Heliosentrisme Luka, pelanggaran yang efisien, dan Bennedict Mathurin: NBA Analytics Lookaround

Musim NBA berusia tiga minggu dan masih kecil terlalu dini untuk membuat pernyataan besar tentang bagaimana sisa musim dan akhirnya pascamusim akan berkembang. Kami hanya perlu mengarahkan pandangan kami kembali ke satu musim ketika Celtics memasuki tahun baru dengan baik untuk menemukan bentuk yang membuat mereka muncul dari kabut “Haruskah kita memecah inti ini?” tudingan ke tempat Final NBA.

Tetapi dengan setiap tim kecuali Dallas setidaknya 10 pertandingan ke dalam jadwal mereka, kita dapat mulai mengidentifikasi beberapa hal yang harus diperhatikan dan beberapa tren.

Terlalu besar beban bagi Luka Doni di Big D?

Istilah “heliosentrisme” adalah sebuah kebetulan, yang timbul dari pencarian judul artikel yang menarik. Tapi itu dengan rapi menangkap satu pendekatan terhadap pertanyaan tentang seberapa besar sebuah tim harus bersandar pada bintangnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, tim seperti Houston Rockets, dengan James Harden, tetapi baru-baru ini Atlanta Hawks, dengan Trae Young, dan Dallas Mavericks, dengan Luka Dončić, telah memberikan beban kepada individu-individu itu tanpa preseden.

Teorinya mudah dipahami: kreasi tembakan adalah salah satu keterampilan paling mahal di NBA dalam hal gaji dan aset perdagangan yang diperlukan untuk diperoleh. Untuk tim yang diberkati dengan pemain yang dapat melakukan banyak kreasi, mengapa tidak bersandar pada itu dan “min-max” sisa daftar yang penuh dengan potongan dampak ofensif / pertahanan tinggi yang saling melengkapi? Masuk akal dan tidak diragukan lagi efektif. Seberapa baik pendekatan ini diterjemahkan menjadi kesuksesan pascamusim yang konsisten adalah pertanyaan lain. Seseorang tidak ingin membaca terlalu banyak contoh seri kecil melawan raksasa sejarah seperti tim Warriors yang mengalahkan, pertama, Harden’s Rockets dan baru-baru ini Dončić’s Mavs.

Tetapi tim-tim itu gagal mencapai final, dan selama bertahun-tahun saya semakin yakin bahwa pendekatan “satu orang melakukan semuanya” adalah jika bukan pendekatan yang ditakdirkan, tetapi juga setidaknya sangat suboptimal sehubungan dengan mencapai tujuan akhir untuk memenangkan kejuaraan. Pada titik tertentu, manfaat dari playmaker tambahan dalam hal variasi ofensif dan mengurangi efek kelelahan kumulatif pada satu bintang menjadi sulit untuk diabaikan.

Menjadi lebih dari klise untuk membandingkan Hawks dengan Mavericks sejak Young dan Dončić bertukar tempat pada draft day pada tahun 2018, tetapi keduanya membuat studi yang menarik dalam pendekatan yang berbeda. Hawks jelas beroperasi seolah-olah mereka perlu menemukan Young wakil yang lebih mampu dalam memperoleh Dejounte Murray, sementara Mavs kehilangan Jalen Brunson di offseason, menempatkan lebih banyak lagi di piring Luka.

Namun, hasilnya bagus! Mavs adalah 6-3 dan memiliki pelanggaran liga paling efisien kedua sejauh ini. Jadi mengapa saya khawatir?

Melihat hanya pada babak kedua pertandingan, mereka berada di urutan ke-11 dalam pelanggaran, dan di kuarter ke-4, mereka berada di urutan kesembilan dalam pelanggaran dengan selisih poin negatif. Tanda itu terlihat lebih buruk ketika menghilangkan keunggulan 13 poin yang mereka miliki di urutan ke-4 dalam kemenangan 41 poin atas Memphis, satu-satunya ledakan yang mereka mainkan musim ini. Di masing-masing dari tiga perempat pertama permainan, Persentase Penembakan Sejati Dončić lebih dari 60 persen. Di tanggal 4? Sejauh ini 50,0 persen tepat sasaran.

Berita Terkait :  Josh Giddey, OKC mengalahkan San Antonio di pramusim NBA

Kombinasikan ini dengan pola karir panjang yang telah melihat ketajaman penilaian Donči menurun tajam di babak kedua permainan di mana ia memiliki penggunaan babak pertama yang sangat besar dan saya mulai khawatir. Tambahkan bahwa Dončić menggoda dengan beban penciptaan sendiri satu musim terbesar dari era data pelacakan — ia mengambil 29,3 upaya yang dibuat sendiri dibandingkan dengan rekor tertinggi Harden sepanjang masa 29,8/100 pada 2018-19, dan kekhawatiran berubah untuk kecemasan.

Bahwa gaya ini efektif dalam hal memenangkan permainan, sebagian besar yang dekat, mungkin menjadi kekhawatiran terbesar dari semuanya. Tim jauh lebih mudah menyesuaikan diri untuk menang dan kalah daripada yang mereka lakukan untuk memproses masalah.

