Grand Prix Vietnam, trek yang ditinggalkan, fitur, walikota dipenjara karena tuduhan korupsi, mengapa balapan dibatalkan

Dipagari untuk umum dan dipenuhi sampah plastik, sirkuit balap motor Hanoi sebagian besar terbengkalai sementara harapan memudar bahwa ibu kota Vietnam akan pernah menjadi tuan rumah grand prix Formula 1.

Read More
Berita Terkait :  Formula 1 | Coulthard merasakan 'putus' antara F1, FIA, dan tim

Kota itu akan melakukan debut F1 pada tahun 2020 tetapi Grand Prix Vietnam perdana dibatalkan karena pandemi Covid-19, dan Hanoi belum muncul di kalender balapan sejak itu.

Sekarang, tribun penonton telah dihapus dan sebagian besar sirkuit kosong — kecuali beberapa pesepeda hobi yang menyelinap masuk, terpikat oleh ruang terbuka di kota yang macet itu.

Tonton Setiap Latihan, Kualifikasi & Balapan Kejuaraan Dunia Formula Satu FIA 2022™ Langsung di Kayo. Baru mengenal Kayo? Mulai uji coba gratis Anda sekarang >

Berita Terkait :  Bayangan Rossi masih membayangi MotoGP - dan itu menjadi masalah

Mereka berlomba melewati rerumputan yang menguning, rerumputan, dan sampah yang tertiup angin, tetapi trek itu sendiri tampak seperti baru, dengan “Vietnam” masih terlihat jelas di tempat yang dicat di aspal.

Foto udara yang diambil pada 11 Oktober 2022 ini menunjukkan pengendara sepeda melewati prasasti "Vietnam" di trek Formula Satu yang ditinggalkan di Hanoi.  (Foto oleh Nhac NGUYEN / AFP)
Foto udara yang diambil pada 11 Oktober 2022 ini menunjukkan pengendara sepeda melewati tulisan “Vietnam” di trek Formula Satu yang ditinggalkan di Hanoi. (Foto oleh Nhac NGUYEN / AFP)Sumber: AFP
Sirkuit balap Formula Satu Hanoi sebagian besar terbengkalai karena harapan memudar bahwa ibu kota Vietnam akan pernah menjadi tuan rumah Grand Prix. Kota ini akan melakukan debut F1 pada tahun 2020 tetapi acara tersebut ditunda karena pandemi Covid-19 dan Hanoi belum muncul di kalender balapan sejak itu. (Foto oleh Nhac NGUYEN / AFP)Sumber: AFP

Di luar pagar logam di sekitarnya, sepeda motor di mana-mana di Hanoi telah mengklaim kembali jalan-jalan yang pernah ditetapkan untuk menjadi bagian dari trek sepanjang 5,6 kilometer (3,5 mil).

Seorang pria mengendarai sepeda motor melalui arena balap Formula Satu di Hanoi. (Foto oleh Nhac NGUYEN / AFP)Sumber: AFP

Vietnam menandatangani kontrak 10 tahun dengan Formula Satu pada tahun 2018, bertaruh bahwa glamor olahraga dapat membentuk kembali citra tenang Hanoi, dan mencerminkan peningkatan ekonomi negara itu.

Biaya Vietnam $60 juta per tahun, biaya itu harus diambil sepenuhnya oleh konglomerat swasta terbesar di negara itu, VinGroup, yang telah berharap untuk mempesona dengan balapan malam.

Trek ini bahkan ditampilkan dalam video game F1 versi 2020, satu-satunya cara para penggemar olahraga dapat menikmati trek tersebut – yaitu menampilkan sektor ketiga bergaya jalanan sepanjang 1,5 km yang sangat rumit dan sangat rumit.

Foto udara yang diambil pada 11 Oktober 2022 ini menunjukkan trek Formula Satu yang ditinggalkan di Hanoi. (Foto oleh Nhac NGUYEN / AFP)Sumber: AFP

Tetapi setelah pembatalan tahun 2020, balapan dibatalkan dari kalender global 2021 ketika walikota Nguyen Duc Chung, seorang pendukung utama grand prix, ditangkap.

Chung dijatuhi hukuman 10 tahun penjara atas tuduhan korupsi.

“Tanpa Chung, masa depan balapan di Hanoi suram,” kata seorang sumber yang dekat dengan balapan kepada AFP tanpa menyebut nama pada 2020.

Media pemerintah mengatakan pemerintah kota pada Juni tahun lalu mengesampingkan menjadi tuan rumah perlombaan antara 2022 dan 2029.

Pihak berwenang, bagaimanapun, menolak untuk mengkonfirmasi berita tersebut kepada AFP.

Hanoi kembali absen dari jadwal balapan 2023 yang diumumkan bulan lalu. Dua setengah tahun setelah balapan pertama seharusnya digelar, masih ada kekecewaan di antara fanbase F1 yang kecil tapi terus berkembang di negara itu.

“Ini akan menjadi kesempatan pertama saya untuk melihat pembalap, mobil F1, tim balap dalam kehidupan nyata… dan saya ingin merasakan bagaimana rasanya duduk di sebelah sirkuit F1,” kata pemain berusia 23 tahun itu. Bui Viet Giang.

“Saya minta maaf itu tidak akan terjadi. Saya berharap ini dapat diselenggarakan lagi di masa depan. ”

– dengan Fox Sports

Related posts