Siapa yang menggunakan nomor apa dan mengapa?

Di Formula 1, semua pembalap menggunakan nomor balapan tetap. Kejuaraan memperkenalkan konsep ini pada tahun 2014 untuk meningkatkan pengakuan pembalap di lintasan kepada para penggemar. Pada tahun-tahun sebelumnya, nomor start dibagikan berdasarkan peringkat akhir klasemen kejuaraan dunia sebelumnya.

Sekarang hanya juara dunia untuk musim baru yang dapat memilih untuk mengganti nomornya: dia mendapat tawaran untuk mengganti nomor permanen dengan #1. Semua pengemudi lain harus tetap berpegang pada nomor yang mereka pilih.

Di balik pilihan setiap nomor ada cerita bagi banyak pembalap. Itu bisa jadi nomor keberuntungan mereka atau mereka memiliki kenangan khusus tentang nomor tersebut. Artikel ini mencantumkan semua angka untuk musim Formula 1 2023 dan penjelasan di baliknya.

Daftar nomor pembalap F1 tahun 2023

Akankah Max Verstappen mengemudi dengan nomor balapan 1 pada tahun 2023?

Sebagai juara dunia bertahan, Max Verstappen telah memilih untuk bertahan di posisi #1 Formula 1 musim 2023. Segera setelah memenangkan kejuaraan pada tahun 2021 di final di Abu Dhabi, pembalap Red Bull itu telah mengumumkan bahwa ia akan mengubah #33 yang biasa – dan memilih hal yang sama lagi setelah memenangkan gelar keduanya.

“Seberapa sering Anda mendapat kesempatan untuk mengemudi dengan nomor start 1 dalam karir Formula 1 Anda? Anda tidak pernah tahu,” kata Verstappen.

“Saya selalu bisa kembali ke nomor 33 jika saya tidak lagi juara dunia. Tapi selama saya juara dunia, saya akan menggunakan nomor 1 setiap tahun.”

Pada tahun 2014 Sebastian Vettel adalah pembalap terakhir yang menggunakan #1. Pada tahun-tahun berikutnya, gelar jatuh ke tangan Lewis Hamilton, yang bertahan di #44-nya, atau ke Nico Rosberg. Pembalap Jerman itu menggantungkan helmnya segera setelah gelar juara dunianya dan oleh karena itu tidak ada pembalap yang dapat menggunakan nomor #1 pada tahun 2017.

Mengapa Max Verstappen memilih #33?

Pada tahun-tahun sebelum gelar dunia pertamanya, Max Verstappen melaju di Formula 1 dengan #33. Kisah di balik pilihan ini cukup sederhana: di masa mudanya, pemain asal Belanda ini memiliki nomor #3 sebagai angka keberuntungan. Ia ingin menggunakannya di F1, namun nomor tersebut sudah diambil alih oleh Daniel Ricciardo, sehingga Verstappen kemudian memilih menggunakan #33, “untuk kebahagiaan ganda”.

“Saat kecil saya sering balapan dengan nomor ini, jadi saya pikir akan menyenangkan juga menggunakan #33 di Formula 1,” jelasnya di media sosial, menyertai foto mobil mainan elektrik yang dia kendarai di sekitar taman keluarga.

Berita Terkait :  Martin meraih pole saat penantang gelar berjuang

Di lain waktu dalam karirnya ia juga membalap dengan #3, sementara di Kejuaraan Formula 3 Eropa, pembalap Belanda itu membalap sebagai #30 dan pada debutnya untuk Toro Rosso ia menggunakan #38.

Nomor Pembalap F1 untuk 2023 dan Kisah di Balik Pilihan Mereka

Lando Norris telah memberikan McLarennya #4, menjelaskan: “Ceritanya adalah tidak ada cerita. Cocok dengan tagar #L4ndo, tapi itu bukan nomor yang saya gunakan di semua kelas balap.” Norris adalah penggemar berat legenda MotoGP Valentino Rossi dan mempertimbangkan untuk menggunakan #46, tetapi mengatakan dia tidak ingin menjadi ‘peniru’ sehingga memilih #4.

