10 Top Momen Terbesar Dalam Sejarah Piala Dunia

BabatPost.com– Hampir satu abad setelah Piala Dunia perdana, pertemuan empat tahunan sepak bola yang hebat dan Keren terus menghasilkan momen-momen penting yang mengubah hidup para pemainnya – dan kegembiraan atau kesedihan yang tak terhitung bagi para penggemar.

Sementara 21 turnamen telah menghasilkan begitu banyak gol brilian dan permainan yang luar biasa, terkadang peristiwa yang tidak menghasilkan gol spektakuler atau pertandingan klasik yang bertahan paling lama dalam ingatan.

Read More

Oleh karena itu, mencoba untuk menyaring rangkaian momen yang begitu besar menjadi satu 10 besar yang sederhana bukanlah hal yang mudah.

  1. Tehnik Cruyff Turn (1974)

Hanya sedikit pesepakbola yang memiliki keterampilan khusus yang dinamai menurut namanya – pionir penalti Antonin Panenka adalah salah satu dari klub terpilih – tetapi arsitek utama ‘Total Football’ jelas meninggalkan jejaknya di momen yang tak terhapuskan di putaran final Piala Dunia 1974.

Dalam pertandingan antara tim Belanda yang mempesona dan Swedia, Johan Cruyff mengirim Jan Olsson terhuyung-huyung dengan gaya penekuk tulang belakang yang menjadi gerakan khas sang maestro lincah.

Cruyff memunggungi gawang di Westfalenstadion Dortmund, dan dijaga dengan ketat, tetapi berhasil lolos dari orang yang menjaganya dengan menjatuhkan bahu dengan mulus dan menjentikkan bola di antara kedua kakinya sendiri, membuat Olsson tertinggal tanpa daya.

  1. Miroslav Klose menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa (2014)

Setelah sebelumnya hanya menjadi pemain ketiga yang mencetak gol di empat Piala Dunia dan bergabung dengan Ronaldo dari Brasil dengan rekor 15 gol final secara keseluruhan, Miroslav Klose melanjutkan untuk membuktikan dirinya sebagai striker top yang tak terbantahkan pada malam yang luar biasa di Belo Horizonte.

Pembantain  7-1 Jerman atas tuan rumah Brasil mereka di semifinal tidak hanya akan bertahan lama dalam ingatan karena nilai kejutannya yang besar dan skala kehancuran Selecao, tetapi striker veteran itu juga mengamankan tempatnya dalam sejarah dengan menjadi Juara Dunia. Pencetak gol terbanyak Piala Dunia sepanjang masa.

Pemecah rekor Klose adalah gol kedua tim Jerman itu, dan ketika ia mencetak gol rebound setelah Julio Cesar menyelamatkan tembakan pertamanya, gol ke-16nya pada tahap termegah permainan menetapkan standar baru untuk dicapai orang lain di masa depan.

  1. ‘Penyelamatan Abad Ini’ (1970)

Dengan satu penyelamatan yang menantang fisika dari mungkin pemain terhebat sepanjang masa, Gordon Banks membangun warisannya sebagai pemenang Piala Dunia 1966 dengan mengukir visi yang hampir tidak dapat dipercaya ke dalam ingatan penggemar sepak bola di mana pun.

Berita Terkait :  Prediksi Skor Union Berlin vs Borussia Dortmund 16 Oktober 2022: Ujian Berat Sang Pucuk Klasemen

Selama babak penyisihan grup final tahun 1970, di tengah panasnya Guadalajara, Pele melompat tinggi dengan sundulan yang terarah sempurna di sudut bawah gawang Inggris, tetapi Banks terbang di udara dan merentangkan ujung tangan kanannya ke entah bagaimana menyendok bola, ke atas dan melewati mistar.

Saat bergerak ke arah gawang, striker Brasil itu berteriak ‘Gol!’, tetapi akrobat luar biasa lawannya menghasilkan penyelamatan yang luar biasa Pele kemudian mengatakan dia ” berpikir tidak mungkin”. Banks hanya tahu dia menahan bola ketika dia mendengar riuhnya penonton dan rekan setimnya yang tercengang menunjukkan apresiasi mereka.

  1. Gotze memenangkan Piala Dunia (2014)

Masih menemui jalan buntu hingga perpanjangan waktu, final 2014 berlangsung menegangkan, yang membutuhkan momen ajaib yang langka untuk menentukan nasib trofi ikonik FIFA.

