Hasto Kristiyanto mendaki Gunung Agung menjelang pergantian tahun

Jakarta (BabatPost.com) –

Read More
Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mendaki Gunung Agung, Bali, bersama koleganya sesama mahasiswa S3 Universitas Pertahanan (Unhan) menjelang pergantian malam Tahun Baru 2022.

 

“Malam hari ini, bersama dengan beberapa teman dari Universitas Pertahanan, beberapa teman pers, Ratu Bhagawan, dan beberapa sahabat dari Bali, kami naik Gunung Agung,” kata Hasto dalam siaran persnya, di Jakarta, Jumat.

 

Hasto memang lazim naik gunung di akhir tahun, khususnya selama lima tahun terakhir. Namun, Hasto baru pertama kalinya mendaki Gunung Agung.

 

Hasto memaknai pendakian gunung tidak hanya sebatas olahraga atau menyatu dengan alam. Politikus asal Yogyakarta itu ingin memanjatkan doa kepada Sang Kuasa.
Berita Terkait :  KPK Rencanakan Panggil Paksa Setya Novanto

 

“Di Gunung tertinggi di Bali tersebut, kami akan berdoa bagi bangsa dan negara, bagi Ibu Megawati Soekarnoputri dan Presiden Jokowi serta seluruh anggota dan kader PDI Perjuangan agar terus membangun semangat kerja kepartaian dengan turun ke bawah bersama rakyat,” jelas Hasto.

 

Di samping itu, alumnus UGM itu melihat tradisi masyarakat Bali yang memberikan keteladanan ketika menjalankan kehidupan spiritualitas.

 

Hasto menilai hal tersebut merupakan wajah kebudayaan yang autentik, khas Nusantara.
Berita Terkait :  Presiden: Perkokoh kepemimpinan Indonesia yang dilakukan Bung Karno

 

Dia menyampaikan bahwa masyarakat Hindu Bali meyakini Gunung Agung merupakan tempat bersemayamnya pada dewa-dewa dan terdapat Istana Dewata.

 

“Oleh karena itu, masyarakat Bali menjadikan tempat ini sebagai tempat keramat yang disucikan. Penghormatan masyarakat Bali terhadap Gunung Agung inilah yang menggerakkan kami untuk ikut merasakan dan membangun dialog batin, dengan laku secara fisik,” katanya.

 

Dia mengingatkan bahwa PDIP memiliki semangat untuk menjaga nilai-nilai spiritualitas yang hidup dalam tradisi Nusantara.

 

“Malam tahun baru menjadi momentum untuk kontemplasi dan menyeimbangkan diri sendiri dengan lingkungan alam semesta, serta membangun spirit dan tekad bagi tahun 2022 yang akan datang. Itulah berbagai hal yang kami pelajari dari kepemimpinan Bung Karno dan Ibu Megawati Soekarnoputri yang kami jabarkan dalam perilaku organisasi kepartaian,” kata Hasto.

 

Keberangkatan Hasto bersama teman-temannya ke Gunung Agung dimulai dengan penerbangan dari Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng menuju Bandara Ngurah Rai, Denpasar, Jumat.

 

Dia ditemani lima temannya dari Unhan, yakni Handaka, Winuhoro, Guslin, Cecep, dan Rendy.

 

Related posts