MotoGP: Francesco Bagnaia: ‘Tidak akan ada yang seperti Valentino Rossi’, puji Fabio Quartararo dengan ‘motor inferior’ | MotoGP

Bagnaia, yang memiliki peluang terbaiknya untuk memenangkan gelar MotoGP pertama setelah terpaut dua poin dari Quartararo menyusul podiumnya di MotoGP Thailand, menjadi tamu di podcast ‘Stasera c’e Cattelan’ ketika dia membahas segala sesuatu yang melibatkan balapannya. mentor Rossi dan saingannya saat ini Quartararo.

Read More

Rossi pensiun pada akhir musim 2021 setelah dua musim yang sulit di mana ia hanya berhasil finis satu podium, sementara Legenda MotoGP itu juga gagal memenangkan balapan sejak Assen 2017.

Namun, Rossi tetap menjadi yang Terhebat Sepanjang Masa di mata Bagnaia, dengan pebalap Ducati itu mengatakan: “Dia jauh lebih besar daripada orang lain sehingga dia keluar dari persaingan.

Berita Terkait :  Valentino Rossi dan Jorge Lorenzo Sudah Berdamai Jelang GP Aragon 2016?

“Tidak akan ada yang seperti dia. Jadi dari perspektif itu tekanannya berkurang. Tapi juga benar bahwa tidak ada orang Italia yang memenangkan gelar MotoGP sejak 2009. Justru karena ada jejaring sosial, Anda lebih merasakan hal ini.”

Tetap pada subjek media sosial, Bagnaia percaya dia telah belajar bagaimana menghindari hal negatif yang bisa datang dengan platform media sosial, sambil menjelaskan era mana yang paling cocok untuknya dari sudut pandang ini.

Bagnaia melanjutkan: “Pada akhir 1990-an atau awal 2000, karena tidak ada jaringan media sosial, yang tentu saja membuat segalanya lebih mudah.”

“Saya telah membuat langkah besar dalam hal itu, saya tidak melihat komentar dan hal-hal ini lagi. Karena saya tidak harus membuktikan kepada mereka bahwa saya cepat, tetapi kepada diri saya sendiri dan orang-orang yang bekerja dengan saya. saya.”

Berita Terkait :  Maverick Vinales Resmi Tinggalkan Yamaha Akhir Musim Ini

Bagnaia memuji Quartararo karena ia bertujuan untuk menjadi juara MotoGP Italia pertama sejak Rossi

Seperti disinggung Bagnaia, belum ada juara MotoGP Italia sejak Rossi menang pada 2009.

Mengingat kejuaraan dunia diwakili dengan baik oleh orang Italia setiap tahun tentu saja mengejutkan, bagaimanapun, itu semua bisa berubah musim ini dengan Bagnaia.

Sebelum Assen merebut gelar dari Bagnaia tampak hampir mustahil, tetapi sejak memenangkan MotoGP Belanda ia telah mengurangi defisit 91 poin menjadi hanya 2 di klasemen.

Bagnaia dan Quartararo entah bagaimana belum memiliki duel panjang untuk kemenangan dalam karir kelas utama mereka, tetapi jika itu terjadi maka rasa hormat di antara keduanya kemungkinan akan menjadikannya pertarungan yang bersih.

Berita Terkait :  Pembalap MotoGP Paling Sering Kecelakaan Sepanjang 2021

Berbicara tentang rasa hormatnya kepada Quartararo dan apa yang telah dicapai oleh pebalap Prancis itu dengan motor M1 yang dianggap ‘inferior’, Bagnaia menambahkan: “Ada rasa hormat yang besar, yang merupakan hal terpenting. Kami benar-benar sudah saling mengenal selama bertahun-tahun. Saya bertemu dengannya di presentasi tim saya di Italia, yang ditempatkan di Spanyol dan Italia. Sejak saat itu, kami hampir selalu berkendara bersama.”

Bagnaia, yang memiliki enam kemenangan dibandingkan dengan tiga Quartararo musim ini, melanjutkan: “Dia benar-benar konsisten tahun ini. Dia mengalami lebih banyak pasang surut dalam beberapa tahun terakhir – dia juga pemimpin kejuaraan dunia pada tahun 2020, tetapi kemudian kalah.

“Tahun lalu dia berhasil memenangkan gelar. Tahun ini dia berhasil sangat konsisten, meski menurut saya motornya lebih rendah dari kami. Jadi dia melakukannya dengan sangat baik.”

Related posts