TREMAYNE: Reaksi Russell terhadap kemenangan briliannya di Brasil menyimpulkan mengapa begitu banyak penggemar menyukai F1

Sudah berkali-kali sejak dia datang ke F1 pada tahun 2017, George Russell terlihat sangat mengesankan. Dia melakukan debut Grand Prix akhir pekannya dalam latihan pertama untuk Force India kedua di Brasil, dan inilah yang saya tulis saat itu:

“Bagaimanapun Anda memotong dan memotongnya, George Russell menyelesaikan pekerjaannya ketika Force India memberinya kesempatan untuk mengemudi di FP1 di Interlagos. Dia belum pernah melihat sirkuit sebelumnya selain di simulator, dan dia tidak terbiasa dengan VJM10. Tapi Anda tidak akan mengetahui semua itu dari penampilannya pada Jumat pagi.

BACA LEBIH BANYAK: Russell ‘terkejut’ dengan terobosan kemenangan F1 setelah ‘rollercoaster emosional’ untuk Mercedes pada tahun 2022

“Di dalam mobil Sergio Perez, melawan Esteban Ocon yang terus mengesankan, sesama pembalap Mercedes Junior, dia terlihat sangat nyaman. Tidak ada roda yang terkunci atau kedutan besar ke samping. Kemajuan yang mulus dan mulus.

“Setelah uji aero yang biasa, dia mulai bekerja pada satu set pirellis soft-compound. Saat Esteban tersusun dalam 1m 11,317 detik untuk tempat kesembilan, George membuka dengan 1m 13,321 detik untuk posisi ke-14, kemudian memangkasnya menjadi 1 menit 12,746 detik, tepat sebelum Esteban meningkat menjadi 1 menit 11,045 detik. Kemudian George melakukan 1m12.340s, dengan setengah jalan.

“Pada super soft, Esteban melakukan 1m 10.712s untuk urutan ke-11, karena George menggunakan set serupa untuk 1m 11.633s dan kemudian 1m 11.359s. Enam persepuluh dari rekan setimnya terlihat bagus. Kemudian Esteban dipangkas menjadi 1m10.454s untuk meningkatkan jarak, sebelum lari terakhir George menghasilkan 1m 11.047s. Kembali ke enam per sepuluh. Sekali lagi, mengesankan, terutama karena dia belum melakukan kesalahan.”

Kejuaraan Dunia Formula Satu
Kembali ke masa lalu: Russell melakukan debut latihan F1 dengan Force India yang ditenagai Mercedes (sekarang Aston Martin) di Interlagos pada 2017

Sejak saat itu, ada banyak momen yang mengesankan. Dia selalu terlihat bagus saat bergabung dengan Williams pada 2019, terutama menempatkan mobil yang tidak kompetitif di barisan depan grid di GP Belgia yang diguyur hujan.

Dan, tentu saja, dia dirampok dua kali dari kemenangan yang pantas untuk Mercedes ketika dia menggantikan Lewis Hamilton yang dilanda Covid di GP Sakhir 2020. Yang paling mengesankan tahun ini, di antara banyak penampilannya yang luar biasa, adalah pertahanannya yang tenang di mobil yang lebih rendah melawan Max Verstappen di Spanyol.

BACA LEBIH BANYAK: ‘Tidak jelas kami bisa mencapai akhir’ – ‘Sangat bangga’ Wolff tentang seberapa dekat Russell dengan kehilangan kemenangan di Sao Paulo

Tapi bagi saya yang paling luar biasa adalah Imola 2021. Dia disalahkan karena menabrak Valtteri Bottas saat berlari melalui Tamburello, tetapi ada dua poin yang saya buat: Saya masih berpikir bahwa Valtteri yang memicunya karena dia sama terkejutnya dengan orang lain. untuk tiba-tiba melihat sesuatu datang dengan cepat di sebelah kanannya, dan membelok sedikit melewati garis putih. Itulah yang mengharuskan George untuk bergeser cukup agar roda belakang kanannya berada di atas rumput.

Yang lainnya adalah apa yang sebenarnya dilakukan Williams saat menyalip Mercedes?

Langkah itu adalah produk dari kepercayaan diri tertinggi. Bagi saya, itulah yang biasa dilakukan Gilles Villeneuve. Gerakan pembalap sungguhan, yang jika tidak akan berhasil.

Russell bentrok dengan Bottas di Imola pada 2021 – pria yang akan digantikannya di Mercedes untuk musim 2022

Keberuntungan mungkin lebih besar dengan George daripada Lewis tahun ini, dan pasti sejak awal Lewis adalah orang yang mengambil risiko dengan konfigurasi dan pengaturan yang berbeda untuk membantu tim memahami mengapa W13 dipertahankan. gonggongan. Tapi itu bukan untuk mencela betapa mengesankannya George.

Dia menjadi sedikit goyah setelah Zandvoort, menurut pengakuannya sendiri, karena Lewis semakin kuat, tetapi di Meksiko dia dan krunya melakukan reset mental, dan penampilannya yang luar biasa di Brasil adalah hasilnya.

Sekali lagi keberuntungan menyertainya dan mungkin ironis bahwa, setelah menyebabkan bendera merah di kualifikasi yang mencegah Lewis (antara lain) untuk berkembang, dia harus start ketiga di grid untuk Sprint, yang kemudian dia dominasi. Dan, tentu saja, ada bentrokan antara Lewis dan Max di Grand Prix itu sendiri.

