Jadwal Piala Dunia Prancis vs Australia: Data dan Fakta, Preview, Berita Tim Prediksi Susunan Pemain Lineup, Prediksi Skor

BabatPost.com– Tim Prancis yang dilanda cedera memulai mempertahankan gelar global mereka ketika mereka menghadapi Australia pada pertandingan pembuka Grup D Piala Dunia 2022 pada Rabu dini hari WIB, 23 November 2022 di Stadion Al Janoub.

Les Bleus melaju jauh di Rusia empat tahun lalu, sementara Socceroos bertujuan untuk mengakhiri tiga kali berturut-turut tersingkir di fase grup.

Read More

Preview Prancis vs Australia

Sejak mengalahkan Kroasia pada malam yang basah kuyup di Moskow itu, Prancis telah menambahkan trofi besar lainnya ke kabinet mereka dalam bentuk UEFA Nations League, tetapi hal negatifnya jauh lebih besar daripada hal positifnya bagi Didier Deschamps dan kawan-kawan.

Setelah tersingkir dari Euro 2020 di babak 16 besar, Prancis dijamin akan melepaskan mahkota Liga Bangsa-Bangsa mereka setelah periode kinerja yang buruk di edisi 2022-23, yang hampir mencapai puncaknya dengan degradasi yang tidak terpikirkan ke Liga B.

Skandal di luar lapangan dan masalah cedera yang tak terhitung jumlahnya juga melanda tim Prancis ini, yang telah memegang kehormatan yang tidak diinginkan sebagai juara bertahan dengan performa terburuk di Piala Dunia setelah tersingkir di babak penyisihan grup pada tahun 2002 tanpa satu pun kemenangan.

Berita Terkait :  Jerman Berhasil Ukir Sejarah Baru Setelah Kalahkan Italia Lewat Adu Pinalti

Namun, sebagai juara bertahan, Prancis mendapat rasa hormat yang cukup tinggi – bahkan jika satu-satunya kemenangan mereka dari enam pertandingan terakhir mereka adalah kemenangan kandang 2-0 melawan Austria – tetapi sejarah tentu saja tidak berpihak pada mereka karena mereka hanya bertujuan untuk menjadi yang ketiga. tim setelah Italia dan Brasil untuk memenangkan Piala Dunia back-to-back.

Memang, tiga juara bertahan yang datang tepat sebelum Prancis – Jerman, Spanyol dan Italia – semuanya telah melihat perjalanan mereka berikutnya di turnamen berakhir di babak penyisihan grup, dan tidak sejak Brasil pada tahun 2006 pemegangnya memenangkan pertandingan pembukaan kompetisi mereka. .

Seni melepaskan penjaga gawang dan membawa spesialis penyelamat penalti adalah hal yang sulit untuk dikuasai, tetapi manajer Australia Graham Arnold melakukannya di final playoff Socceroos melawan Peru, dengan Andrew Redmayne menyalurkan batinnya Bruce Grobbelaar dalam adu penalti dan membantu mengirim Australia ke Qatar.

Upaya Redmayne memastikan bahwa Australia akan hadir di putaran final Piala Dunia untuk keempat kalinya, tetapi Socceroos telah mengalami tiga kali tersingkir di babak grup dalam periode itu dan hanya memenangkan satu dari sembilan pertandingan terakhir mereka di turnamen dengan kemenangan 2 -1 atas Serbia pada 2010.

Babak 16 besar di turnamen 2006 mewakili pencapaian terbaik Socceroos di panggung global terbesar sejauh ini, dan sementara mereka tersanjung untuk menipu selama kualifikasi AFC, pasukan Arnold menuju ke pertandingan pembukaan mereka dengan lima kemenangan beruntun.

Berita Terkait :  Prediksi Skor Villarreal vs Osasuna 18 Oktober 2022: Jadwal La Liga Spanyol Selasa Ini

The Socceroos meraih sepasang kemenangan persahabatan atas Selandia Baru pada bulan September – menang 2-0 dan 1-0 melawan rekan Oseanik mereka – tetapi tidak sejak gol terik Tim Cahill melawan Belanda pada tahun 2014, Australia mencetak gol dari permainan terbuka di Piala Dunia.

Prancis dan Australia adalah musuh akrab di Piala Dunia setelah bertemu di babak penyisihan grup empat tahun lalu juga, yang dimenangkan Prancis 2-1 berkat penalti Antoine Griezmann dan gol bunuh diri Aziz Behich, dan Socceroos hanya pernah memenangkan satu dari lima pertemuan dengan Les Bleus, yang terjadi jauh-jauh hari di Piala Konfederasi 2001.

Bentuk Prancis (semua kompetisi):

LDDLWL

Bentuk Australia (semua kompetisi):

LWWWW

Berita Tim Prancis vs Australia

Cedera demi cedera telah menjadi tema bagi Prancis bahkan sebelum bola pertama ditendang, dengan berita utama Sabtu malam dibuat setelah Karim Benzema dibuat untuk mundur setelah mengalami masalah paha, baru saja kembali berlatih penuh bersama Raphael Varane.

Deschamps tidak akan mencari pengganti pemenang Ballon d’Or – tetapi dia juga terpaksa menukar Presnel Kimpembe dan Christopher Nkunku dengan Axel Disasi dan Randal Kolo Muani.

Olivier Giroud, Antoine Griezmann, Kylian Mbappe dan Ousmane Dembele diperkirakan akan membentuk kuartet penyerang dengan absennya Benzema, dan dengan kemungkinan Varane tidak terancam untuk matchday pembukaan, Ibrahima Konate dan Dayot Upamecano dapat ditempatkan di lini belakang.

Berita Terkait :  Presiden Holande, Perancis, Selamat dari serangan teroris

Prancis bukan satu-satunya yang dikutuk karena cedera, karena striker Hibernian Martin Boyle telah merawat masalah lutut dan tidak dapat berlatih dengan tim Australia menjelang pertandingan hari Selasa.

Boyle belum dikesampingkan dari turnamen, tetapi Marco Tilio siap sebagai pengganti yang mungkin, dan Arnold memiliki semua anggota skuadnya yang fit dan bersemangat untuk tampil – Ajdin Hrustic dilaporkan telah bekerja seperti biasa baru-baru ini.

Bek Stoke City Harry Souttar telah menegaskan bahwa dia siap tampil pada hari pertandingan pembukaan, meskipun kurangnya latihan pertandingan sejak operasi ACL, tetapi Bailey Wright mungkin lebih disukai sejak awal di sini karena Souttar membangun kebugarannya.

Prediksi skor Prancis 2-0 Australia

Tidak ada satu pun pemain dari kedua tim yang mencetak gol dari permainan terbuka di ujung kanan lapangan saat kedua tim bertemu empat tahun lalu, dan itu menjadi kelemahan Australia dalam pertandingan Piala Dunia yang telah berlalu.

Socceroos dapat mengambil beberapa dorongan dari kemenangan beruntun mereka dan kesengsaraan cedera Prancis yang sedang berlangsung, tetapi barisan Les Bleus masih mengintimidasi untuk sedikitnya, dan kami memiliki keyakinan pada juara bertahan untuk mematahkan kutukan hari pertandingan pembukaan dan memulai dengan cara yang sempurna.

Prakiraan susunan pemain Prancis vs Australia

France:

Lloris; Pavard, Upamecano, Konate, Lucas Hernandez; Tchouameni, Rabiot; Dembele, Griezmann, Mbappe; Giroud

Australia:

Ryan; Atkinson, Wright, Rowles, Behich; Hrustic, Mooy, Irvine; Leckie, Duke, Goodwin

 

Related posts