10 Pemain Terhebat Sepanjang Masa di Piala Dunia

BabatPost.com– 10 Pemain Terhebat Sepanjang Masa di Piala Dunia

Perdebatan tentang siapa pesepakbola terhebat sepanjang masa telah berlangsung dari generasi ke generasi, dan pendapat orang akan berbeda tergantung pada era apa mereka dibesarkan.

Read More

Sementara Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo telah mengambil alih sepakbola dunia dalam 20 tahun terakhir, keduanya tidak pernah membuat dampak besar di Piala Dunia hingga saat ini.

Apakah seseorang telah memenangkan banyak Piala Dunia, atau gagal setelah menyeret negara mereka melalui turnamen, ketika disebutkan, nama-nama ini selalu memicu pemikiran tentang Piala Dunia.

Dalam daftar ini, kami memberi peringkat 10 pemain Piala Dunia terhebat yang pernah ada.

 

  1. Miroslav Klose, Jerman (24 penampilan, 16 gol)

Striker Jerman Miroslav Klose mengukuhkan statusnya sebagai pemain hebat Piala Dunia dalam penampilan turnamen keempat dan terakhirnya di Brasil 2014, tidak hanya dengan membantu timnya meraih trofi, tetapi dengan menjadi pencetak gol terbanyak final sepanjang masa, berkat golnya pada saat itu menang 7-1 atas Brasil.

Jerman menikmati kesuksesan relatif di tiga final lainnya yang diikuti Klose juga, mencapai final 2002, sementara merebut tempat ketiga di Piala Dunia 2006 dan 2010.

Klose finis kedua dalam perebutan Sepatu Emas di final 2002, sebelum akhirnya mengklaimnya sendiri di final kandang Jerman pada 2006, tetapi satu-satunya penghargaan yang dia lewatkan adalah trofi itu sendiri, dan dalam penampilan terakhirnya untuk negaranya, dia dan Jerman mengalahkan Argentina untuk memenangkan Piala Dunia pertama dalam 24 tahun.

  1. Giuseppe Meazza, Italia (Sembilan penampilan, tiga gol)

Legenda Piala Dunia paling awal tidak diragukan lagi adalah Giuseppe Meazza dari Italia, pria dengan status ikonik di tanah airnya sehingga stadion sepak bola paling terkenal di negara itu, San Siro, dinamai dirinya untuk menghormatinya.

Azzurri memenangkan dua dari tiga Piala Dunia sebelum perang, menang di kandang pada tahun 1934 sebelum mempertahankan mahkota mereka di Prancis empat tahun kemudian, dan Meazza adalah bagian penting dari kedua tim yang juara.

Warisan sang penyerang adalah salah satu yang paling menonjol dari para pemain di tim tersebut, mungkin sebagian karena karir klubnya yang luar biasa di Inter Milan juga.

Meazza memenangkan Bola Emas di final tahun 1934 sebelum menjadi kapten negaranya untuk sukses pada tahun 1938, menjadi salah satu dari sedikit orang yang mengangkat trofi Jules Rimet dua kali, sebelum pecahnya Perang Dunia Kedua merampas kesempatannya untuk tampil di pertandingan final lainnya.

  1. Johan Cruyff, Belanda (Tujuh penampilan, tiga gol)

Bermain hanya di satu Piala Dunia, tanpa benar-benar memenangkannya, dan masih membuat daftar sepanjang masa menunjukkan bahwa seorang pemain harus menjadi talenta sekali dalam satu generasi, dan Johan Cruyff cocok dengan profil itu.

Ikon Belanda adalah protagonis utama di sisi yang merevolusi sepak bola modern dengan merek ‘Total Football’ mereka, yang membantu membawa mereka ke final Piala Dunia 1974.

Berita Terkait :  Daftar Lengkap para Pemenang Ballon d'Or 2015

Di sana, mereka akhirnya menyerah pada tuan rumah Jerman Barat, meski memimpin lebih awal dari penalti yang dimenangkan Cruyff berkat pergerakan yang membingungkan melalui pertahanan Jerman.