Misalnya, selama 10 pascamusim terakhir, tim telah membuat perubahan pada susunan pemain awal mereka di antara pertandingan dalam seri sekitar 19,8 persen dari waktu. Namun, tim yang memenangkan pertandingan terakhir hanya melakukannya untuk 11,7 persen pertandingan dibandingkan dengan 27,9 persen untuk tim yang kalah. Sampai tingkat tertentu, ini diharapkan, tetapi langkah “tunggu sampai kita kehilangan satu” adalah tradisi playoff yang dihormati waktu. Tidak jelas di permukaan bagaimana Mavs harus mengatasi masalah ini – tanpa Brunson daftar itu cukup kosong dari siapa pun yang mampu menyebarkan tanggung jawab Luka – tetapi pengalaman masa lalu memberi tahu kita bahwa mereka tidak akan benar-benar mencoba sampai mereka berhenti lolos begitu saja.

Pada saat itu biasanya sudah terlambat.

Pinball Efisiensi Serangan

Melalui pertandingan Senin, NBA secara keseluruhan mencetak 112,4 poin per game, rata-rata skor tertinggi kesembilan sepanjang masa, dan tertinggi sejak 1969-70 ketika tim rata-rata melakukan sekitar 10 upaya tembakan lagi. dan 10 percobaan lemparan bebas lebih banyak per game daripada yang mereka lakukan hari ini. Peringkat Serangan 111,9/100 akan menjadi efisiensi tertinggi ketiga yang tercatat sejak statistik tersebut dapat dilacak pada 1973-74, menurut Referensi Bola Basket. Peringkat itu mungkin mengurangi tingkat ledakan.

Beberapa minggu pertama musim biasanya melihat paling sedikit efisien pelanggaran di seluruh liga. Selama 20 tahun terakhir, ORTG telah meningkat sekitar 2 poin/100 dari titik ini, sekitar 150 pertandingan, ke rata-rata musim keseluruhan akhir. Jika tren itu bertahan, 2022-23 akan melenyapkan rekor sebelumnya 112,3/100 ditetapkan pada 2020-21. Tidak seperti musim itu, kami belum melihat akurasi tembakan 3 poin yang menjadi ciri bagian arena kosong pada musim 2020-21, dengan 35,7 persen secara keseluruhan dan 38,1 persen pada 3 d yang tidak terbantahkan berada dalam kisaran normal dan lebih dari satu poin. -dan-a-setengah lebih rendah dari periode crowdless 2020-21.

Apa yang sedang terjadi?

Di awal musim, Kevin Pelton mencatat bahwa lemparan bebas dan penguasaan bola yang dihasilkan dari aturan baru “mengambil pelanggaran” dan peningkatan peluang transisi yang dihasilkan dari penyesuaian pemain dan tidak lagi menahan istirahat cepat di backcourt telah mendorong beberapa peningkatan. Tapi hanya beberapa.

Berita Terkait :  Cara Menonton Pertandingan Celtics-Raptors Pada Hari Senin

Perbedaan lainnya termasuk sedikit penyeimbangan kembali pemilihan bidikan menjauh dari busur dan menuju cat. Musim lalu sekitar 44 persen upaya dilakukan di dalam kunci dibandingkan dengan 38 persen dari dalam. Sejauh ini pada 2022-23, 46 persen upaya telah dilakukan dibandingkan dengan “hanya” 37 persen upaya dari luar busur. Meskipun tidak ada perubahan antara kampanye terakhir dan ini dalam hal eFG% keseluruhan, lebih banyak tembakan yang dicoba di cat berjalan seiring dengan rebound yang lebih ofensif (24,5 OREB% akan menjadi yang tertinggi sejak 2014-15) dan tingkat lemparan bebas di mana hanya satu musim intervensi sejak 2010-11 telah melihat rasio FTA/FGA yang lebih besar dari tahun ini 0,209.

Akankah musim ini memang mengikuti tren normal, menghasilkan ORTG sepanjang musim di tahun 114-an atau bahkan 115-an? Siapa yang bisa mengatakan dengan pasti? Saya akan mencatat bahwa secara kualitatif sejumlah tim veteran tampaknya memiliki sentuhan pertahanan yang lambat di awal-awal dan saya dapat dengan mudah melihat banyak dari mereka berputar ke bentuk normal. Mungkin libur panjang normal pertama sejak awal pandemi telah memberikan manfaat awal bagi tim dengan kaki muda?

Saya akan menjadi orang pertama yang mengakui bahwa saya tidak menyukai Bennedict Mathurin sebagai calon draft. Ini kurang tentang penampilannya di Arizona, daripada menjadi skeptis terhadap pola dasar pemain sayap menengah yang merupakan penembak-pencetak gol di perguruan tinggi. Terlalu banyak hal yang bisa salah dalam hal tembakan tidak menerjemahkan, ukuran atau kecepatan NBA menjadi sedikit terlalu banyak untuk membuat tembakan sendiri, atau hanya tidak mampu bertahan di depan siapa pun. Menjadi pencipta sayap adalah hal yang sulit dilakukan di NBA, dan terlalu sering para pemain ini berakhir sebagai pengecut satu dimensi — Terrence Ross menjadi bagus hasil dalam aspek ini — atau stat padders yang tidak efisien pada tim menengah ke bawah.

