5 pemain NBA yang membawa timnya di tahun 2022

pemain NBA
Kredit: Tim Heitman-USA TODAY Sports

Ini mungkin terasa seperti musim NBA 2022-23 baru saja dimulai, tetapi kami kira-kira sudah mencapai seperempat dari tahun ini. Kami telah melihat penampilan luar biasa dari para pemain NBA, seperti Joel Embiid yang mencetak 59 poin tertinggi dalam kariernya melawan Jazz pada awal November.

Sementara Embiid hampir mendapatkan quadruple-double sangat mengesankan, itu hanya satu pertandingan. Beberapa pemain lain telah memberikan segalanya, mempertaruhkan tubuh mereka saat mereka membawa tim mereka melalui bentangan awal musim.

Di bawah, kami menyoroti lima pemain NBA yang telah melakukan hal itu. Tanpa kelimanya, kami tidak yakin di mana tim mereka akan berada saat ini.

Shai Gilgeous-Alexander membuat OKC Thunder tetap relevan

Shai Gilgeous-Alexander
Kredit: Brian Fluharty-USA TODAY Sports

Sementara Oklahoma City Thunder masih belum cukup dalam posisi untuk bersaing, mereka tidak jauh dari naik ke turnamen play-in NBA. Setelah mengumpulkan lotre pick demi lotere pick, kami akhirnya melihat beberapa bakat muda mereka berkembang.

Tapi tidak lebih dari Shai Gilgeous-Alexander, yang sebenarnya diperoleh manajer umum Sam Presti melalui perdagangan dari Clippers. Semusim lalu, Thunder memiliki persentase kemenangan hanya 29,2%. Meskipun masih awal, mereka telah meningkatkan angka tersebut menjadi 38% pada tahun 2022.

SGA adalah alasan utama mengapa. Dia mengambil lebih banyak tembakan dari sebelumnya, tetapi Gilgeous-Alexander juga menjadi pencetak gol yang jauh lebih efisien.

Statistik Shai Gilgeous-Alexander FG% eFG% PPG
2021-22 45,3% 49,6% 24.5
2022-23 50,6% 53,1% 31.1
Rata-rata karir 47,7% 51,9% 19.2
Statistik ditarik dari Basketball-Reference.com

Ini adalah ukuran sampel yang kecil, bermain hanya dalam 20 pertandingan, tetapi SGA membuat kasus yang kuat untuk memenangkan Penghargaan Pemain Terbaik NBA, yang dimenangkan oleh Ja Morant musim lalu. Pertumbuhan yang telah kita lihat dari Gilgeous-Alexander sangat mengesankan, tetapi karena dia baru berusia 24 tahun, mungkin ini hanyalah puncak gunung es.

Berita Terkait :  Josh Giddey, OKC mengalahkan San Antonio di pramusim NBA

Terkait: NBA Rookie of the Year 2023: Bennedict Mathurin melampaui Paolo Banchero

Stephen Curry tidak akan melambat dalam waktu dekat

20 November 2022;  Houston, Texas, AS;  Guard Golden State Warriors Stephen Curry (30) bereaksi setelah bermain pada kuarter keempat melawan Houston Rockets di Toyota Center.  Kredit Wajib: Troy Taormina-USA TODAY Sports
Kredit: Troy Taormina-USA TODAY Sports

Sementara semua orang mengharapkan Golden State Warriors untuk kembali menjadi salah satu pesaing terbaik Wilayah Barat musim ini, tidak ada yang menyangka mereka akan berjuang keras di luar gerbang dengan semua starter mereka relatif sehat.

Namun, setelah unggul 3-7 dalam sepuluh pertandingan pertama mereka, Warriors unggul 8-3 dalam 11 pertandingan terakhir mereka. Mereka sedang memanas, dan Curry adalah alasan utamanya. Dia mencetak 40 atau lebih dalam tiga dari 10 pertandingan terakhirnya dan peringkat kedua di NBA dalam hal mencetak gol.