Cruyff memenangkan Bola Emas di final 1974, tetapi tidak tampil empat tahun kemudian ketika negaranya mencapai final lainnya, karena dia kemudian menyatakan bahwa upaya penculikan menghalangi dia untuk melanjutkan tim nasional, terutama di Piala Dunia di mana kediktatoran militer berkuasa di Argentina.

  1. Roberto Baggio, Italia (16 penampilan, sembilan gol)

Pemain lain yang tidak pernah melangkah jauh dan memenangkan Piala Dunia itu sendiri, namun tetap identik dengan kompetisi, adalah Roberto Baggio dari Italia.

‘The Divine Ponytail’ digunakan dengan hemat di Italia ’90 tetapi masih berhasil mencetak gol turnamen melawan Cekoslowakia, melakukan salah satu dribel khasnya, meninggalkan setengah dari pertahanan lawan di belakangnya sebelum memiliki ketenangan untuk menemukan kembali dari jaring.

Namun, selama AS ’94 dia mendapatkan ketenaran, karena dia hampir sendirian membimbing Italia ke final dengan serangkaian penampilan yang memenangkan pertandingan, mencetak lima gol dalam tiga pertandingan sistem gugur sebelum final, mencetak gol kemenangan di masing-masing pertandingan.

Setelah mengalami cedera hamstring di semifinal, dia hanya bermain di final berkat menerima suntikan obat penghilang rasa sakit, dan meskipun jelas tidak dalam kondisi terbaiknya, dia masih memberikan ancaman terbesar dari pemain mana pun di lapangan selama skor 0-0 yang menjemukan Dalam hasil imbang yang mengarah ke adu penalti.

Baggio kemudian melangkah untuk mengambil penalti terakhir Italia, perlu mencetak gol untuk mempertahankan mereka dalam adu penalti, tetapi tembakannya melambung tinggi di atas mistar, di salah satu momen Piala Dunia yang paling memilukan tetapi berkesan sepanjang masa.

Namun, reputasinya tetap tidak ternoda setelah kegagalan tersebut, karena tidak ada yang lain selain pemujaan yang meluas atas penampilannya selama fase sistem gugur.

  1. Franz Beckenbauer, Jerman Barat (18 penampilan, lima gol)

Salah satu bek terhebat sepanjang masa, Franz Beckenbauer adalah legenda permainan baik sebagai pemain maupun manajer, dengan daftar penghargaan termasuk hampir setiap trofi yang harus dimenangkan dalam permainan.

Der Kaiser adalah salah satu pesepakbola paling elegan di generasinya, dan diberi julukan berkat kualitas kepemimpinannya di level klub untuk Bayern Munich dan dengan tim nasional, karena dia adalah roda penggerak penting dalam kemenangan Piala Dunia 1974 Jerman Barat, perintis peran libero dalam permainan modern.

Saat menjadi juara dunia pada tahun 1974, ia juga memenangkan Ballon d’Or pada dua kesempatan pada tahun 1972 dan 1976, sesuatu yang hampir tidak pernah terdengar untuk dicapai oleh seorang bek, juga tampil di Tim Turnamen FIFA pada tahun 1966, 1970 dan 1974 Piala Dunia.

Memenangkan Piala Dunia sekali tampaknya tidak cukup bagi Beckenbauer, karena ia menjadi orang kedua dalam sejarah hingga saat itu yang memenangkannya sebagai pemain dan manajer, setelah ia memimpin Jerman Barat meraih kejayaan di Italia 90, sebuah prestasi yang hanya bisa ditandingi sebelumnya oleh Mario Zagallo, dan selanjutnya oleh Didier Deschamps.

  1. Garrincha, Brasil (12 penampilan, lima gol)

Untuk dipilih di atas daftar legenda Brasil yang hampir tak ada habisnya membutuhkan usaha, tetapi penampilan Garrincha di Piala Dunia 1958 dan 1962 layak mendapat tempat dalam daftar ini.

