masih lumayan, kualitasnya turun secara dramatis pada zoom 10x ke atas, seperti yang diharapkan. Fitur 30x Space Zoom adalah tipu muslihat, tetapi ini tidak mengejutkan.

Galaxy S20 FE mengambil foto yang bagus di siang hari.

Secara keseluruhan, Galaxy S20 FE mengambil foto yang bagus di siang hari. Tidak adanya sensor megapiksel tinggi berarti tidak dapat mengambil foto beresolusi tinggi 48MP atau 64MP, tetapi 12MP seharusnya cukup untuk sebagian besar pengguna. Rentang dinamis kamera utama kurang dari kamera Galaxy S20 +, yang merupakan satu negatif. Kamera sudut ultra lebar tidak cocok dengan saudaranya yang lebih tinggi, tetapi masih mengambil foto yang dapat diterima. Terakhir, kamera telefoto mungkin tidak berguna secara holistik seperti kamera ultra lebar, tetapi keluaran gambarnya pada tingkat zoom 3x cukup baik untuk dilihat pada resolusi penuh.

Penilaian kualitas gambar – Dalam ruangan dan cahaya redup

Kamera Galaxy S20 FE berkinerja sangat baik di siang hari, tetapi mulai mengalami masalah di dalam ruangan. Masalahnya adalah merapikan. Menghaluskan detail halus untuk menghilangkan noise luminansi adalah hal yang buruk untuk dilakukan. Meskipun tidak membuat perbedaan besar saat mengambil foto objek, namun hal ini berdampak buruk saat mengambil foto manusia. Itu karena Samsung masih mengaktifkan penghalusan wajah agresif secara default. Bahkan saat Anda menonaktifkannya di aplikasi kamera, detail wajah tercoreng oleh pengurangan noise agresif, yang berarti foto manusia tidak memiliki detail sebanyak foto yang diambil dari OnePlus 8 Pro atau Google Pixel apa pun. Sebaliknya, mereka terlihat terlalu lembut, yang mengecewakan untuk dilihat.

Mengaktifkan mode malam Samsung di sini hanya memperburuk keadaan. Dalam hal ini, Samsung mengalami kemunduran dari tahun lalu. Perusahaan memperkenalkan mode malam yang baik untuk waktunya beberapa bulan setelah meluncurkan seri Galaxy S10, dan saya memeriksanya di Galaxy S10e.. Sejak itu, pemrosesan gambar mode malam mengalami kemunduran, terutama saat menggunakannya untuk mengambil foto orang. Artefak, penajaman berlebihan, dan peningkatan kontras yang tidak wajar adalah apa yang Anda dapatkan dari mode malam Samsung di Galaxy S20 FE, dan itu hanya berdampak buruk pada perusahaan. Situasinya terlihat lebih buruk ketika Anda mempertimbangkan bahwa vendor lain seperti Google, OnePlus, Apple, dan Huawei telah mengetahuinya. Night Sight Google jauh lebih baik daripada mode malam baru Samsung, dan mereka sebenarnya cukup dekat tahun lalu. Samsung dapat dan akan meningkatkan hal-hal dalam hal ini dengan pembaruan perangkat lunak di masa mendatang, karena saat ini, mode malam Galaxy S20 FE lebih buruk daripada mode Nightscape OnePlus 8 Pro, misalnya.

Dalam pencahayaan rendah di luar ruangan, kamera utama Galaxy S20 FE mengambil foto yang cerah dan detail. Ukuran piksel 1,8um menunjukkan nilainya di sini. Foto memang memiliki noise luminansi, tetapi level detail dan eksposurnya yang baik membuatnya cocok untuk itu. Galaxy S20 FE bukanlah master fotografi cahaya rendah, karena Huawei, Google, dan OnePlus lebih unggul. Namun, kualitas gambarnya sendiri bagus. Menggunakan mode malam di sini meningkatkan asupan cahaya tetapi mengurangi detail halus ke titik di mana Anda akan lebih baik menggunakan mode Foto biasa.

