Sekitar 23 ribu kader lingkungan di Surabaya edukasi cara pemanfaatan sampah

  • Share

Surabaya (BabatPost.com) – Sekitar 23 ribu kader lingkungan di Kota Surabaya, Jawa Timur, mendapat tugas memberikan edukasi kepada warga agar peduli terhadap lingkungan dan mengerti cara pemanfaatan sampah.

Kepala Bagian Administrasi Kerjasama Kota Surabaya Dewi Wahyu Wardani di Surabaya, Rabu, mengatakan, kader lingkungan juga mengajak warga untuk melakukan gerakan perbaikan lingkungan hidup.

“Misalnya, mengelola sampah, ketahanan pangan mandiri, penghijauan, pengolahan air limbah, dan pemanfaatan air hujan, serta upaya penghematan energi,” katanya.

Berita Terkait :  Bea Cukai Gresik dorong produsen sepeda Thriil kuasai pasar global

Menurut dia, pemkot selama ini melakukan berbagai inovasi untuk pengelolaan sampah di Kota Surabaya, di antarannya program 3R (Reduce, Reuse, Recycle) dengan pengurangan dan pemilihan sampah mulai dari sumbernya.

Bahkan, lanjut dia, Pemkot Surabaya berkomitmen untuk mewujudkan program gerakan Surabaya Zero Waste (bebas sampah).

“Kami juga mengoptimalkan pemilahan sampah di Tempat Penampungan Sementara (TPS), pengolahan limbah plastik, serta menggubah sampah menjadi energi listrik melalui Pengolah Sampah menjadi Energi Listrik (PSEL) Benowo yang pada 6 Mei 2021 lalu diresmikan oleh Presiden RI,” kata Dewi.

Berita Terkait :  Okupansi hotel di Kota Madiun mulai membaik

Selain itu, kata dia, pemkot juga sudah menggandeng fasilitator lingkungan untuk mendorong peran aktif masyarakat dari berbagai lapisan dalam mengubah Kota Surabaya menjadi kota yang bersih, hijau, dan ramah lingkungan.

Perwakilan Komunitas Nol Sampah Hermawan menyebut, berdasarkan data dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) RI, sampah organik menyumbang 54 persen dari total sampah di Kota Surabaya. Oleh sebab itu, komunitas nol sampah mendorong masyarakat untuk mengurangi sampah sisa makanan.

Berita Terkait :  Polisi sebut masalah teknis penyebab helikopter jatuh di Tangerang

“Kami fokus pendampingan untuk mengorganisir masyarakat di kampung, sekolah, dan kampus, serta kantor untuk menjadi masyarakat yang peduli dengan lingkungannya. Mereka punya kemampuan untuk mengangkat potensi-potensi di lingkungannya, terutama soal pengolahan sampah,” katanya.

Berita ini sudah di terbitkan oleh Sumber Berita

Dapatkan update berita menarik lainnya hanya di BabatPost.com, Jangan Lupa Follow BabatPost.com di Google News

  • Share