Beralih ke bangku cadangannya pada menit ke-88, pelatih Jerman Joachim Low telah memberi tahu Mario Gotze yang berusia 22 tahun bahwa dia akan menjadi orang yang membuat perbedaan, dan Bundestrainer kenabian segera terbukti benar dalam situasi yang spektakuler.

Dengan hanya tujuh menit tersisa, Andre Schurrle berlari ke sayap dan melihat tembakan Gotze ke area Argentina. Ketika bola tiba di dalam kotak, dalam satu gerakan yang luar biasa, Gotze mengambil bola di dadanya kemudian melakukan tendangan voli yang tepat ke gawang – Maracana meletus dan Jerman menguasai Piala Dunia keempat mereka.

  1. Rossi mengejutkan Brasil (1982)

Secara luas dianggap sebagai tim Brasil yang favorit, dalam hal bakat, pendahulu mereka yang dipuji 12 tahun sebelumnya, Selecao 1982 adalah favorit kuat untuk memenangkan putaran final Piala Dunia di Spanyol.

Namun, tiga momen penguasaan dari juara akhirnya Italia menyingkirkan mereka setelah pertemuan klasik di Barcelona, ​​​​di mana selisih gol yang lebih rendah berarti mereka harus membuang rencana permainan defensif dan menang untuk mencapai semifinal.

Berkat pemain yang sebelumnya dilarang karena keterlibatannya dalam skandal taruhan besar di negaranys, Azzurri mengejutkan Brasil dan pasukan pengagum mereka di seluruh dunia, sebagai hat-trick klinis dari Paolo Rossi – yang belum mencetak gol di turnamen – memberikan mereka memimpin pada tiga kesempatan terpisah.

Setiap kali Brasil menyamakan kedudukan, melalui serangan luar biasa dari Socrates dan Falcao, sang predator Rossi – yang kemudian dianugerahi Sepatu Emas turnamen – siap untuk menantang tim terhebat yang mungkin tidak pernah memenangkan Piala Dunia.

  1. Seorang pangeran muda dinobatkan sebagai ‘Raja’ (1958)

Ketika Pele yang berusia 17 tahun mencetak gol melawan Wales di perempat final Piala Dunia 1958 di Swedia, dia tidak hanya menjadi pencetak gol termuda di kompetisi tersebut tetapi juga meluncurkan namanya ke surat kabar dan buletin di seluruh dunia.

Berita Terkait :  Prediksi Skor Marseille vs Lens 23 Oktober 2022: Duel Perebutan Zona Champions

Kemudian melabeli gol tersebut sebagai “gol terpenting yang pernah saya cetak”, kepercayaan diri yang diperoleh dari gol tersebut membantu remaja tersebut mencatatkan hat-trick melawan Prancis di semifinal sebelum mengantongi dua gol dalam kemenangan 5-2. atas tuan rumah di final – bahkan dalam kekalahan, para penggemar Swedia bertepuk tangan untuk ‘Raja’ yang baru dinobatkan.

Selain membuka jalan menuju gelar dunia pertama Brasil, gol Pele versus Wales membuktikan landasan peluncuran untuk karier spektakuler di Piala Dunia dan seterusnya.

  1. Zizou memimpin Prancis Meraih Gelar Piala Dunia pertama (1998)

Masih belum dinobatkan sebagai juara dunia ketika mereka menjadi tuan rumah final untuk kedua kalinya pada tahun 1998, Prancis mengumpulkan tim multikultural dari semua talenta dalam mengejar tujuan yang dirindukan – trofi Piala Dunia.

Di puncaknya adalah maestro lini tengah dengan intensitas maksimum, dan Zinedine Zidane yang berbakat dua kali membawa kekuatan kemauannya melawan favorit banyak pakar, Brasil, di final.

Melompat tanpa henti ke malam Paris, ‘Zizou’ mencetak gol sundulan yang tak terhentikan setelah tendangan sudut, meskipun kemudian mengklaim: “Saya tidak pernah terlalu baik dengan kepala saya”.

Momen ajaibnya menempatkan Les Bleus dalam posisi yang hampir tak tergoyahkan, dan mereka berhasil mengangkat trofi untuk pertama kalinya.

  1. Kegembiraan Tardelli (1982)

Dalam gambar buram yang dikirim ke seluruh dunia, kegembiraan satu orang – dan kegembiraan negaranya yang gila sepak bola – tertulis di seluruh wajah Marco Tardelli setelah gelandang Italia itu melepaskan tembakan tak terbendung untuk membuat timnya unggul dua gol di final 1982 dengan hanya 20 menit tersisa untuk bermain.

