Yamaha dalam kegelapan pada bencana MotoGP Thailand Quartararo

Quartararo lolos keempat di Buriram, tetapi segera turun ke urutan 11 setelah dipaksa melebar di tikungan pertama dalam kontes basah.

Dia merosot ke urutan 17 setelah berlari melebar keluar dari Tikungan 4 beberapa saat kemudian dan tidak dapat membuat kemajuan lebih lanjut di urutan, melihat keunggulan kejuaraannya dihancurkan oleh Francesco Bagnaia dari Ducati – yang berada di urutan ketiga – dari 18 menjadi dua poin.

Quartararo bergegas keluar dari garasi Yamaha segera setelah balapan dan membatalkan semua tugas media, dengan tim bingung menjelaskan kesengsaraannya.

“Seperti yang dapat Anda bayangkan, itu bukan situasi yang ingin kami tangani,” kata bos Yamaha Massimo Meregalli.

“Kami tidak berbicara dengan Fabio setelah balapan, karena dia mungkin sangat kecewa dan frustrasi dan dia langsung pergi ke kantornya untuk menenangkan diri.

Berita Terkait :  Hasil Kualifikasi Moto3 Portugal: Mario Aji Sabet Start P2

“Sulit juga bagi kami untuk menilai sampai kami berbicara dengannya. Kami harus berbicara dengannya dan memeriksa data dan melihat apakah mereka cocok.

“Dan itu sangat sulit untuk dipahami. Yang pasti bagi semua orang balapan ini adalah pertaruhan, karena setelah melakukan semua sesi di lintasan kering dan kemudian balapan di lintasan basah.

“Tapi kami melakukan hal yang sama di Indonesia, tetapi di sana kami melakukan hal yang sama dan tampil baik.

“Di sini benar-benar kebalikannya. Sangat tidak jelas alasannya dan kami perlu waktu untuk memahaminya.”

Fabio Quartararo, Yamaha Factory Racing

Fabio Quartararo, Yamaha Factory Racing

Berita Terkait :  Lahap Hampir 100 Lap, Johann Zarco Nilai Sirkuit Mandalika Menarik

Foto oleh: Gambar Emas dan Angsa / Motorsport

Pembalap RNF Yamaha Cal Crutchlow mengikuti – dan pada satu tahap berlalu – Quartararo dalam balapan itu, dan mengatakan jelas bahwa pebalap Prancis itu berjuang melawan masalah tekanan ban depan yang sama seperti dirinya.

“Dia pembalap cuaca basah yang baik, karena tahun lalu dia berada di urutan ketiga di Le Mans. Tahun ini dia naik podium di Mandalika,” kata Crutchlow.

“Sejujurnya, motornya bukan yang terbaik di lintasan kering, jadi dia membalap dengan sangat baik di lintasan kering dan dia membuat perbedaan.

“Dan di tengah hujan, semua orang mengendarai dengan baik seperti sebelumnya, tetapi masalah sepeda kami lebih dibesar-besarkan. Jadi, kita perlu meningkatkannya.

Berita Terkait :  Waktu Lap Tes Pramusim MotoGP Mandalika Bisa Lebih Tajam di Hari Terakhir

“Saya dapat melihat [he was struggling with the front tyre]. Saya dan dia, satu-satunya hal yang saya lakukan adalah mengungguli dia.

“Satu-satunya hal baik yang bisa saya lakukan dalam balapan itu adalah mengerem, sisanya hanya membuang-buang waktu saya.

“Tetapi ketika Anda mengerem dengan keras, Anda meningkatkan tekanan depan lagi. Jadi, Anda berada dalam situasi yang tidak menguntungkan.

“Fabio berbelok persis seperti saya berbelok, tidak bisa berbelok di tikungan. Kemudian Anda lambat di tikungan, jadi Anda mengambil throttle dan Anda juga tidak punya pegangan belakang. Dan kami tahu dia pebalap cuaca basah yang baik, jadi sayang sekali.”

Baca Juga:

Related posts