Jakarta (BabatPost.com) – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Boy Rafli Amar menegaskan lembaganya telah menyelesaikan vaksinasi COVID-19 untuk para mantan narapidana kasus terorisme dan keluarga mereka.

“Kami ingin menyukseskan program vaksinasi,” kata Boy dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Komisi III DPR di Gedung Senayan, Jakarta, Rabu.

Boy menjelaskan beberapa wilayah kantong mantan narapidana teroris (napiter) yang telah selesai divaksinasi seperti di Solo Raya (Jateng), Karanganyar (Jateng), Lamongan (Jatim), dan Poso (Sulteng).

Berita Terkait :  Pemilu Putaran Dua DKI Jakarta, KPU Disarankan Perbaiki Data Para Pemilih

“Kami ingin melayani mereka, karena akses dengan pemerintahan bisa jadi ada masalah dan mereka juga termarjinalkan dalam pelayanan publik,” jelas Boy.

Selain itu, kata Boy, upaya vaksinasi bagi mantan napiter diselaraskan dengan program kontranarasi. Dimana adanya kelompok intoleran yang melakukan ajakan kepada masyarakat untuk tidak menyukseskan vaksinasi dengan berbagai isu, misalnya vaksinasi itu konspirasi, mengandung bahan tertentu hingga sarana membunuh masyarakat

“Itu adalah pembodohan kepada masyarakat,” ujar Boy.

Boy menegaskan BNPT ingin menunjukkan bahwa mantan napiter yang pernah ingin melawan negara ikut menyukseskan program vaksinasi pemerintah.

Berita Terkait :  Panglima TNI tinjau vaksinasi di Manado

“Kami telah merencanakan vaksinasi di Samarinda (Kalimantan Timur), dimana ada 12 mantan napiter di sana,” kata Boy.