Mode malam bermanfaat untuk kamera sudut ultra lebar dalam cahaya rendah. Fungsi ultra-lebar buruk dalam cahaya redup dalam mode biasa, tetapi menggunakan mode malam akan menyelamatkan hasil kualitas gambar dari buruk menjadi sesuatu yang dapat digunakan secara sah.

Galaxy S20 FE tidak memiliki kamera makro khusus dan juga tidak memiliki fokus otomatis di kamera sudut ultra lebar. Ini berarti itu tidak bisa sedekat mungkin dengan subjek untuk kemampuan Makro Super. Ini adalah kasus penggunaan khusus, tetapi pengguna yang berharap melihat fitur itu di sini akan kecewa. Di sisi lain, foto makro biasa terlihat bagus karena bidang pemfokusan kamera cukup lebar untuk objek tetap dalam fokus. Ini adalah kamera yang lebih baik untuk fotografi makanan daripada OnePlus 8 Pro, misalnya. Mode potret Fokus Langsung juga melakukan pekerjaan, seperti yang diharapkan, meskipun dikecewakan oleh penghalusan wajah, yang juga diharapkan.

Secara keseluruhan, kamera Galaxy S20 FE sedikit tersandung dalam situasi pencahayaan rendah di dalam dan luar ruangan. Masalahnya adalah regresi Samsung di sini sepenuhnya dilakukan sendiri. Saya hanya dapat membantu tetapi membayangkan betapa jauh lebih baik kameranya jika Samsung menemukan masalah dengan mode malam 2020 dan kembali memproses gambar dengan cara yang otentik seperti Google Night Sight atau bahkan mode malam 2019 sendiri. Karena itu, ini masih merupakan kamera smartphone yang bagus untuk mengambil foto dalam cahaya rendah, tetapi ada pilihan yang lebih baik yang tersedia hanya dengan harga yang sedikit lebih tinggi.

Kesimpulannya, kamera Galaxy S20 FE mengangkangi batas antara disebut sebagai ” kamera smartphone andalan yang baik ” dan ” kamera smartphone andalan yang hebat ” untuk foto. Dengan mode malam yang lebih baik, ini mungkin akan sangat baik, tetapi seperti itu, masih ada beberapa pekerjaan yang harus dilakukan Samsung di sini bahkan ketika mempertimbangkan bahwa kualitas gambar di siang hari sangat baik.

Rekaman video

Galaxy S20 FE kompeten dalam hal perekaman video. Itu dapat merekam video hingga 4K pada 60fps, dan mendukung perekaman di encoder HEVC. Mendukung perekaman video dengan kamera ultra-wide-angle dan telefoto. EIS + OIS diaktifkan dalam mode perekaman video 30fps, sedangkan OIS tetap aktif dalam mode 60fps. Ponsel ini dapat merekam video dalam HDR10 + berkat fitur Labs yang dinonaktifkan secara default. Ini mendukung mode Super Steady dengan kamera utama dan ultra-wide-angle. Terakhir, perekaman video gerakan super lambat didukung pada 1080p pada 960fps, dan gerakan lambat biasa juga didukung.

Saya merekam cukup banyak video menggunakan pengaturan yang berbeda seperti 4K pada 60fps, 4K pada 30fps, 1080p pada 60fps, 1080p pada 30ps, Super Steady 1080p pada 30fps, dan Super Steady ultra-wide 1080p pada 30fps. Video ini telah diunggah ke YouTube dan tersedia untuk ditonton di bawah.

Cukuplah untuk mengatakan bahwa Galaxy S20 FE melakukan pekerjaan yang baik dalam perekaman video. Videonya tidak sedetail Galaxy S20 + di 4K, tetapi masih berhasil menempatkan dirinya di tingkat atas. Perekaman video HDR10 + tetap menjadi fitur hebat, dan Super Steady juga berfungsi dengan cukup baik.


Samsung Galaxy S20 FE – Daya Tahan dan Pengisian Baterai

Samsung Galaxy S20 FE memiliki kapasitas baterai tipikal 4.500mAh, menyamai kapasitas baterai Galaxy S20 + sementara memiliki layar generasi yang lebih kecil. Ini fitur Exynos 990 SoC yang sama. Bisa ditebak, hasilnya cukup mirip.