Tentunya menyegel kemenangan atas Jerman Barat yang tangguh, lengan pencetak gol terentang, mata terbelalak karena tidak percaya, sebelum kepalanya bergetar tak percaya dan air mata mulai mengalir. Diikuti oleh rekan setimnya yang mengigau, Tardelli berlari ke pelukan semua orang yang menunggu di pinggir lapangan, akhirnya menghilang dari pandangan saat massa tubuh menyelimuti pria yang baru saja memenangkan Piala Dunia.

Torjubel Italien: Torsch¸tze Marco Tardelli re. und Gaetano Scirea

Sepak bola, di atas segalanya, adalah permainan emosi, dan tidak pernah lebih terlihat daripada saat Tardelli terbang di Bernabeu.

Cukup puitis, dia kemudian berkata: “Setelah saya mencetak gol, seluruh hidup saya berlalu sebelum saya – perasaan yang sama seperti yang mereka katakan ketika Anda akan mati. Kegembiraan mencetak gol di final Piala Dunia sangat besar, sesuatu yang saya impikan sebagai seorang anak kecil, dan perayaan saya adalah pelepasan setelah mewujudkan mimpi itu. Saya lahir dengan jeritan di dalam diri saya; saat itulah hal itu keluar.”

  1. Gol “tangan Tuhan” Maradona (1986)

La mano de Dios, ‘Tangan Tuhan’. Bahkan frasa itu sendiri memunculkan gambaran tentang seorang jenius sepak bola yang menggunakan, dengan sangat cemerlang, seni gelap, untuk membantu timnya mengejar kejayaan.

Berita Terkait :  Prediksi Getafe vs Granada, Jadwal Liga Spanyol 21 Januari 2022

Dalam hal kelicikan belaka, gol pembuka Diego Maradona dalam pertandingan perempat final Argentina melawan Inggris berada di atas segalanya, mengingat hadiah yang dipertaruhkan dan perasaan tidak enak antara dua negara yang baru saja berperang.

Sekitar empat menit kemudian, playmaker mungil itu mencetak salah satu gol terbaik Piala Dunia sepanjang masa, tetapi itu adalah serangan pertamanya yang mendapatkan ketenaran abadi dan daya tarik yang hampir jahat.

Sebaliknya sendirian di dalam area Inggris, Maradona memperebutkan bola dengan kiper Peter Shilton yang menjulang tinggi, yang berukuran lebih tinggi delapan inci, dan melakukannya dengan tangan kiri terentang. Tinjunya, terangkat dekat dengan kepalanya, menyentuh bola terlebih dahulu dan mengirimnya jatuh ke belakang gawang.

Dengan nakal, Maradona mulai melakukan selebrasi; melirik wasit dan hakim garis untuk konfirmasi. Tujuannya diberikan, dan sejarah dibuat.

  1. Sepak bola yang sangat indah (1970)

Salah satu tim Brasil terhebat sepanjang masa – jika bukan yang terhebat – berhasil lolos ke final Piala Dunia keempat mereka dengan gaya tertentu, dan difavoritkan untuk menang melawan tim Italia yang kuat.

Selecao yang gemilang unggul melalui gol awal Pele, kemudian disamakan kembali oleh Azzurri, sebelum memasuki lima menit terakhir dengan keunggulan 3-1 dan berada di puncak keabadian olahraga.

Jika itu belum cukup, para arsitek dari O Jogo Bonito (‘The Beautiful Game’) memberikan gol tim yang tiada taranya untuk menutup kesepakatan – kapten Carlos Alberto dengan anggun menembak dengan penyelesaian yang tepat setelah Pele dan Jairzinho berperan dalam membangun -ke atas.

Mewujudkan semua yang menggetarkan tentang permainan para pemain, gerakan yang mengalir seperti itu dan intuisi yang tampaknya tanpa usaha lebih berharga daripada sekadar gol – tentunya momen terbesar untuk menyemarakkan final Piala Dunia telah melihat semua kecuali satu dari pemain Brasil melakukan setidaknya satu sentuhan sepanjang pertandingan yang memukau.

Sebagai penutup, komentator Inggris Kenneth Wolstenholme berseru: “Oh, itu sepak bola yang sangat indah!”

Sumber sports mole dan getty images

Related posts