Grand Prix Thailand, hasil, analisis, Jack Miller, Fabio Quartararo, Francesco Bagnaia, berita, pembaruan

Dalam perlombaan dengan begitu banyak momen pintu geser, yang paling signifikan mungkin terjadi sebelum lampu akhirnya padam.

Read More

Start balapan telah tertunda hampir satu jam oleh hujan lebat ketika sepeda mengambil grid, tetapi dengan hujan deras lainnya, Fabio Quartararo mengadakan pertemuan dadakan di antara para pebalap tentang apakah aman untuk memulai.

Berita Terkait :  Honda Type-R Ternyata 30, 2023 Peugeot 208 Dirender, Dan Desain BMW Tetap Kontroversial: Ulasan Pagi Anda

Sebagian besar lintasan telah dibersihkan dari genangan air terburuknya, tetapi antara belokan 3 dan 4 khususnya cukup basah untuk menyebabkan semprotan yang cukup besar — ​​dan, Quartararo tampaknya berdebat, bahaya yang cukup besar bagi pengendara di dalam kelompok.

Tonton Setiap Latihan, Kualifikasi & Balapan Kejuaraan Dunia MotoGP 2022 Langsung & Bebas Iklan Selama Balapan di Kayo. Baru mengenal Kayo? Mulai uji coba gratis Anda sekarang >

Fabio Quartararo mengadakan pertemuan dadakan di antara para pebalap tentang apakah aman untuk memulai.  (Foto oleh MANAN VATSYAYANA / AFP)
Fabio Quartararo mengadakan pertemuan dadakan di antara para pebalap tentang apakah aman untuk memulai. (Foto oleh MANAN VATSYAYANA / AFP)Sumber: AFP

Aleix Espargaró, Luca Marini dan Johann Zarco semuanya dipanggil untuk mengobrol dengan pemimpin gelar, tetapi itu cukup untuk menunda balapan lima menit lagi.

Apa yang terjadi selanjutnya secara material mengubah corak kejuaraan.

Quartararo diganggu dari garis. Keempat di grid, ia terdorong keluar dari jalan dan turun ke posisi 11 saat turun ke tikungan 3, dan perjalanan keluar jalur lainnya membuatnya kehilangan enam tempat lagi, meninggalkannya di urutan ke-17.

Itu adalah penampilan yang mengecewakan seperti yang dapat Anda bayangkan di akhir kampanye kejuaraan, dan Anda tidak bisa tidak bertanya-tanya berapa banyak menit-menit terakhir yang hingar-bingar di grid, mencoba bertengkar dengan sesama pembalap, perhatian dan fokusnya terbagi, berkontribusi pada Quartararo membantai lap pertamanya.

Dengan Francesco Bagnaia finis kedua dan Aleix Espargaró ke-11, keunggulan kejuaraannya dipangkas menjadi dua poin — sama seperti tidak ada apa-apa dengan tiga balapan tersisa.

Apakah itu momen yang menentukan kejuaraan?

KESEMPATAN EMAS BAGNAIA — DAN SEDIKIT KERJA TIM PENTING

Balapan yang diguyur hujan seharusnya menjadi bahaya bagi Francesco Bagnaia mengingat performanya yang mengejutkan di cuaca basah di Jepang. Seolah menguatkan dirinya untuk tantangan itu, dia membanting espresso sesaat sebelum naik ke grid yang tertunda.

Yang terjadi selanjutnya bukanlah balapan yang luar biasa; itu hanya balapan yang dia butuhkan.

Francesco Bagnaia merayakan tempat ketiga di podium. (Foto oleh Mirco Lazzari gp/Getty Images)Sumber: Getty Images

Itu adalah kinerja yang terkendali untuk mengambil ketiga, karena tidak memiliki kecepatan untuk menantang Jack Miller atau Miguel Oliveira tetapi tidak begitu berhati-hati sehingga kawanan itu menelannya.

Hanya Johann Zarco dan menjadi ancaman bagi podium yang sangat dibutuhkan di akhir balapan, tetapi melawan kecepatan pembalap Prancis itu, dia memiliki senjata rahasia: lencana di sepedanya.

Pesanan tim telah menjadi topik pembicaraan utama dalam beberapa pekan terakhir, tetapi Ducati enggan menggunakan kekuatan delapan pembalapnya untuk membantu mendorong kembalinya Bagnaia. Satu-satunya ketentuan tim Italia adalah agar pengendaranya bijaksana dan tidak mengambil risiko kecelakaan.

Tidak ada tanda-tanda bahwa saran itu telah berubah, tetapi tentu saja Zarco menunjukkan cukup akal sehat dalam pendekatannya terhadap Bagnaia.