Pertanyaan kuncinya sering kali “Dapatkah Anda mendapatkan poin mudah?” dengan dua cara paling pasti untuk melakukannya dengan menjadi penembak dalam yang mematikan atau memiliki kemampuan untuk secara konsisten mencapai keranjang, atau, lebih tepatnya, ke garis. Agak terlalu dini untuk menceritakan tentang Mathurin sebagai seorang penembak, tetapi memukul 25 dari 62 (40,3 persen) 3-point pertamanya bukanlah hal yang tepat. buruk tanda.

Apa yang menempatkan dia di perusahaan yang tinggi adalah frekuensi dia sampai ke garis. Dalam 20 musim terakhir, hanya dua pemula yang mencoba setidaknya 10 lemparan bebas per 100 kepemilikan tim, menurut Basketball-Reference.com: Blake Griffin dan Dončić. Sejauh ini, Mathurin adalah juuust di perbatasan bergabung dengan klub itu, pada 9,8 FTA/100, sentuhan di belakang Luka 10,1/100. Tentu saja, dia hanya di tempat kedua di antara musim ini pemula, duduk di belakang Paolo Banchero (11,5 FTA/100 menempatkannya sedikit di belakang tahun pemula Griffin), tetapi Anda tidak perlu saya memberi tahu Anda bahwa penyerang Magic memiliki awal yang baik.

Berita Terkait :  Dyson Daniels, New Orelans Pelicans vs Dallas Mavericks, pertarungan Luka Doncic, sorotan, video, statistik, hasil skor, terkini

Memperluas sedikit lebih luas, berikut adalah 12 nama berikutnya setelah Mathurin dalam hal rookie FTA/100 selama 20 tahun terakhir, dalam urutan menurun:

Ini adalah daftar yang bagus untuk berada di! Melanjutkan level ini selama sisa musim bisa menjadi tantangan, dan kehadiran Evans dan (sampai tahun lalu) Wiggins menggambarkan bahwa pengelompokan ini bukanlah prediktor ketenaran yang sangat mudah. Tetapi kemampuan untuk membuat pelanggaran penting dalam hal pengaturan lantai yang tinggi untuk efisiensi Mathurin ke depan.

Sangat kontras dengan pilihan No. 6 adalah dua pemain yang telah berjuang untuk memulai musim, sebagian karena ketidakmampuan mereka untuk mendapatkan hadiah gratis di strip. Sebelum musim, Fred Katz membahas pengakuan RJ Barrett sendiri tentang pentingnya hasil imbang yang salah, dan memang tahun keempat Knicks sayap kuat paruh kedua musim lalu dibangun sebagian di atas penekanan baru di atasnya. Sembilan dari 16 pertandingan karirnya dengan 10 atau lebih percobaan lemparan bebas terjadi pada paruh kedua musim lalu, sebuah rekor yang belum dia capai musim ini karena FTA/100-nya telah menurun dari 8.4/100 yang kuat ke level terendah dalam karir. 5.8/100.

Tanpa bantuan poin yang lebih besar dari garis, bahkan yang terbaik dalam karir dalam hal penyelesaian pelek dan persentase lemparan bebas belum mampu mengatasi awal yang lambat untuk musim ini dari perspektif lompatan-menembak. Menurut data pelacakan NBA.com, Barrett 21-untuk-72 (29,2 persen) pada upaya di luar 10 kaki pada tahun itu. Jadi, bahkan ketika penambahan Brunson telah memungkinkan diet tembakan yang lebih sehat — sebagian besar upaya Barrett telah bergerak dari area midrange lebih dekat ke keranjang, meningkatkan akurasinya pada lemparan 2 angka 50,5 persen dalam kariernya — Barrett belum membuat banyak kemajuan untuk menjadi pencetak gol efisiensi di atas rata-rata.

Sementara itu, di antara banyak masalah dengan Timberwolves selama awal mengecewakan Minnesota 5-6, permainan Anthony Edwards tampak besar. Banyak yang telah dibuat tentang kecanggungan kecocokan antara Edwards, Karl-Anthony Towns dan Rudy Gobert, tetapi Edwards mencapai rim pada tingkat karir terbaik dan penyelesaiannya begitu dia sampai di sana berada pada level normalnya.

Apa yang tidak dia lakukan adalah dilanggar, rata-rata terendah dalam karir 5,1 FTA/100. Dia tidak pernah menjadi pelanggar yang produktif, yang, seperti Barrett, membuat efisiensinya tunduk pada perubahan varians jump-shooting. Dengan hal-hal yang tidak mengalir seperti yang diinginkan Minny, beberapa peluang lagi untuk mendapatkan beberapa poin mudah di papan akan berhasil dengan baik.


(Foto Luka Dončić: Ron Jenkins / Getty Images)

Related posts