F1 NATION: Apakah Sao Paulo 1-2 Mercedes yang sensasional berarti mereka kembali berbisnis?

Tetapi Anda hanya perlu mendengarkan komentar tenang George di radio, memberi tahu tim apa yang dia rasakan tentang lamanya tugas pertamanya, atau untuk melihat cara dia mengemudi. Terutama di Grand Prix. Dia menangani start dengan cemerlang, dan melakukan hal yang sama dengan restart, tidak pernah memberi Lewis kesempatan untuk menyerang. Dan kemudian dia tetap berada di bawah tekanan kuat dari pembalap paling sukses di F1, mengendarai mobil yang sama.

Jika Anda pernah meragukan bahwa, dalam jangka panjang, masa depan perwakilan Inggris di F1 mungkin akan menderita ketika Lewis akhirnya pensiun, maka santai saja.

Grand Prix Sao Paulo 2022: Russell melewati batas untuk menyegel kemenangan perdananya di F1 – dan kemenangan pertama Mercedes tahun ini

Seseorang bertanya kepada saya apakah hasil akhirnya seperti Aintree pada tahun 1955. Itu adalah peristiwa yang dirayakan ketika Stirling Moss mencetak kemenangan Grand Prix pertamanya di kandang sendiri di GP Inggris, memimpin rekan setim Mercedes termasyhur Juan Manuel Fangio pulang. Ada kecurigaan saat itu bahwa pria hebat itu telah ‘membiarkan’ rekan setimnya menang. Saya pernah bertanya kepada Stirling apa pendapatnya tentang itu, dan dia berkata bahwa dia telah bertanya kepada Fangio, yang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak melakukannya, bahwa dia menang berdasarkan prestasi.

Bertahun-tahun kemudian, fotografer veteran Michael Tee mengatakan bahwa dia telah mendengar decitan ban menjelang akhir balapan dan menoleh untuk melihat Fangio pulih dari putaran, dan saya menyarankan bahwa Fangio tidak bersikap baik kepada Stirling, Stirling bersikap baik kepada seorang pria yang dia hormati karena tidak menyebutkan kesalahan langka itu.

BACA LEBIH BANYAK: ‘Kami masih tim terbaik’ kata Hamilton yang menantang setelah Mercedes mengklaim Sao Paulo 1-2 yang menakjubkan

Dan saya pikir gagasan bahwa Lewis mungkin ‘membiarkan’ George menang sedikit menghina keduanya. Saya tidak memikirkan hal semacam itu, meskipun di masa lalu Lewis telah menunjukkan jauh lebih anggun daripada yang dilakukan Max akhir pekan lalu, dalam membantu rekan setimnya untuk mendapatkan gurun yang adil.

Tidak, kemenangan George persis seperti yang terlihat, seorang pembalap muda yang sangat menjanjikan mendapatkan tajinya, seperti yang dilakukan Fernando Alonso dengan Michael Schumacher di Imola pada tahun 2005, atau Lewis sendiri dengan Fernando di Indy pada tahun 2007. Toto Wolff dan tim memiliki peluang besar keyakinan dan kepercayaan pada kedua pembalap, dan meskipun mereka memiliki beberapa momen berdampingan, mereka selalu saling menghormati.

Ini berbicara banyak tentang filosofi dasar Mercedes bahwa, sementara tim lain tampaknya memiliki masalah di antara rekan satu tim mereka atau lebih menyukai satu dari yang lain, Silver Arrows membiarkan pembalap mereka balapan. Filosofi pertarungan bebas itu membuat GP Sao Paulo, dan kemenangan George, menjadi lebih istimewa.

Russell dan Hamilton berpelukan setelah terobosan mereka selesai 1-2 di Sao Paulo

Dia mengakui kesalahan kecil di Tikungan 12, saat Lewis mengejar, dan menyadari dia menghabiskan terlalu banyak waktu untuk melihat ke cermin. Setelah itu dia hanya menghadap ke depan dan melanjutkannya seperti biasanya.

Dua hal yang luar biasa dalam sisa-sisa satu-dua yang sangat dibutuhkan Mercedes: keanggunan Lewis dalam memuji kinerja rekannya tanpa merengek bahwa itu mungkin membunuh peluangnya sendiri untuk mempertahankan rekor kemenangan setiap musimnya yang unik. Dan cara George berperilaku.

Ketika teriakan dan keributan mulai mereda, ketika dia telah melakukan semua pelukan untuk timnya di parc ferme dan kemudian wawancara segera setelah balapan dan mendapatkan momen hening untuk dirinya sendiri, pemenang Grand Prix Inggris terbaru telah duduk dan menundukkan kepalanya. , seperti yang dia lakukan di Sakhir pada tahun 2020.

FAKTA DAN STATISTIK: Russell dan Hamilton mengalahkan Inggris pertama 1-2 sejak 2010

Saat itu dia telah ditipu dari kemenangan oleh keadaan. Tapi kali ini dia akhirnya mendaki gunung. Membalas kemalangan yang kejam itu. Membuktikan keberaniannya. Dan itu semua menjadi sedikit berlebihan.

Untuk saat-saat pedih, pria yang baru saja menaklukkan rekan setimnya yang juara tujuh kali dalam pertarungan mano a mano dengan kecepatan 200 mph, menyerah pada emosi dan menangis. Kemanusiaan murni itu, jauh lebih dari semua bagian sumpah serapah yang sangat disukai Netflix, adalah alasan utama mengapa jutaan penggemar di seluruh dunia menyukai F1.

Related posts