Bahkan setelah banyak pembaruan, saya tidak pernah puas dengan masa pakai baterai Galaxy S20 + dalam mode 120Hz, dan hal yang sama berlaku untuk Galaxy S20 FE dalam mode 120Hz. Ponsel dapat bertahan selama satu hari penuh (20-24 jam) waktu pencabutan dengan waktu layar mulai dari empat hingga lima setengah jam, meskipun Anda bisa mendapatkan waktu layar aktif sebanyak enam jam atau serendah empat jam waktu layar tergantung pada beban kerja Anda. Menjatuhkan refresh rate layar ke 60Hz memang meningkatkan waktu layar-on satu jam penuh, seperti yang terjadi dengan Galaxy S20 +. Fakta yang tersisa adalah bahwa ini bukan masa pakai baterai yang biasanya diharapkan pengguna dengan kapasitas baterai 4.500mAh. Daya yang ditarik dari mode 120Hz ditambah dengan defisit efisiensi daya dari Exynos 990 bukanlah kombinasi yang sangat baik.

Dalam hal pengisian kabel, Galaxy S20 FE membutuhkan waktu 1 jam 10 menit untuk mengisi daya dari 15% hingga 100% menggunakan pengisi daya 25W PD 3.0 milik Samsung sendiri, yang telah dimuat sebelumnya dengan varian Galaxy S20 lainnya serta Galaxy M51. Waktu pengisian dapat diterima dengan pengisi daya 25W, tetapi jika Anda menggunakan pengisi daya 15W yang sudah diisi sebelumnya, waktu akan bertambah menjadi sekitar satu jam empat puluh lima menit.

Galaxy S20 FE mendukung pengisian nirkabel cepat (15W), dan juga mendukung PowerShare (9W), yang merupakan istilah Samsung untuk pengisian nirkabel terbalik untuk mengisi daya jam tangan pintar dan earphone TWS.


Samsung Galaxy S20 FE: Peluang dan Berakhir

  • Speaker stereo Samsung Galaxy S20 FE tidak sekeras yang ada di Samsung Galaxy S20 +. Namun, kualitas audio bagus, dan tidak ada distorsi pada level volume tinggi.
  • Motor getaran ponsel juga tidak sekuat dan terdefinisi dengan baik seperti yang ada di Galaxy S20 + atau ponsel lain seperti OnePlus 8 Pro, OPPO Reno 10x Zoom, Google Pixel, dan lainnya. Haptic feedback saat mengetik terasa sedikit lemah, dan pesaing harga lainnya berada di depan Galaxy S20 FE di sini.
  • Varian 4G dari Galaxy S20 FE tidak mendukung 5G (jelas). Ini berarti sulit untuk membuat argumen yang tahan lama untuk ponsel di wilayah di mana 5G dinyatakan akan tiba dalam beberapa tahun ke depan, seperti India. Beberapa konsumen akan pindah saat itu, tetapi karena itu, akan lebih baik bagi Samsung untuk membuat varian 4G dan 5G tersedia di semua pasar.
  • Kualitas panggilan seluler baik dan setara dengan yang diharapkan. Dukungan VoLTE dan VoWiFi ganda disertakan.
  • Ponsel ini menjalankan One UI 2.5 di atas Android 10 di luar kotak. Ini dijadwalkan untuk mendapatkan pembaruan untuk One UI 3.0 berbasis Android 11 dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.

Kesimpulan dan Pikiran Akhir

Samsung Galaxy S20 FE Cloud Mint

Samsung Galaxy S20 FE adalah ponsel yang bagus. Meskipun saya tidak nyaman merekomendasikan Galaxy S20 + karena harganya yang sangat tinggi yaitu ₹ 73.999 (yang telah meningkat menjadi ₹ 77.999 di India), jauh lebih mudah untuk merekomendasikan Galaxy S20 FE. Tentu saja, ₹ 49.999 di India, £ 599 di Inggris, dan € 649 di UE bukanlah jumlah yang kecil untuk dibayar, bahkan untuk kapal yang terjangkau. Oleh karena itu, mari kita lihat pro dan kontranya.