Pembalap Prancis itu memiliki kecepatan untuk menang dan berusaha melewati Marc Márquez untuk menempatkan dirinya di urutan keempat, tetapi ia kurang optimis melawan teman sekandangnya. Itu tidak berarti dia tidak mencoba untuk bergerak — dua kali dia mencoba dan dua kali dia membuat kesalahan yang merugikannya — tetapi tentu saja tidak masuk akal bahwa dia akan mengambil risiko untuk mengklaim podium kelima untuk musim dan tantangan. untuk kemenangan gadis yang sulit dipahami itu.

Itu adalah tiga poin tambahan untuk penghitungan Bagnaia, membawanya ke dalam dua poin dari memimpin.

Itu tidak berarti poin bonus diberikan kepadanya. Jack Miller tidak menunjukkan kecenderungan untuk melambat pada titik mana pun untuk memberinya tempat tambahan, sebuah ide yang akan penuh dengan risiko. Marco Bezzecchi juga menghindari kehilangan satu tempat untuk Bagnaia ketika dia memberikan keunggulan kepada Miller sebagai penalti karena melebar di tikungan pertama dan mendapatkan keuntungan.

Sebut saja team order, sebut saja soft power — apa pun masalahnya, dengan tiga balapan tersisa, Bagnaia akhirnya mampu mencetak beberapa poin melalui kerja tim.

Dan setelah Grand Prix Jepang yang membawa malapetaka, itu adalah dorongan psikologis yang penting untuk kampanyenya.

Francesco Bagnaia dari Italia dan Tim Ducati Lenovo memimpin dengan lurus. (Foto oleh Mirco Lazzari gp/Getty Images)Sumber: Getty Images

FORMULIR SPARKLING JACK MILLER BERLANJUT DI DALAM DAN DILUAR JALUR

Jack Miller berada dalam performa yang luar biasa di putaran senja karirnya di Ducati — cukup bahwa Anda harus bertanya-tanya apakah beberapa petinggi di Bologna pasti bertanya-tanya apakah mereka terlalu tergesa-gesa untuk menjatuhkannya.

Bukan hanya Miller yang menunjukkan kecepatan fenomenal, tampaknya akhirnya berhasil memecahkan rahasia Desmosedici, tetapi juga karena dia adalah rekan setim yang sangat baik bagi Bagnaia.

Bagnaia beberapa kali musim ini menyanyikan pujian Miller di garasi bersama mereka, dan setelah balapan seismik di kejuaraan, pembalap Australia itu dapat mengklaim telah memainkan peran dalam menutup celah.

“Ketika saya melihat setelah balapan Moto2 yang menyatakan hujan, saya sedikit kesal,” kata Bagnaia. “Jadi saya beruntung Jack datang kepada saya dan memberi saya beberapa saran.

“Ini bagus. Dengan rekan setim saya pikir akan sulit untuk memiliki situasi ini, tapi saya berharap dengan Enea [Bastianini] kita bisa melakukannya tahun depan.

“Itu kurang lebih untuk percaya pada diri saya sendiri dalam basah.”

Tapi terlepas dari pengaruh positifnya pada Bagnaia, Miller telah melakukan cukup banyak untuk membuat dirinya sendiri memiliki peluang yang sangat luar untuk kejuaraan. Kemenangan atas Oliveria akan memasukkannya ke dalam kemungkinan, sedangkan defisit 40 poinnya saat ini berarti dia perlu berharap untuk beberapa masalah serius bagi mereka yang ada di depannya – termasuk rekan setimnya – untuk memiliki harapan akan mahkota yang tidak mungkin.

Tapi kemudian di akhir musim yang kita alami, apakah Anda bersedia untuk sepenuhnya mengabaikannya?

Pembalap Australia Jack Miller telah tampil baik. (Foto oleh Manan VATSYAYANA / AFP)Sumber: AFP

APAKAH QUARTARARO CRACKING?

Fabio Quartararo tidak berbicara kepada media setelah balapan. Dia dilaporkan bahkan tidak berbicara dengan timnya. Dia segera mengurung diri di kamarnya di paddock dan menunggu keriuhan pasca balapan mereda.

Sulit untuk mengetahui apa yang terlintas di kepala Quartararo ketika dia melewati garis ke-17 dan keluar dari poin, keunggulan gelarnya dipotong menjadi hanya dua poin.

Apa yang kita tahu adalah bahwa itu adalah triple-header yang sangat melelahkan, di mana ia hanya memiliki delapan poin untuk ditunjukkan atas usahanya, mendekati akhir dari roller-coaster kampanye.

Pertahankan gelar Quartararo telah berada di belakang kaki selama berbulan-bulan, dan orang bertanya-tanya berapa banyak pukulan psikologis yang bisa dilakukan orang Prancis itu. Semangat terutama menurun dalam beberapa putaran terakhir karena ketidakcukupan motornya telah benar-benar pulang untuk bertengger saat Ducati melanjutkan kekuasaannya. Tanpa gesekan hijau — cuaca membuatnya kehilangan akhir pekan ini, kecelakaan putaran pertama yang sempurna dua minggu lalu — dia akan dimaafkan karena bertanya-tanya harapan apa yang dia miliki.

