Tim Biaggi memecat anggota kru Moto3 atas insiden pit Aragon

Insiden di pit lane di Aragon. Gambar: Twitter MotoGP

Dua awak Moto3 yang dilarang tampil setelah menghadang pebalap rivalnya di pit lane di Aragon kini telah diberhentikan oleh Max Racing Team.

Orang-orang tersebut telah terkena skorsing dua ronde oleh steward FIM MotoGP, dan masing-masing didenda EUR 2000, sebagai hukuman karena menghalangi Adrian Fernandez dari Tech3 KTM saat ia berusaha keluar dari pit box selama kualifikasi.

Pemilik tim Max Biaggi bersumpah untuk menjatuhkan mereka lebih keras daripada yang dilakukan oleh para steward, menggambarkan perilaku mereka sebagai “jauh dari etika olahraga ini dan tim ini”.

Sekarang skuad telah menyarankan bahwa mereka telah “menyimpulkan secara prematur kolaborasi antara individu yang terlibat dan Tim kami,” dengan Biaggi dikatakan telah menangani masalah itu sendiri.

Berita Terkait :  Alberto Puig Senang Arah Pengembangan RC213V 2022 Tepat

“Saya secara pribadi mengikuti dan mengoordinasikan prosedur pemberitahuan resmi kepada dua anggota tim saya, yang bertanggung jawab atas peristiwa melawan pembalap Adrian Fernandez dan Tech3 KTM,” kata juara dunia Superbike dua kali itu melalui pernyataan itu.

“Setelah secara resmi meminta pihak yang berkepentingan untuk klarifikasi dan pembenaran atas apa yang terjadi, sesuai dengan resep kontrak, kami tiba di epilog yang tidak menyenangkan, tetapi perlu.

“Sebagai sebuah tim, kami percaya kami harus benar-benar memisahkan jalan kami dari mereka yang bersalah karena perilaku tidak sportif, serta melanggar aturan dan peraturan.

“Tindakan seperti itu tidak dapat dan tidak boleh dibiarkan tanpa hukuman, atau tanpa disadari. Kerusakan nama kita tidak terukur.”

Berita Terkait :  Duo Gresini Racing Kompak Sebut Desmosedici GP 21 Mudah Dikendalikan

Khususnya, larangan tersebut berlaku untuk Grand Prix Australia dan Malaysia yang akan segera berlangsung, karena pembatasan perjalanan yang berkaitan dengan, dan oleh karena itu, kekhawatiran akan keselamatan karena mengesampingkan mereka dari, Grand Prix Jepang dan Thailand yang segera mengikuti Grand Prix Aragon.

Komunikasi Tim Balap Max tidak mengkonfirmasi bahwa mereka memang menghadiri acara di Motegi dan Buriram tetapi dirilis sesaat sebelum balapan dimulai di yang terakhir, menunjukkan waktunya untuk menandai kesimpulan dari masa jabatan mereka.

Secara kebetulan, perkembangan terbaru dalam kisah tersebut telah muncul tepat ketika kontroversi perilaku lain di Moto3 telah meletus.

Dorna Sports, yang memiliki MotoGP, telah mengumumkan bahwa penyelidikan sedang berlangsung setelah muncul rekaman pebalap CIP saat itu Tom Booth-Amos diserang oleh seorang anggota kru di Grand Prix Thailand 2019.

Berita Terkait :  Louis Rossi Umumkan Pensiun dari Balap Motor

Pembalap Inggris itu ditendang beberapa kali dan dipukul di tenda tim setelah secara lisan melampiaskan kekesalannya tentang sepeda yang tidak berfungsi, sebuah insiden yang dia klaim dia merasa tertekan untuk merahasiakannya sampai video itu diposting ke media sosial selama acara 2022 oleh pihak lain. .

Di trek balap, Izan Guevara dari GasGas Aspar memperpanjang keunggulan kejuaraannya menjadi 49 poin setelah finis di urutan kelima di Buriram dalam perlombaan yang dimenangkan oleh Dennis Foggia dari Leopard Racing, yang naik ke urutan kedua dalam klasemen.

Ayumu Sasaki dari Max Racing Team pulang di tempat kedua sementara rekan setimnya John McPhee tersingkir.

Related posts