Bintang MotoGP Lorenzo tertarik pada tamasya DTM setelah beralih balap mobil

Mantan pebalap Yamaha, Ducati, dan Honda ini telah beralih ke balap mobil sejak pensiun dari MotoGP pada akhir musim 2019 dan saat ini berlaga di Porsche Carrera Cup Italia, di mana ia mengamankan finis 10 besar pertamanya di Vallelunga pada September.

Setelah bertemu dengan kepala DTM Gerhard Berger sambil minum kopi di sela-sela Grand Prix Qatar awal tahun ini, pembalap Spanyol itu melihat dari dekat bagaimana kejuaraan dijalankan selama acara kedua dari belakang seri di Red Bull Ring.

Terkesan dengan apa yang dilihatnya di Austria, Lorenzo kini terbuka dengan gagasan untuk tampil sebagai tamu di DTM saat ia terus “menikmati” perpindahannya dari roda dua ke roda empat.

“Saya bekerja sebagai komentator di balapan MotoGP di Spielberg. Saat itulah saya bertemu Eddie [Mielke]yang telah menjadi teman saya sejak lama dan mengomentari DTM,” kata Lorenzo kepada penyiar Jerman ran.de.

Berita Terkait :  Yamaha Terkejut Fabio Quartararo Pimpin Klasemen MotoGP

“Saya juga bertemu Gerhard Berger. Mereka mengundang saya ke sini dan saya sangat senang bisa mengenal kejuaraan hebat ini. Saya telah mendengar banyak hal baik tentang kejuaraan ini dan saya ingin melihat seperti apa sebenarnya.

“Jika Gerhard mengundang saya untuk tes bersama dengan tim, saya akan melakukannya.”

Sejumlah nama terkenal dari berbagai disiplin motorsport telah tampil sebagai tamu di DTM dalam beberapa tahun terakhir, dengan mantan rekan setim Lorenzo Andrea Dovizioso juga mendapatkan pengalaman langsung kejuaraan di kemudi Audi RS5 di Hockenheim pada 2019.

Baru-baru ini, juara WRC sembilan kali Sebastien Loeb melakukan debut DTM di Portimao sebagai pengganti pembalap Red Bull Ferrari Nick Cassidy, yang sedang menjalani tugas Formula E bersama Envision Racing.

Berger mengatakan dia ingin melihat Lorenzo bergabung dengan grid DTM sebagai wildcard dan yakin pebalap Spanyol itu bisa tampil impresif jika dia berlatih dengan baik untuk balapan.

Berita Terkait :  Bukan Aramco, tapi Mooney Sponsor Utama VR46 Racing Team

“Saya memikirkannya untuk melihat apakah dia bisa masuk sebagai tamu sebagai starter di suatu tempat,” kata mantan pembalap Formula 1 itu.

“Bagaimanapun, kami memiliki superstar mutlak [Loeb] pada balapan pertama tahun ini. Di sana kami melihat bahwa seseorang, jika dia memikirkannya, juga dapat memotong sosok yang cukup bagus. Saya juga tidak akan melupakan Lorenzo.”

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing, Jorge Lorenzo, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing, Jorge Lorenzo, Yamaha Factory Racing

Foto oleh: Gambar Emas dan Angsa / Motorsport

Selama 12 tahun bertugas di kelas utama, Lorenzo terlibat dalam persaingan sengit dengan juara tujuh kali Valentino Rossi, yang menyebabkan kerusakan dalam hubungan mereka saat mereka berjuang untuk menjadi anjing top di Yamaha selama pertengahan 2010-an.

Rossi pensiun dari MotoGP pada akhir musim lalu dan juga telah menyelesaikan peralihan penuh waktu ke balap mobil, mengambil bagian dalam kedua kaki GT World Challenge Eropa tahun ini dengan WRT Audi.

Berita Terkait :  MotoGP Indonesia: Sepang Kirim 10 Marshal Bantu Sirkuit Mandalika

Lorenzo mengatakan hubungannya dengan Rossi telah meningkat pesat sejak mereka berhenti bersaing satu sama lain di MotoGP dan ingin menyalakan kembali persaingannya dengan pembalap Italia itu di DTM di masa depan.

Ditanya apakah dia tertarik membalap melawan Rossi di DTM di beberapa titik, Lorenzo mengatakan: “Itu pasti akan menjadi sesuatu yang sangat istimewa.

“Kami sering bertarung satu sama lain di atas motor. Dan sekarang karena kami terlalu tua untuk bersepeda, kami bisa melanjutkan pertarungan ini di dalam mobil. Mungkin suatu hari, mengapa tidak?

“Hubungan saya dengan Vale jauh lebih baik sekarang karena kami tidak saling bersaing. Mungkin suatu hari kita akan bertemu lagi di trek balap.”

Baca Juga:

Related posts