Berita Terkait :  Prediksi Skor Tunisia vs Australia, 26 November 2022: Jadwal Siaran Langsung Piala Dunia Sabtu Ini

Sementara para pemain seperti Jairzinho dan Zico memiliki status legendaris di Piala Dunia, penghargaan Garrincha merebut tempat baginya di atas rekan senegaranya, terutama karena prestasinya di Piala Dunia 1962.

Garrincha membantu Brasil meraih mahkota Piala Dunia kedua berturut-turut, mengambil mantel dari Pele yang cedera untuk membawa mereka menuju kejayaan, memenangkan Sepatu Emas dan Bola Emas dalam perjalanan, dengan banyak penampilan man-of-the-match sepanjang turnamen.

Empat tahun sebelumnya, ketika Pele mencuri perhatian di final tahun 1958, Garrincha masih berhasil memainkan peran kunci yang membuatnya mendapat tempat di Tim Turnamen, dengan kecepatan dan triknya merupakan aspek penting dari kesuksesan Brasil di Swedia.

  1. Ronaldo, Brasil (19 penampilan, 15 gol)

Sementara karir klub yang bergejolak dan dilanda cedera melanda Ronaldo selama bertahun-tahun, dia selalu menyimpan yang terbaik untuk Piala Dunia.

Menjadi juara dunia pada usia 17 menarik banyak perbandingan dengan rekan senegaranya yang legendaris Pele, dan Ronaldo sepatutnya melanjutkan untuk memiliki karir internasional yang akan dibanggakan oleh pria hebat itu.

O Fenomeno memenangkan Bola Emas di Prancis ’98, tetapi setelah menderita kejang pada pagi final, dia secara misterius diizinkan untuk bermain meskipun benar-benar keluar dari permainannya, dan Brasil kalah 3-0.

Namun, Ronaldo akan mendapatkan kesempatannya di panggung besar lagi, dan dia mengambilnya dengan kedua tangan, mencetak kedua gol dalam kemenangan 2-0 atas Jerman di final 2002 untuk mengamankan trofi dan Sepatu Emas setelah mencetak gol di semua kecuali satu dari tujuh pertandingan Brasil di turnamen tersebut.

Sukses membawa Selecao di Piala Dunia 2006, tetapi di turnamen besar terakhirnya, Ronaldo menjadi pencetak gol terbanyak Piala Dunia sepanjang masa saat itu, mencetak gol ke-15 melawan Ghana di babak 16 besar, rekor yang sekarang hanya diungguli oleh Miroslav Klose.

  1. Zinedine Zidane, Prancis (12 penampilan, lima gol)

Seorang perwira dengan tim nasional Perancis, Zinedine Zidane bisa dibilang pesepakbola terbaik yang pernah berasal dari negara Eropa.

Mencetak dua gol di final Piala Dunia 1998 di kandang memberinya status pahlawan di negara itu dan menjamin citranya diproyeksikan di Arc de Triomphe di Paris setelah kemenangan.

Cedera mencegah Zidane untuk tampil banyak di pertunjukan horor Prancis pada tahun 2002, tetapi dia kembali ke performa terbaiknya pada tahun 2006 di sebuah turnamen yang akan menjadi momen tak terlupakan sebagai pemain.

Zidane sekali lagi menjadi pemain bintang, sangat terlibat dalam perjalanan mereka ke final, sebelum membuka skor di pertandingan penting dengan melepaskan tendangan penalti melewati kiper hebat Gianluigi Buffon.

Namun, karirnya akan berakhir dengan kontroversi besar karena dia dikeluarkan dari lapangan karena melakukan tandukan pada Marco Materazzi dengan hanya 10 menit tersisa waktu tambahan.

Sebagai kapten Prancis, dia kemudian tidak dapat mengambil bagian dalam adu penalti, yang kemudian kalah dari Les Bleus, mengakhiri kariernya yang sangat pahit.