Pengemudi AlphaTauri, Pierre Gasly, memiliki #10. Pria Prancis itu menjuarai Formula Renault 2.0 Eurocup 2013 dengan nomor tersebut dan juga penggemar berat pesepakbola Zinedine Zidane, yang bermain dengan nomor punggung 10 di tim Prancis.

Sergio Perez menggunakan nomor #11 di mobilnya. Asalnya bukan di motorsport, tapi di sepakbola. Orang Meksiko itu adalah penggemar berat Club America, terutama mantan pemain Ivan Zamorano. “Saya suka bagaimana Bam-Bam bermain, bagaimana dia mencetak gol. Saya menjadi penggemarnya dan memutuskan untuk balapan dengan nomor itu. Sampai hari ini saya selalu menggunakan #11 di mana-mana, sampai ke alamat email saya!” kata Perez.

Pembalap Alpine F1 Fernando Alonso menggunakan #14. Pada 14 Juli 1999, pada usia 14 tahun, ia menjadi juara dunia karting dengan #14. “Sejak saat itu saya tahu #14 adalah nomor saya,” katanya.

Charles Leclerc bersaing di Formula 1 dengan #16. Pebalap Ferrari kelahiran 16 Oktober 1997 itu awalnya memilih nomor keberuntungan tujuh, tapi itu sudah diambil alih oleh Kimi Raikkonen. Selanjutnya, Leclerc menginginkan #10, tapi itu sudah didorong oleh teman baiknya Pierre Gasly. Setelah beberapa matematika sederhana, dia memutuskan #16: “Karena satu ditambah enam adalah tujuh,” jelasnya.

Lance Stroll telah melengkapi Aston Martin miliknya dengan #18. Di awal karirnya ia memenangkan Kejuaraan Formula 4 Italia dengan nomor balapan ini. Apalagi, tak lama setelah ulang tahunnya yang ke-18, ia melakukan debut Formula 1 bersama Williams. “Agak percaya takhayul, tapi saya suka mempertahankan hal-hal kecil yang penting bagi saya. Saya tidak ingin mengubahnya,” kata petenis Kanada itu.

Kevin Magnussen berlari dengan #20 di F1 karena itu adalah nomor yang dia menangkan dengan gelar Formula Renault 3.5 Series 2013, setahun sebelum dia melakukan debut grand prix bersama McLaren.

Berita Terkait :  Bersinar di Musim Ini, Fabio Quartararo Ungkap Pentingnya Kesehatan Mental

Alexander Albon bertahan dengan #23, yang juga dia gunakan di fase pertama karir F1-nya. Dalam dunia olahraga, ini adalah nomor ikonik. Pemain bola basket LeBron James dan Michael Jordan bermain dengan nomor ini, begitu pula pesepakbola David Beckham selama sebagian karirnya. Seperti rekan Lando Norris, Albon merupakan penggemar berat Valentino Rossi. Pada hari-hari kartingnya, pembalap Thailand Inggris itu membalap dengan #46 miliknya, tetapi memutuskan untuk memilih setengah dari nomor itu di F1.

Zhou Guanyu memilih #24. Nomor ini terakhir digunakan pada tahun 2012 oleh Timo Glock. Pembalap Cina telah memilih nomor ini sebagai penghargaan untuk legenda bola basket Kobe Bryant, yang merupakan penggemar beratnya. Bryant bermain tahun terakhir dengan Lakers dengan nomor 24.

Nico Hulkenberg kembali ke #27 yang dia gunakan di bagian pertama karir F1-nya. Nomor tersebut sudah cukup terkenal di F1 yang telah digunakan untuk sukses besar oleh Gilles Villeneuve, serta kadang-kadang oleh beberapa bintang lainnya termasuk Ayrton Senna dan Jean Alesi. Tapi, kabarnya, alasan pria Jerman itu memilih #27 sama sekali tidak terkait dengan itu, karena itu adalah tanggal dan bulan ulang tahunnya yang dijumlahkan: 19 Agustus.

Esteban Ocon menggunakan #31. Pembalap Alpine F1 itu meraih gelar pertamanya di karting dengan nomor tersebut pada tahun 2007. Ia masih menganggap itu sebagai salah satu tahun terbaik dalam karirnya. Dia juga mengendarai debut tes Formula 1 pada Oktober 2014 untuk melayani Lotus dengan #31.

