Pertarungan Prancis Melawan Kutukan Sang Juara Bertahan di Piala Dunia Qatar 2022

BabatPost.com– Empat dari lima pemenang terakhir (Prancis, Italia, Spanyol dan Jerman) mengucapkan selamat tinggal di babak penyisihan grup

Prancis harus berjuang melawan sesuatu yang jauh lebih kuat di Piala Dunia Qatar 2022 daripada cedera pada Karim Benzema, Paul Pogba, Presnel Kimpembe, Christopher Nkunku atau N’Golo Kante – kutukan sang juara.

Read More

Hanya dua negara yang berhasil mengulang sebagai juara Piala Dunia sepanjang sejarah.

Yang pertama adalah Italia (1934 dan 1938) dan yang terakhir, Brasil (1962 dan 1966). Itu adalah kutukan yang telah berlangsung selama 56 tahun tanpa ada yang memecahkannya.

Bagaimana kinerja pemenang Piala Dunia dalam upaya mempertahankan mahkota mereka?

Uruguay (1934) – Tidak berpartisipasi

Italia (1938) – Juara

Italia (1950) – Penyisihan grup

Uruguay (1954) – Tempat keempat

Jerman (1958) – Tempat keempat

Brasil (1962) – Juara

Brasil (1966) – Babak Grup

Inggris (1970) – Perempat final

Brasil (1974) – Tempat keempat

Berita Terkait :  Menang 9 gol tanpa balas, PSG kunci tahta Ligue 1 Prancis

Jerman (1978) – Babak grup kedua

Argentina (1982) – Babak grup kedua

Italia (1986) – Babak 16 besar

Argentina (1990) – Runner-up

Jerman (1994) – Perempat final

Brasil (1998) – Runner-up

Prancis (2002) – Penyisihan grup

Brasil (2006) – Perempat final

Italia (2010) – Penyisihan grup

Spanyol (2014) – Penyisihan grup

Jerman (2018) – Penyisihan grup

Perancis (2022) – TBC

Tapi kutukan, jauh dari melambat, telah meningkat dari waktu ke waktu: empat juara terakhir mengucapkan selamat tinggal pada rintangan pertama, di babak penyisihan grup.

Hanya Brasil yang melanggar aturan… dan mereka tidak melangkah terlalu jauh dan kalah di perempat final tahun 2006.

Kutukan pemenang Piala Dunia

Perancis (1998-2002)

Les Bleus memenangkan turnamen di kandang dan mengalahkan Brasil (3-0) di final yang akan selalu dikenang karena kejang-kejang Ronaldo sebelumnya dan dua gol sundulan Zinedine Zidane.

Prancis menegaskan kembali dominasinya dengan memenangkan Euro 2020 dan tiba di Korea Selatan dan Jepang sebagai favorit besar.

Namun, Zidane, Djorkaeff, Thuram, Desailly, Henry dan Trezeguet dikalahkan. Kekalahan 1-0 dari debutan Senegal di pertandingan pembukaan diikuti dengan hasil imbang 0-0 dengan Uruguay dan kekalahan 2-0 dari Denmark.

Faktanya, Les Bleus meninggalkan Piala Dunia di dasar Grup A dengan hanya satu poin… dan tanpa mencetak gol!

Berita Terkait :  Prediksi Skor AC Milan vs Chelsea 12 Oktober 2022: Jadwal Siaran Langsung Liga Champions Rabu Ini di SCTV

Italia (2006-10)

Azzurri pergi ke Jerman 2006 tenggelam dalam skandal ‘calciopoli’.

Ada begitu banyak keributan sehingga hampir tidak ada yang mengandalkan Italia yang, setelah mengalahkan Australia (1-0) di babak 16 besar dengan gol dari Totti melalui penalti di menit ke-95, berkembang.

Di final yang ditandai dengan tandukan Zidane ke Materazzi, mereka akhirnya mengalahkan Prancis (5-3) dalam drama adu penalti. Di Afrika Selatan 2010, mereka lebih optimis… tetapi keluar dengan langkah cepat.

Grup ini terlihat sangat mudah diatur, tetapi Italia asuhan Lippi hanya bisa bermain imbang dengan Paraguay (1-1) dan Selandia Baru (1-1).

Di matchday terakhir mereka kalah dari Slovakia (3-2) dan mengatakan ‘arrivederci’.

Spanyol (2010-2014)

La Roja melampaui prestasi Prancis dan menyelesaikan sesuatu yang belum pernah dilihat sebelumnya dalam sejarah sepak bola: itu adalah tim pertama yang memenangkan tiga turnamen berturut-turut dari 2008 hingga 2012.

Di Afrika Selatan 2010, setelah kekalahan awal dari Swiss, hampir semuanya berjalan sesuai rencana. untuk merencanakan.

Mungkin mereka kekurangan sedikit pukulan untuk mengiringi dominasi yang luar biasa tersebut, tetapi Spanyol mengalahkan Portugal (1-0) di babak 16 besar, Paraguay (0-1) di perempat final, Jerman (0-1) di semifinal dan Belanda ( 0-1) di final dengan gol tak terlupakan dari Iniesta.

Berita Terkait :  Jadwal Piala Dunia Tunisia vs Prancis: Data dan Fakta, Analisis, Prakiraan Susunan Pemain Lineup, Prediksi Skor

Del Bosque mempercayai grup pemain yang sama di Brasil 2014 dan Belanda membalas dendam dengan kemenangan 5-1 di laga pembuka.

Kekalahan melawan Chile (0-2) membuat juara dunia Spanyol tersingkir secara matematis pada matchday kedua.

La Roja menutup Piala Dunia dengan kemenangan hiburan atas Australia (0-3) dalam perpisahan yang membuat mereka finis ketiga di Grup B.

Jerman (2014-2018)

Jerman juga mengalami gangguan yang signifikan. Pada tahun 2014, ia menaklukkan dunia sepak bola dengan otoritas penuh.

Gol Gotze di menit ke-113 sudah cukup untuk mengalahkan Argentina (1-0) di final… namun kekalahan 7-1 dari Brasil di semifinal tetap menjadi kenangan yang menonjol. Namun, Jerman asuhan Joachim Low tidak menua dengan baik.

Di Rusia 2018 mereka tertinggal sejak awal. Mereka kalah di pertandingan pertama melawan Meksiko, menang melawan Swedia dengan gol hebat dari Kroos di menit ke-95 dan di hari terakhir, sambil mencari gol dengan putus asa untuk lolos ke babak 16 besar, mereka kebobolan dua gol Korea Selatan (2-0) di waktu tambahan.

Kekalahan itu membuat mereka tertahan di peringkat terakhir Grup F.

Sumber marca

 

 

 

 

 

Related posts