  1. Diego Maradona, Argentina (21 penampilan, delapan gol)

Tidak ada daftar Piala Dunia yang lengkap tanpa menyebut Diego Maradona di suatu tempat, apakah itu karena kecemerlangannya, keahliannya dalam meninju bola ke gawang, atau kontroversinya dengan dipulangkan lebih awal dari AS ’94 karena gagal dalam tes narkoba.

Berita Terkait :  Rumor Transfer : Lionel Messi Marah Besar pada Paulo Dybala Yang Ambil Keputusan Ini

Mengesampingkan kesalahannya, tidak ada yang mempersoalkan status Maradona sebagai salah satu pesepakbola terhebat sepanjang masa, dan dia menggunakan Piala Dunia untuk menunjukkan kejeniusannya lebih dari satu kali.

Setelah dikeluarkan dari skuad pemenang tahun 1978 mereka, Maradona sangat ingin meraih kejayaan bersama tim nasional, dan setelah kampanye tahun 1982 yang buruk untuk Argentina, ini semakin ditingkatkan pada tahun 1986 – tahun yang akan terbukti sangat sukses.

italia piala dunia 2018

Dalam perjalanannya menjadi kapten Argentina menuju kejayaan Piala Dunia, Maradona mencetak gol Piala Dunia yang bisa dibilang paling kontroversial dan terbaik dalam waktu empat menit melawan Inggris di perempat final – gol Tangan Tuhan yang terkenal, dan lari slaloming dan penyelesaian yang mana nantinya akan terpilih sebagai Gol Abad Ini.

Maradona akan mencetak dua gol lagi di semifinal dan membuat gol kemenangan di final, memenangkan Bola Emas dalam prosesnya.

Empat tahun kemudian, ia memimpin Argentina ke final lainnya di rumah angkatnya di Italia meskipun La Albiceleste memiliki skuad yang jauh lebih lemah daripada tahun 1986, meskipun pada kesempatan itu mereka kalah dari Jerman Barat di final.

  1. Pele, Brasil (14 penampilan, 12 gol)

Tidak ada orang yang pantas menduduki puncak daftar ini selain pemenang tiga kali legendaris dan ikon Brasil Pele.

Sementara cedera mempersingkat turnamennya pada tahun 1962, di mana Brasil mempertahankan mahkotanya, Pele memainkan peran penting dalam kesuksesan mereka pada tahun 1958 dan 1970, menjadi superstar sepak bola global pertama yang sesungguhnya.

Karena tidak pernah memiliki karir bermain di Eropa, ini meningkatkan legenda Piala Dunianya lebih jauh lagi, karena dia hanya hadir di hadapan massa setiap empat tahun sekali, dan kemunculannya saat berusia 17 tahun pada tahun 1958 membuat dunia bersinar.

Pele merobek buku rekor pada tahun 1958 dengan berbagai prestasi yang masih bertahan sampai sekarang, termasuk menjadi pemain termuda yang tampil, mencetak gol dan memenangkan final Piala Dunia, setelah mencetak dua gol dalam kemenangan 5-2 mereka atas Swedia, dan pemain termuda yang mencetak hat-trick di final, yang berhasil dia lakukan di semifinal.

Gol pertamanya di final itu secara luas dianggap sebagai salah satu gol Piala Dunia terbaik sepanjang masa, sementara tim yang dia mainkan di final tahun 1970 sering dijuluki sebagai tim sepak bola terhebat dalam sejarah, dan Pele adalah cahaya terdepan, memenangkan Bola Emas saat Brasil memenangkan Piala Dunia ketiga dalam 12 tahun.

Pele mencetak empat gol di final, termasuk satu di final, serta membuat gol Carlos Alberto untuk menutup kemenangan melawan Italia di acara pameran itu, sebuah gol yang mungkin tetap menjadi gol tim terbaik sepanjang masa.

Sumber sports mole

 

 

Related posts