Yuki Tsunoda memilih #22 untuk debut F1-nya di AlphaTauri. Pembalap Jepang itu mengendarai #11 di hari-hari awal karting dan ingin menggunakan nomor itu di Formula 1 juga, tetapi nomor start itu sudah ditempati oleh Sergio Perez. Tsunoda hanya menggandakan jumlahnya dan berakhir dengan #22.

Juara F1 tujuh kali Lewis Hamilton balapan dengan #44. Pembalap Inggris itu mengendarai balapan kart pertamanya dengan nomor ini, tetapi tidak tahu nomor balapan apa yang harus dipilih saat itu, jadi dia mengambil nomor dari plat nomor mobil ayahnya: F44. Dengan nomor itu dia meletakkan dasar untuk karirnya yang sukses dan karena itu ingin menggunakannya di Formula 1. Bahkan di tahun-tahun ketika dia berhak balapan dengan #1 sebagai juara dunia, pembalap Inggris itu tetap bertahan di #44.

Carlos Sainz telah memberikan Ferrari #55 miliknya. “S nama depan saya seperti 5 dan S nama belakang saya, sehingga membuat #55”. Apalagi nomor 5 adalah nomor favoritnya, tapi sudah diambil oleh Sebastian Vettel. Dengan permainan kata yang diciptakan sendiri ini, dia mencapai #55.

Berita Terkait :  Vinales Curhat Karena Sering Gagal Raih Podium

George Russell menggunakan #63. “Dulu adik saya gokar dengan nomor 63, jadi ini sudah jadi nomor keluarga kami sejak dulu,” ujarnya. Dengan sedikit kreativitas, 63 juga bisa dibaca sebagai GR yang merupakan inisial dari pembalap Mercedes tersebut. Yang lain melihatnya sebagai GB, yang merupakan singkatan dari Britania Raya.

Valtteri Bottas membalap dengan #77. Pembalap Finlandia itu, seperti beberapa pembalap lainnya, menginginkan angka keberuntungan tujuh. Namun, nomor tersebut sudah diambil oleh kompatriotnya Kimi Raikkonen. Oleh karena itu Bottas memilih #77, yang dengan cerdik dia terapkan pada merchandise pribadinya dengan logo Bo77as.

Oscar Piastri telah mengumumkan dia akan menggunakan nomor #81 di F1, setelah menggunakan nomor tersebut secara sporadis dalam karir juniornya. Dimulai dengan #11 saat karting di Australia, Piastri beralih ke #81 karena saingannya sudah memiliki nomor balapan sebelumnya saat ia menaiki tangga karting. Ketika dia mulai berkompetisi di Eropa dia menggunakan berbagai nomor berbeda tetapi kembali ke #81 saat berkompetisi di F4 Inggris dan Piala Eropa Utara Formula Renault.

Saat ini baik Nyck de Vries dan Logan Sargeant belum memastikan nomor balapan apa yang akan mereka gunakan dalam kampanye F1 rookie mereka.

Nomor balapan apa yang tidak bisa digunakan di Formula 1?

Pembalap Formula 1 tidak dapat memilih untuk menggunakan nomor 17. Jules Bianchi menggunakan nomor ini pada saat kecelakaan seriusnya di Suzuka pada tahun 2014. Dia kemudian meninggal karena cedera akibat kecelakaan itu. Sebagai penghormatan, organisasi F1 memutuskan untuk mencabut nomor balap ini.

Berapa lama seorang pembalap berhak atas nomor start F1?

Pembalap yang meninggalkan F1 masih dapat menggunakan nomor lamanya hingga dua tahun jika ada kemungkinan kembali. Selama periode tersebut nomor tersebut tidak dapat digunakan oleh pengemudi lain. Misalnya, Fernando Alonso dapat kembali setelah absen dua musim dan memilih #14 lagi, itulah sebabnya Alexander Albon dapat mengambil #23 lagi dan Nico Hulkenberg dengan #27. Ketika seorang pembalap kembali setelah absen lebih lama, dia harus memilih nomor start baru.

Angka awal ini tidak dapat digunakan pada tahun 2023:

Related posts