Bersiaplah untuk Grand Fiasco F1 berikutnya. Gerbang biaya ada di sini!

F1-Money-Drain2 costgate red bull merecedes cost cap cap anggaran

Bagaimana Spygate, Crashgate, Schumigate & Fuelgate melibatkan skandal Costgate terbaru Formula 1?

Formula 1 sedang mengarungi kegagalan terbesarnya dalam lebih dari satu dekade. Ini diatur untuk membentangkan dalam gaya yang sensasional, ketika FIA membagikan delapan sertifikat kepatuhan batas biaya pada hari Rabu.

Tidak hanya akan mencuri berita utama, tetapi Skandal Grand Prix terbaru ini kental dengan semua kontroversi novel thriller. Apalagi, kemungkinan akan menarik dari sejarah sebanyak yang akan membentuk masa depan Formula 1 itu sendiri.

Kontroversi seputar dua tim dari sepuluh yang tidak akan menerima izin audit mereka pada hari Rabu. Dan jika spekulasi bahwa salah satu tim tersebut memenangkan gelar pembalap F1 tahun lalu, dan bahwa itu adalah kekuatan dominan musim ini, memiliki kekuatan, Anda melihat bagaimana Costgate akan menjadi besar untuk olahraga ini.

Itu juga dalam. Ini tentang Formula 1, FIA dan hierarki barunya. Tapi ini juga tentang Pengisi Kaleng Pemula, karena menyangkut salah satu Pembuat Mobil Terbesar di Planet.

Pertama, sedikit sejarah…

Costgate adalah episode berikutnya di beberapa ‘F1gates’ selama bertahun-tahun; mari kita mulai dengan Schumigate. Kejuaraan Dunia 1994 terjadi antara Michael Schumacher dan Jacques Villeneuve di Grand Prix Eropa di Jerez. Schumacher memimpin perburuan gelar, tetapi dia akan kalah jika Villeneuve mengalahkannya. Jadi, Michael pada dasarnya bergerak untuk mengusir Jacques keluar dari lintasan saat pembalap Kanada itu mencoba melewatinya. Dia gagal dan tersingkir, membuat Jacques tertatih-tatih di rumah ketiga untuk merebut gelar. Namun FIA mendiskualifikasi Schumacher dari kejuaraan ’94.

Kemudian Spygate. Ketika Ferrari menuduh mantan teknisi Nigel Stepney menjual rahasia teknis rahasianya kepada tim barunya McLaren, Stepney, McLaren, dan lainnya menjadi fokus penyelidikan FIA yang sedang berlangsung. McLaren akhirnya dinyatakan bersalah atas bukti yang meyakinkan dan tidak hanya didenda $ 100 juta yang mengejutkan atas tuduhan spionase, tetapi tim tersebut dikeluarkan dari Kejuaraan Konstruktor 2007.

Lanjut ke Crashgate. Lap ke-14 Nelson Piquet Jr. 2008 Kecelakaan Grand Prix Singapura tampaknya merupakan ‘kesalahan sederhana’ yang dia klaim, ketika rekan setimnya Fernando Alonso kemudian menang dari posisi ke-15 di grid. Hingga Nelsinho dipecat setahun kemudian. Dan mengaku bahwa tim telah memerintahkannya untuk sengaja menabrak untuk membantu Alonso menang! Renault dengan cepat memecat bos tim Flavio Briatore dan Pat Symonds, keduanya juga dilarang tampil di F1. Dan penyelidikan FIA menampar Renault dengan diskualifikasi yang ditangguhkan dari olahraga.

Dan akhirnya Fuelgate yang misterius. FIA menuduh Ferrari mengubah aliran bahan bakarnya untuk menemukan lebih banyak tenaga di paruh kedua musim 2019. “FIA telah menganalisis mesin Formula 1 Scuderia Ferrari dan telah mencapai kesepakatan dengan tim,” tutupnya. Detailnya tetap dirahasiakan, tetapi secara luas diyakini bahwa Ferrari terpaksa menjalankan aliran bahan bakar terbatas yang memperlambat mobilnya untuk tahun 2020, dalam mitigasi untuk berkolaborasi dengan FIA pada detail yang lebih baik dari ‘curang’nya.

Yang ini akan menjadi besar!

Mari bergerak dengan fakta. Atau setidaknya fakta yang dituduhkan. Kami tidak ingin berada di daftar Bezos Horner! Sekarang diduga bahwa baik Red Bull dan Aston Martin Racing tahun lalu melampaui batas biaya $ 145 juta F1. Dikatakan bahwa Red Bull lebih dalam, setelah ‘secara signifikan’ melampaui batas. Max Verstappen tentu saja secara kontroversial merebut gelar pembalap yang sekarang diaudit untuk Red Bull.

FIA tidak mengkonfirmasi atau membantah tuduhan tersebut, hanya menyatakan bahwa itu adalah, “saat ini menyelesaikan penilaian data keuangan 2021 yang diajukan oleh semua tim F1” Dan memperingatkan bahwa, “dugaan pelanggaran peraturan keuangan, jika ada, akan ditangani dengan proses formal yang diatur dalam peraturan.” Semuanya diharapkan akan terungkap pada hari Rabu.