Daftar pro Galaxy S20 FE mencakup layar AMOLED 120Hz 6,5 inci yang cepat dan halus, bagian belakang plastik matte yang bagus dan banyak pilihan warna, kinerja dunia nyata yang baik, kualitas gambar kamera yang cukup baik di siang hari dan di luar ruangan dengan cahaya redup, perekaman video yang sangat baik, akurat sensor sidik jari di bawah layar optik, dan perangkat lunak yang kaya fitur. Daftar kekurangannya termasuk rasio layar-ke-tubuh yang relatif rendah, pergeseran warna di luar sumbu pada tampilan, pelambatan GPU, masalah smoothing dengan detail wajah dan pemrosesan berlebihan dalam mode malam kamera, masa pakai baterai yang relatif buruk dalam mode 120Hz , kurangnya pengisi daya 25W di dalam kotak, dan motor getaran yang tidak cukup terdefinisi dengan baik seperti beberapa pesaing lainnya. Itu tergantung pada prioritas pengguna, tetapi dapat diamati bahwa untuk sebagian besar pengguna,

Untuk banderol harga ₹ 49.999 untuk varian RAM 8GB tunggal + 128GB penyimpanan di India, Galaxy S20 FE memiliki proposisi nilai yang kuat. Namun, ada beberapa pesaing yang memiliki proposisi nilai yang lebih kuat. Ponsel ini lebih mahal di Inggris dan UE, karena dimulai dengan varian RAM 6GB dan memiliki label harga yang lebih tinggi juga.

OnePlus 8 Pro, misalnya, lebih mahal seharga ₹ 54.999 tetapi memiliki tampilan yang lebih besar, resolusi lebih tinggi, dan kualitas lebih baik, performa lebih baik, desain lebih baik, kualitas gambar kamera lebih baik, masa pakai baterai lebih baik, dan pengisian daya lebih cepat. OnePlus 8T yang lebih murah juga memiliki desain yang lebih baik, tampilan yang lebih baik, dan kinerja yang lebih baik, tetapi tertinggal dari Galaxy S20 FE dalam hal kinerja dan keserbagunaan kamera.

Kemudian kami memiliki seri Xiaomi Mi 10T yang baru diluncurkan, yang saat ini menawarkan nilai paling tinggi bagi pengguna yang mencari ponsel andalan yang terjangkau. Xiaomi Mi 10T Pro memiliki LCD refresh rate adaptif 144Hz 6,7 inci yang lebih besar, bezel lebih kecil, kinerja lebih baik, kapasitas baterai 5.000mAh yang lebih besar, dan kamera utama 108MP yang mungkin akan berhadapan langsung atau bahkan mengalahkan Galaxy S20. FE. Itu tidak kehilangan layar Super AMOLED dan kamera telefoto, tetapi harganya hanya ₹ 39.999 – itu lebih murah ₹ 10.000 daripada Galaxy S20 FE untuk konfigurasi penyimpanan yang sama. Xiaomi Mi 10T biasa mengusung semua spesifikasi Mi 10T Pro kecuali untuk menurunkan kamera menjadi 64MP dari 108MP. Kami juga memiliki ASUS ROG Phone 3 ( review), yang menghadirkan layar 6,6 inci AMOLED 10-bit HDR10 + AMOLED, chip Snapdragon 865 Plus, baterai besar 6.000 mAh, dan pengisian cepat 30W. Di sisi lain, sistem kameranya mungkin tidak sebagus Galaxy S20 FE. Jika yang Anda butuhkan hanyalah chip Snapdragon andalan, ponsel seperti Realme X50 Pro ( ulasan ) dan iQOO 3 ( ulasan ) menyediakan chip Snapdragon 865 dengan harga yang lebih murah, meskipun mereka mengecewakan di area lain.

Secara keseluruhan, banyaknya pesaing hebat membuat Samsung Galaxy S20 FE 4G sulit untuk membedakan dirinya. Itu bahkan dapat dibicarakan dalam percakapan yang sama dengan flagships nilai dari orang-orang seperti Xiaomi dan OnePlus adalah pencapaian besar bagi Samsung sendiri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here