Bagaimanapun, ini adalah pebalap yang mengalami perjuangan tingkat tinggi dengan ekspektasi dan momen-momen kritis dalam karirnya sebelum akhirnya mencapai puncak kelas utama musim lalu. Tetapi setiap kampanye adalah pertempuran baru, tantangan baru, dan sementara musim lalu dia mampu menjinakkan lebih banyak variabel dengan memiliki mesin yang kompetitif, tahun ini dia membutuhkan keberuntungan untuk memenangkan gelar.

Dua poin mungkin juga tidak ada dengan tiga balapan tersisa. Si pesimis mungkin mengatakan itu mungkin juga defisit dua poin.

Bagaimana dia rebound di Australia akan menceritakan seberapa besar harapan dia masih memiliki untuk mengklaim kejuaraan kedua.

Fabio Quartararo tidak berbicara kepada media setelah balapan. (Foto oleh Mirco Lazzari gp/Getty Images)Sumber: Getty Images

PENDUKUNG MENCUCI PENALTI SEBAGAI ESPARGARÓ MEMPERTAHANKAN HARAPAN JUDUL

Ini sangat, sangat dekat dengan bencana bagi Aleix Espargaró, tetapi seperti yang terjadi hampir sepanjang musimnya, pemain Spanyol itu terus bertahan.

Dia jauh dari rumah dengan Aprilia-nya sepanjang akhir pekan meskipun balapan dengan tata letak yang menguntungkan. Itu adalah masalah yang biasa: sepedanya tidak menyukai casing ban Michelin yang keras dan tidak peka terhadap suhu, yang membuatnya sulit untuk melepaskan cengkeraman apa pun.

Dia memenuhi syarat 13 yang suram.

Dia memiliki celah yang bagus di awal – agresif sebenarnya, mengetahui bahwa harapan gelarnya berisiko memudar – tetapi akhirnya datang bersama dengan Brand Binder dalam bentrokan yang pada akhirnya akan memberinya penalti putaran panjang.

Namun penalti putaran panjang di Buriram sangat panjang meskipun sirkuitnya termasuk yang terpendek, salah satu dari banyak inkonsistensi yang disayangkan dalam sistem penalti MotoGP. Pikirkan kembali, misalnya, pada Quartararo yang melakukan penalti putaran panjangnya di Silverstone, di mana trek pendek menghabiskan waktu kurang dari dua detik.

Espargaró juga kecewa karena Franco Morbidelli mampu melakukan kontak dengannya dua kali di akhir balapan tanpa menimbulkan penalti sendiri.

“Bisa naik sepeda motor kadang-kadang!” | 01:32

Itu cukup untuk mengurangi jaraknya dengan Quartararo, tetapi hanya — dia sekarang tertinggal 20 poin dengan tiga balapan tersisa dan masih berjuang untuk mendapatkan momentum.

Itu bukan satu-satunya penalti kontroversial dalam balapan tersebut.

Marco Bezzecchi menikmati akhir pekan yang luar biasa hingga balapan dimulai. Dia adalah rookie kedua tahun ini yang meraih pole position setelah Fabio di Giannantonio. Ini adalah pertama kalinya ada lebih dari satu rookie mengambil posisi terdepan dalam satu musim sejak 2006, ketika Dani Pedrosa, Casey Stoner dan Chris Vermeulen semuanya melakukannya.

Dia juga peraih pole berbeda ke-10 musim ini, rekor kelas utama baru.

Tapi itu terhitung lebih kecil ketika dia dan Jorge Martin keluar dari trek setelah kontak putaran pertama dalam pertempuran yang sengit. Para pelayan memutuskan bahwa Bezzecchi telah memperoleh keuntungan dan memerintahkannya untuk menyerah satu tempat di trek, tetapi meskipun menilai dengan sempurna ganti rugi dengan Miller, dia berjuang saat trek mengering dan kehilangan poin.

“Sejujurnya, itu sangat tidak mungkin untuk dipahami, karena [Martin] pergi di hijau [paint] sama dengan saya,” katanya. “Dia memukul saya di jalur lurus dan dia memukul saya di sudut, dan mereka memberi saya penalti. Bagi saya ini dari race direction, siapa pun yang memberikan penalti ini mungkin belum pernah melihat balapan MotoGP sebelumnya. Sulit untuk dipahami.”

Inkonsistensi Stewarding telah menjadi topik hangat sepanjang musim, terutama dalam hal standar berkendara. Mungkin hanya ada tiga balapan tersisa, tetapi ini tidak akan membantu menjaga perdamaian.

Related posts