Denmark dan Pratama berjaya di Thailand

Apa kelas master! Race 2 di OR Thailand Grand Prix memperlihatkan Veda Ega Pratama menarik pin pada etape terakhir untuk meraih kemenangan pertama yang menakjubkan di Idemitsu Asia Talent Cup, pebalap Indonesia melewati batas lebih dari tujuh detik dari duel untuk posisi kedua. Duel itu membuat Gun Mie diklasifikasikan di P2, dengan Carter Thompson dari Australia melintasi garis di depan tetapi diturunkan untuk batas lintasan di lap terakhir. Tetap saja, ini adalah podium pertama nomor 6 setelah mengalami nasib buruk dan masalah, akhirnya mendapatkan balasan atas langkahnya.

Dengan trek basah dan garis kering muncul, itu adalah tantangan ekstra pada Minggu pagi. Di luar garis itu adalah polesitter Thompson vs pemimpin poin Hakim Danish untuk holeshot, dengan nomor 13 mengambilnya. Dari situ meski awalnya pertarungan kelompok, sebelum pertengahan balapan terlihat Pratama melakukan break untuk itu. Setelah nomor 7 memimpin dan membuat celah kecil, itu hanya menjadi lebih besar. Satu-satunya pebalap yang mencatatkan waktu 1:51 dengan sejumlah lap tercepat, keunggulan Pratama tumbuh dan berkembang, akhirnya melihat pebalap Indonesia itu meraih kemenangan lebih dari tujuh detik.

Berita Terkait :  Marini memimpin tes pramusim MotoGP Valencia 2023, Bastianini crash

Duel di belakang membuat Mie dan Thompson juga mampu mendahului mereka yang mengejar, dengan selisih dua tujuh detik dari Pramata tetapi dengan lima di tangan atas grup berikutnya. Duel berlangsung, dan meskipun Thompson membuat tongkat operan di lap terakhir, dia melangkah ke green – dan dengan itu terjadi penurunan satu posisi. Untuk Mie itu berarti 20 poin yang berharga untuk posisi kedua, dan bagi Thompson kekecewaan awal apa pun akan diambil alih oleh pembalap Australia itu yang akhirnya mendapatkan podium itu setelah begitu dekat sebelumnya, dan begitu dekat pada hari Sabtu.

Berita Terkait :  Sam Lowes Akui Tak Bisa Remehkan Siapa pun di Moto2

Itu adalah pertempuran yang menarik di belakang, dengan Shinya Ezawa dan Hakim Danish keduanya dalam pertarungan grup untuk posisi keempat dan keunggulan poin berpotensi dipertaruhkan. Pada akhirnya, Ezawa mampu mengambil posisi keempat dan memangkas jarak menjadi hanya tujuh poin di puncak, dengan Denmark dipaksa untuk puas di urutan ketujuh.

Di antara keduanya, Jakkreephat Phuettisan menempati posisi kelima yang mengesankan di kandang sendiri untuk menyamai hasil terbaiknya tahun ini, dan Aan Riswanto mengungguli posisi terbaiknya sebelumnya dengan dua posisi untuk menempati posisi keenam. Reykat Fadillah melanjutkan poin solidnya dengan finis di urutan kedelapan, dan setelah melakukan penyelamatan gemilang di lap terakhir. Thanakorn Lakharn mengambil P9 di kandang, dengan Diandra Trihardika melengkapi sepuluh besar. Di tempat lain, Amon Odaki diklasifikasikan ke-14 setelah balapan yang kacau dan kabur, dan Hamad al-Sahouti dipaksa masuk pitlane dengan tusukan.

Berita Terkait :  Berikut daftar rider motoGP paling kaya

Itu membungkus Buriram. Sekarang lapangan memiliki sedikit waktu untuk mengatur ulang menjelang putaran kedua dari belakang, dengan Sepang beberapa minggu lagi. Siapa yang akan mengambil rampasan di Malaysia? Bergabunglah dengan kami dari 21 hingga 23 Oktober untuk mencari tahu!

Related posts