Jepang akan perpanjang keadaan darurat di wilayah Tokyo

  • Share

Tokyo (BabatPost.com) – Pemerintah Jepang berencana memperpanjang keadaan darurat di dalam dan sekitar Tokyo hingga minggu terakhir September dalam upaya lebih lanjut untuk menahan epidemi virus corona, surat kabar Mainichi melaporkan pada Sabtu.

Jepang bulan lalu memperluas pembatasan darurat untuk mencakup sekitar 80% dari populasinya hingga 12 September, tetapi jumlah kasus parah dan tekanan pada sistem medis belum cukup mereda di Tokyo dan sekitarnya untuk memungkinkan pembatasan dicabut.

Pemerintah berencana memperpanjangnya sekitar dua minggu di Tokyo dan prefektur Kanagawa, Saitama dan Chiba yang berdekatan, kata Mainichi, tanpa mengutip sumber.

Di bawah keadaan darurat, pemerintah telah berusaha untuk mengurangi lalu lintas pejalan kaki dengan meminta restoran untuk mempersingkat jam mereka dan menahan diri dari menyajikan alkohol, dan perusahaan untuk membiarkan staf bekerja dari rumah lebih sering.

Perpanjangan akan mencakup pembatasan hingga minggu keempat September, yang memiliki dua hari libur umum dan di mana banyak orang membuat rencana perjalanan.

Pemerintah juga akan mempertimbangkan perpanjangan di daerah yang terkena dampak parah di Jepang tengah dan barat, termasuk Aichi – rumah Toyota Motor – dan Osaka, kata surat kabar itu, seraya menambahkan keputusan kemungkinan akan dibuat pada pertengahan minggu depan.

Keputusan itu akan mempertimbangkan untuk menurunkan atau mencabut keadaan darurat di prefektur di mana tempat tidur rumah sakitnya longgar hingga ke tingkat yang tidak gawat, kata Mainichi.

Jepang sedang berjuang melawan gelombang kelima dan terbesar kasus COVID-19, yang didorong oleh varian Delta yang sangat menular. Pada Jumat (3/9) , kasus baru harian secara nasional mencapai 16.729, dengan 63 kematian.

Sumber: Reuters (*)

Berita ini sudah di terbitkan oleh Sumber Berita

Dapatkan update berita menarik lainnya hanya di BabatPost.com, Jangan Lupa Follow BabatPost.com di Google News

  • Share