Tersingkirnya Suzuki dari MotoGP selalu bersifat sementara. Yang ini terakhir

Ketika Suzuki terakhir kali tersingkir dari kejuaraan dunia MotoGP pada akhir musim 2011, ia kembali lagi hanya dalam waktu tiga tahun di bawah program balap yang diluncurkan kembali dan didesain ulang – yang mulai dikerjakan segera setelah memarkir motornya di akhir musim. balapan ‘terakhir’.

Itu memberi penggemar merek sedikit ekspektasi positif setelah kepergian terbarunya pada akhir tahun 2022.

Namun, dengan keadaan yang sangat berbeda kali ini, sulit untuk melihat optimisme itu sebagai harapan palsu.

MotoGP adalah kejuaraan yang sangat berbeda ketika Suzuki terakhir berhenti. Keterlibatan merek anjlok saat kehancuran finansial 2008 mulai dirasakan, dengan sesama pabrikan Jepang Kawasaki sudah meninggalkan seri hanya dua tahun sebelumnya.

Dengan Suzuki ingin memotong biaya dalam upaya untuk tetap mampu membayar – dan dengan pasar global untuk sepeda motor berkapasitas besar sudah mengering karena efek riak dari krisis subprime mortgage membuat orang-orang memiliki lebih sedikit uang di saku mereka untuk dibelanjakan pada sepeda balap jalan raya – divisi on-track dari pabrikan balap Jepang terkecil adalah target yang jelas untuk pengetatan sabuk.

Dan jangan lupa bahwa sementara keadaan buruk di seluruh dunia, mereka sangat sulit di Jepang setelah bencana gempa bumi dan tsunami Tohoku tahun 2011, yang melanda sebagian besar pantai timur negara itu. Bank Dunia kemudian memperkirakan bahwa biaya ekonomi lebih dari £200 miliar, di atas 20.000 kematian tragis.

Berita Terkait :  GP Australia terbuka untuk pelapisan ulang Pulau Phillip

Tetapi bahkan dalam menghadapi kesulitan seperti itu, Suzuki melakukan segala yang mungkin untuk mencoba bertahan, pertama-tama memotong tim menjadi satu pembalap (juara World Superbike 2022 Alvaro Bautista yang baru dinobatkan) untuk 2011 sebelum meninggalkannya sampai setelah final. race of the year di Valencia untuk mengumumkan berita penarikan, dengan harapan sedih bahwa ada cara untuk menyelamatkan tim.

Dan sementara itu mungkin telah pergi, Suzuki selalu bersikukuh pada saat kepergiannya dari MotoGP bukanlah jeda bersih dari balapan, melainkan hanya jeda sementara untuk memungkinkannya pulih dari dampak tahun-tahun sebelumnya – dan itu Pengembalian 2014 adalah ambisi sejak hari diumumkan akan pergi.

“Suzuki Motor Corporation telah memutuskan untuk menangguhkan sementara keikutsertaannya di FIM Road Racing Grand Prix MotoGP mulai 2012,” begitu ungkapan kepergiannya saat itu.

347282

“Penangguhan ini untuk mengatasi keadaan sulit yang terutama disebabkan oleh resesi yang berkepanjangan di negara maju, apresiasi sejarah yen Jepang dan bencana alam yang berulang.

Berita Terkait :  Berita Terbaru MotoGP: Ini Cara Tim Ducati Mengatur Komposisi Ridersnya

“Memiliki tujuan untuk kembali ke MotoGP pada 2014, Suzuki sekarang akan fokus mengembangkan mesin balap baru yang kompetitif untuk kelas itu.”

Dan itulah yang dilakukan Suzuki, tidak membubarkan departemen balap di Jepang tetapi langsung bekerja pada mesin baru, GSX-RR yang akan debut oleh Randy de Puniet pada akhir 2014 sebelum Maverick Vinales dan Aleix Espargaro menyelesaikannya. satu musim penuh di dalamnya pada tahun 2015.

Itu sangat kontras dengan bagaimana kepergiannya pada tahun 2022 terjadi. Datang bukan sebagai langkah terakhir di akhir tahun, melainkan sebagai pengumuman pertengahan musim yang akan selalu memengaruhi performa tim untuk sisa musim, ini mengisyaratkan alasan yang sangat berbeda untuk pergi kali ini. .

Alih-alih berbicara tentang jeda sementara atau masalah keuangan, ini semua tentang pemfokusan ulang perusahaan, dengan banyak pembicaraan yang keluar dari tangan kedua dari skuad tentang perpindahan ke kendaraan listrik, kepergian dari pasar sportsbike, dan fokus baru untuk memperluas keduanya. pasar mobil dan sepeda berkapasitas kecil.

Itu dibuktikan tidak hanya pada kepergian Suzuki dari MotoGP dan dari Endurance World Championship, di mana ia menjadi juara bertahan, tetapi juga pada jajaran model sepeda jalan raya 2023.

Berita Terkait :  Suka Dengan Sirkuit Assen, Danilo Petrucci Pede Bisa Moncer

Mulai tahun 2023, tidak akan ada lagi GSX-R1000 yang dijual di Eropa, mengikuti jalur model 600cc dan 750cc yang ikonik karena pengetatan standar emisi Euro 5 menyusul kurangnya pengembangan; mesin 1000cc pada model saat ini pada dasarnya tidak berubah dari versi L7 yang pertama kali diperkenalkan pada tahun 2017 (itu sendiri merupakan pembaruan dari spesifikasi tahun 2009).

Dan inti permasalahannya adalah tanpa motor sport untuk dijual, tidak ada gunanya memiliki program balap, terutama untuk merek yang mengakui hal itu (di dunia di mana orang-orang seperti Honda dan Yamaha berlomba untuk menjual skuter underbone di Indonesia. dan India) masih melihat tujuan dari program balapannya adalah untuk menjual replika balapan untuk jalan raya.

Mungkin ada jalan ke depan di masa depan yang dapat membuat Suzuki kembali ke MotoGP, terutama karena kejuaraan keduanya menuju ke India pada tahun 2023 (pasar utama untuk itu) dan bekerja untuk menggabungkan lebih banyak teknologi hijau.

Tapi, tidak seperti tahun 2011, kali ini jelas tidak ada jalan yang jelas ke depan.

Related posts