Gardner “senang saya tidak perlu naik” motor KTM MotoGP lagi

Gardner – putra dari juara dunia 500cc tahun 1987 Wayne – naik ke MotoGP bersama Tech3 dan KTM musim ini sebagai juara bertahan Moto2.

Tetapi pebalap Australia itu berjuang sepanjang tahun di atas RC16, mencetak total hanya 13 poin dari 20 balapan dan hasil terbaik ke-11.

Gardner diberitahu pertengahan musim bahwa dia tidak akan dipertahankan oleh KTM untuk tahun 2023, dengan media Australia mengatakan di Grand Prix San Marino bahwa dia telah disingkirkan karena diberi tahu bahwa dia “tidak cukup profesional”.

Dia akan pindah ke World Superbikes tahun depan dengan GRT Yamaha, dan mengatakan setelah balapan MotoGP terakhirnya di Valencia bahwa dia senang melihat bagian belakang motor KTM.

“Saya baru saja keluar dan melakukan balapan sebaik mungkin,” kata Gardner setelah Valencia.

“Saya pikir tiga balapan terakhir, lap pertama kami, cukup sakit. Hal yang sama baru saja terjadi, ban belakang kami kempes.

Berita Terkait :  Joan Mir Lebih Waspadai Marquez ketimbang Quartararo

“Tapi Phillip Island cukup mengagumkan, Sepang beberapa lap pertama juga bagus.

“Saya bersenang-senang, saya hanya menikmati balapan dan menikmati akhir pekan bersama teman dan keluarga. Saya cukup lega, saya senang saya tidak perlu melakukan hal itu lagi.

Remy Gardner, KTM Tech3

Remy Gardner, KTM Tech3

Foto oleh: Gambar Emas dan Angsa / Motorsport

Memburuknya hubungan KTM/Gardner masih belum sepenuhnya jelas bagaimana hal itu terjadi, dengan hal itu diduga berasal dari kritik yang dia dan manajernya Paco Sanchez sampaikan kepada pers tentang motor tersebut – dengan Gardner mengatakan kurangnya komentar profesionalisme datang dari road racing wakil presiden Jens Haibach.

Gardner mengatakan dia didudukkan oleh bos motorsport KTM, Pit Beirer, tetapi masih belum ada penjelasan yang tepat.

“Pit mendudukkan saya tetapi tidak bisa mengatakan apa-apa kepada saya. Itu seperti ‘ya, maaf, tapi memang begitu’, ”katanya.

Dalam wawancara eksklusif dengan Motorsport.com, Beirer mengatakan dia menyesali apa yang terjadi dengan Gardner, membidik manajernya Sanchez karena tidak membantu situasi.

Berita Terkait :  Apa yang terjadi di penentuan gelar MotoGP sebelumnya

“Ya, karena dia adalah juara dunia dalam keluarga kami dan kami tidak dapat mewujudkannya,” kata Beirer ketika ditanya oleh Motorsport.com apakah dia menyesali bagaimana hubungan dengan Gardner berakhir.

“Mengapa? Ini akan menjadi diskusi yang lebih panjang, tetapi saya sangat sedih kami tidak dapat membuatnya lebih sukses.

“Kami memiliki motivasi tinggi untuk melakukan itu dan itu tidak berhasil dengan baik dari kedua belah pihak. Ketika kami harus membuat rencana masa depan, manajemennya mengatakan kepada pers bahwa kontrak KTM adalah hal terakhir yang dia inginkan untuk para pembalapnya.

“Anda perlu memotivasi dewan direksi untuk memberi Anda anggaran MotoGP dan kemudian mereka melihat di media ‘ini motor yang buruk, ini situasi yang buruk dan saya tidak ingin pembalap saya ada di sana’.

“Pada saat yang salah, tidak ada atmosfer, dan Anda tidak dapat membangun kesuksesan di atas atmosfer negatif.

Berita Terkait :  Balapan Kualifikasi Selalu Jadi Momok bagi Joan Mir

“Kami memiliki perasaan bahwa dia tidak percaya pada kami dan pada proyek, bahwa kami tidak dapat memperbaikinya, dan saya pikir dari sisi saya, saya juga merasa Remy menyerah terlalu dini.

“Saya mengatakan kepadanya berkali-kali ‘ayo berjuang untuk satu poin itu’. Tetapi ada begitu banyak aura negatif di sekitar sehingga kami mengatakan ‘mari tekan tombol reset sekarang untuk proyek kami’, karena kami mengubah begitu banyak hal di rumah di pabrik kami dengan para insinyur, dengan manajemen tim.

“Tapi banyak juga yang didasarkan pada energi positif. Jadi, tidak pernah baik untuk berpisah.

“Saya ingin mengakui dari pihak kami bahwa kami gagal untuk membuatnya sukses. Kami ingin berbuat lebih baik, dan dia ingin berbuat lebih baik. Tapi hasilnya negatif.”

Baca Juga:

Related posts