Oil City Teen Tempatkan Kedelapan Dunia di Final FIM MiniGP di Spanyol :: exploreClarion.com

IMG_6089

KOTA MINYAK, Pa. (EYT) — Mencapai kecepatan 80 mph dengan sepeda mini 160cc miliknya, Ryder Davis dapat merasakan adrenalin terpompa ke seluruh tubuhnya.

Dan, terkadang gentar.

Balapan dengan kecepatan seperti itu di sekitar belokan tajam dengan sepeda lain kadang-kadang hanya beberapa inci jauhnya bisa menakutkan, bahkan untuk pengendara berpengalaman.

Bahkan untuk anak laki-laki berusia 13 tahun dari Oil City yang memiliki nama “Ryder”.

“Bagian tersulit mungkin mental,” kata Ryder. “Baru saja melupakan rasa takut.”

Lengan Ryder patah pada tahun 2020 dalam kecelakaan. Itu tidak menghalangi dia untuk mengejar beberapa impian besar dalam olahraga.

Awal November, Ryder berkompetisi di FIM MiniGP World Final di Valencia, Spanyol.

Hanya untuk mendapat kesempatan balapan di sana, Ryder harus mendominasi dalam sederet balapan, baik lokal maupun nasional.

Dia memenangkan dua balapan 160cc di Pittsburgh. Dia juga mencatatkan kemenangan dalam balapan MotoAmerica Superbikes di Alabama, Wisconsin, dan Seattle.

Itu membuatnya finis kedua di Amerika Serikat dalam seri MotoAmerica Mini Cup. Dia hanya empat poin di belakang pemimpin, Nathan Gouker dari Lexington, NC Itu mengirim Ryder ke Final Dunia MiniGP.

Di final di Spanyol, Ryder berpacu dengan 32 pesaing lainnya dari Eropa, Jepang, Malaysia, Indonesia, dan Amerika Utara, menempati posisi kedelapan secara keseluruhan.

“Di kepala saya, saya percaya diri. Saya ingin melakukan jauh lebih baik,” kata Ryder. “Saya tidak berpikir mereka akan secepat mereka. Mereka menunjukkan kepada saya apa yang terjadi.”

Berita Terkait :  Ducati Optimistis Miller-Bagnaia Bisa Moncer di Paruh Kedua

Itu adalah pengalaman hebat bagi Ryder, yang melakukan perjalanan bersama ayahnya, Casey Davis. Mereka berada di Spanyol selama dua minggu, yang memungkinkan Ryder merasakan seperti apa masyarakat di negara lain.

Itu cukup membuka mata.

“Mungkin semua pemandangannya berbeda,” kata Ryder tentang salah satu hal yang paling dia nikmati dalam perjalanan itu. “Kami memiliki barang-barang di sini yang tidak mereka miliki di sana dan mereka memiliki barang-barang di sana yang tidak kami miliki. Saya hanya melihat satu tanda berhenti, mungkin beberapa lampu lalu lintas – mereka memiliki bundaran. Mereka tidak memiliki pengering. Dan restoran tidak buka sampai jam sembilan malam. Kemudian, Anda harus makan camilan dan makan malam pada pukul 11. Anda harus menggunakan terjemahan Google untuk berbicara.”

IMG_6090
(Ryder Davis dan ayahnya, Casey, mengobrol sebelum balapan terbaru/foto yang dikirim)

Tapi di trek, bahasanya sama, dan Ryder cukup cocok.

Balapan sudah ada dalam darah Ryder. Kakeknya membuat sepeda pertamanya dari suku cadang dari tempat barang rongsokan dan balapan. Dia mewariskan kecintaannya pada sepeda motor kepada Casey, yang kemudian membawa Ryder yang bernama tepat ke dalam olahraga tersebut.

“Dia lahir di tahun 50-an dan sepeda pertamanya dibangun di tempat barang rongsokan karena orang tuanya tidak mengizinkannya memiliki sepeda,” kata Casey untuk ayahnya. “Dia membuatnya dari mesin pemotong rumput dan barang-barang yang bisa dia temukan dari tempat barang rongsokan. Kemudian dia dan ibu saya membangun bisnis di Oil City, sebuah perusahaan perangkat lunak, yang dimulai pada tahun 80-an. Dia selalu menyukai sepeda dan dia mulai melakukan balap klub regional kecil. Dia cukup terlibat dengan klub dan saya tumbuh di sekitarnya. Ketika saya cukup dewasa, saya ingin mengendarai sepeda.”

Berita Terkait :  POIN BICARA - Australia: "Saya meniru gaya Casey"

Ketika Ryder sudah cukup dewasa, sekitar empat tahun lalu, dia sama bersemangatnya untuk naik sepeda.

Tapi balapan mini di Amerika Serikat itu sulit. Memang tidak sepopuler di luar negeri.

Ketika Casey masih muda, tidak ada kesempatan.

“Di sini tidak pernah terdengar,” kata Casey.

Ryder berlomba dengan cepat, bahkan saat berjuang melawan beberapa jebakan mental yang memengaruhi hampir semua orang yang mengendarai sepeda dan balapan dengan kecepatan tinggi.

Ryder sama sekali belum selesai. Dia baru saja mulai.

“Saya ingin mencapai sejauh yang saya bisa di MotoGP,” kata Ryder.

Dia juga akan segera beralih ke sepeda yang lebih besar dengan kecepatan lebih cepat — hingga 140 mph.

Ryder mengatakan sulit untuk menggambarkan perasaan melaju begitu cepat dengan sepeda selama balapan.

“Luar biasa. Luar biasa, ”katanya. “Saya suka duduk di sepeda apa pun.”

IMG_6091
(Ryder Davis, kanan, dan saudaranya, Jacob, di podium balapan di Pittsburgh/kirim foto)

Ryder juga punya minat lain.

Berita Terkait :  MotoGP dimulai hari ini!

Dia mengambil pelajaran tinju. Tapi tidak untuk melawan. Ia menggunakannya untuk tetap bugar dan menjaga tubuh bagian atasnya tetap kuat menghadapi kerasnya balapan.

“Saya sebenarnya bukan petinju,” katanya. “Saya tidak akan hanya mulai bertarung dan naik ring. Saya bukan salah satu dari anak-anak yang hanya akan pergi keluar dan berlari. Saya suka pelatihan. Ada sesuatu yang disebut pompa lengan dan beberapa orang mengalaminya dengan sangat buruk. Beberapa orang tidak. Salah satu idola saya mendapatkannya, dan dia harus menjalani operasi.”

“Arm pump” adalah fenomena yang terkadang terjadi pada balap motorcross ketika lengan bawah terisi darah akibat balapan yang berkepanjangan, dan otot tidak lagi dapat berfungsi dengan baik. Ini berpotensi serius.

Ryder menggunakan tinju sebagai cara untuk mencegah pompa lengan.

Dia ada di dalamnya untuk jangka panjang.

“Saya sangat bangga,” kata Casey. “Saya meletakkan dasar baginya untuk membangun dan dia telah mengambil kendali dan menunjukkan dedikasinya pada olahraga ini setiap hari. Saya yakin pelajaran yang dia pelajari dari ini akan membawanya melalui apa pun yang akan diberikan kehidupan kepadanya.

Hak Cipta © 2022 EYT Media Group, Inc. Semua hak dilindungi undang-undang. Setiap penyalinan, pendistribusian ulang, atau transmisi ulang konten layanan ini tanpa izin tertulis dari EYT Media Group, Inc. secara tegas dilarang.

Related posts