FIA melanjutkan untuk menegaskan kembali bahwa, “penilaian sedang berlangsung dan proses hukum akan diikuti tanpa mempertimbangkan diskusi eksternal.” Itu adalah bagian pertama dari mata-mata vs mata-mata sebagai presiden FIA incumbent Mohammed Ben Sulayem melenturkan otot-otot barunya di atas yang lain, bos tim F1 besar meletakkan pelanggaran batas biaya pada tebal. Tahan pikiran itu. Yang ini tentang kepemimpinan Ben Sulayem seperti jubah dan belati, intrik dan politik F1 yang berat.

Costgate memicu kemarahan dari kedua ujung pit lane

Ben Sulayem tentu saja bereaksi terhadap Toto Wolff pada hari Jumat dengan mengatakan: “Menghabiskan lima hingga sepuluh persen lebih banyak daripada orang lain bernilai banyak, sepersepuluh detik. Kami tidak bisa mengurangi kelebihan berat badan kami. Kami benar-benar tidak punya uang tersisa untuk memproduksi suku cadang baru dan memasangnya di mobil. Jadi Anda melawan liga yang sama sekali berbeda jika Anda telah mendorong batas ke atas.”

Itu terjadi beberapa menit setelah Wolff dan ibu Ferrari Mattia Binotto bertemu untuk mempertimbangkan masalah ini. “Batas biaya mungkin merupakan evolusi regulasi yang paling penting untuk menjaga level playing field,” tegas Wolff. “Jadi, sangat penting untuk demonstrasi bahwa peraturan ini diawasi.”

Sekarang, sementara komentar Wolff mungkin diharapkan, semua dipertimbangkan, dia sama sekali tidak sendirian dalam pencurahannya. Di antara yang paling bertele-tele dari rekan-rekannya agak mengejutkan. Dan dari seorang pria yang biasanya tidak terlihat membuat keributan di paddock F1: “Saya pikir tidak ada jalan lain untuk tidak bertahan di batas biaya,” kata bos Williams Jost Capito.

“Itu harus memiliki implikasi serius. Karena tidak tinggal di batas biaya tahun lalu kemungkinan besar melihat uang yang dihabiskan untuk mengembangkan mobil tahun ini. Jadi itu memiliki dampak besar untuk seluruh musim. Jadi itu harus memiliki dampak sportif pada musim ini. Melanggar batas biaya akan sangat bertentangan dengan aturan dan. Bagi saya, itu pelanggaran yang lebih serius daripada mencontek mobil di lintasan.”

Sekarang mari kita berspekulasi!

Pernyataan Capito adalah yang paling menarik dari semua kelenturan otot yang turun menjelang Costgate. Dan ini mungkin titik diperdebatkan. Red Bull Racing baru-baru ini menolak Porsche pada comeback F1-nya. Horner, Marko dan Mateschitz benar-benar memimpin Porsche menyusuri jalan setapak, dan meninggalkan pembuat mobil Stuttgart dan orang tuanya yang bangga, pembuat mobil terbesar kedua di planet VW, berdiri dengan wajah merah di altar.

Sekarang Capito dan semua orang Williams-nya juga merupakan inti dari tim Kejuaraan Reli Dunia Volkswagen yang gigih, lima hingga sepuluh tahun yang lalu. Jadi, dengan pabrikan supercar Jerman yang masih begitu empuk setelah dijatuhkan, ada yang mengatakan bahwa Williams-Porsche akan menjadi yang terbaik berikutnya. Kami akan meninggalkan Anda untuk bergabung dengan titik-titik itu sendiri. Tapi ingat ini: Williams kebetulan menjadi tim tersukses kedua dalam sejarah F1. Red Bull hanya berada di urutan keenam, di belakang Mercedes…

Sekarang, ada satu atau dua fakta kecil penting lainnya yang perlu diingat dalam semua ini. Pertama, Red Bull menghina Porsche tidak akan turun dengan baik di kantor Formula 1. Kembalinya Porsche (dan Audi) adalah hasil dari kerja keras selama bertahun-tahun oleh bos F1 Stefano Domenicali. Siapa yang tidak merahasiakan mimpinya untuk membawa majikan lamanya masuk. Di mana pun yang cocok, tentu saja.

Dan kemudian kami memiliki Ben Sulayem tua dan FIA. Yang tentu saja Federation Internationale d’ Automobile. Bukan Asosiasi Internasional Pengisi Kaleng Penyelamat Hangover. Kami meninggalkan Anda untuk bergabung dengan titik-titik itu juga.

Lantas, apa yang akan dilakukan FIA untuk mengatasi Costgate?

Seperti yang akan Anda baca di atas, FIA telah menerapkan berbagai solusi berbeda untuk kecurangan F1 dan sejenisnya, di sepanjang jalan. Beberapa, dan khususnya di era Max Mosely, kejam. Lain di waktu Jean Todt, dan tentu saja melawan tim lamanya, sedikit lebih terukur.

Sekarang giliran Ben Sulayem untuk melangkah ke piring untuk menentukan kekuasaan FIA-nya melalui kontroversi besar Formula 1. Tapi yang ini dalam. Apakah ini tentang Pengisi Kaleng Obat Hangover dan Pembuat Mobil Terbesar Kedua di Dunia, seperti tentang Bos FIA Baru dan Bos Formula 1-nya Porsche Volkswagen Bridesmaid?

Waktu akan menjawab. Tapi bersiaplah untuk Fiasco Formula 1 terbesar dalam banyak tahun. Mulai Rabu ini di sini di PC atau perangkat seluler Anda, Costgate akan datang, seperti matahari besok pagi!

Related posts