Sementara Curry memiliki banyak pemain pelengkap yang datang, bagaimanapun, itu adalah inti yang sama yang memenangkan Final NBA pada bulan Juni, dia jelas membawa paket itu.

Pertimbangkan bahwa Warriors memiliki dua All-Stars lainnya yang paling dikenal karena kehebatan mencetak gol mereka, namun baik Klay Thompson dan Andrew Wiggins berada di bawah rata-rata skor karir mereka, tetapi Curry?

31,4 poinnya per game tujuh poin lebih tinggi dari rata-rata karirnya. Dia saat ini memiliki eFG% tertinggi dalam karirnya dengan 64,8% yang konyol dan, bahkan pada usia 34 tahun, tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Terkait: 3 alasan mengapa Stephen Curry adalah favorit awal untuk memenangkan ’22-’23 NBA MVP

Kevin Durant mencegah Brooklyn Nets tenggelam

kevin durant, jaring brooklyn
Kredit: Vincent Carchietta-USA TODAY Sports

Tidak ada alasan bagi Brooklyn Nets untuk berada di posisi kesembilan di Wilayah Timur. Meskipun ada kendala aneh, seperti skorsing Kyrie Irving yang tidak dapat diprediksi bersama dengan Ben Simmons yang mencoba mengingat cara bermain bola basket lagi, di mana tim ini tanpa satu konstanta mereka – Kevin Durant?

Berita Terkait :  Laporan cedera NBA, 19 Desember: Pembaruan untuk Luka Doncic, Deandre Ayton, Dejounte Murray, Khris Middleton, lainnya

Salah satu pemain terbaik di lapangan setiap kali dia melangkah ke lapangan, Durant kembali mencetak rata-rata 30 poin per game untuk pertama kalinya sejak hari-hari OKC Thunder di tahun 2014, sebagai salah satu dari hanya dua Nets yang telah bermain di semua 22 pertandingan. Permainan Brooklyn sejauh ini.

Selain Irving, yang rata-rata mencetak 24,5 PPG, tidak ada pemain lain di Brooklyn yang mencetak lebih dari 12 poin Nic Claxton per game. Ini adalah tampilan yang menyedihkan, tetapi sekali lagi, tanpa Durant, pelanggaran peringkat ke-18 mereka pasti akan menjadi yang terburuk di bola basket. Durant berusia 34 tahun, tetapi dia suka bermain hoop dan saat ini memimpin NBA dalam menit bermain.

Meskipun tidak ada yang senang dengan Nets yang hanya 0,500, jika Durant dikesampingkan, mereka akan jauh lebih buruk.

Terkait: Peringkat Kekuatan NBA: Jokic dan Nuggets naik di 30 besar yang direvisi

Nikola Jokic memimpin Denver Nuggets dalam segala hal

23 November 2022;  Kota Oklahoma, Oklahoma, AS;  Center Denver Nuggets Nikola Jokic (15) melaju ke keranjang melawan penyerang Oklahoma City Thunder Darius Bazley (55) selama kuarter kedua di Paycom Center.  Kredit Wajib: Alonzo Adams-USA TODAY Sports
Kredit: Alonzo Adams-USA TODAY Sports

Ini musim bola basket lainnya, yang berarti Nikola Jokic kembali bermain-main dengan triple-double setiap malam. Setelah memimpin NBA dengan 19 gol musim lalu, Jokic sudah memiliki tiga dari 17 pertandingan yang dimainkannya.

Dia saat ini memimpin Denver Nuggets dalam poin, rebound, assist, dan steal. Aaron Gordon mengalahkannya dalam blok, tapi hanya itu.

  • Statistik Nikola Jokic: 23 PPG, 9,8 RPG, 8,8 APG, 1,3 SPG, 0,6 BPG
Berita Terkait :  Parlay Sabtu NBA dengan odds mega (+701), hari ini 12/4

Kami melihat tim seperti Minnesota Timberwolves, yang akan dihadapkan dengan mengatasi hilangnya Kota Karl-Anthony selama kira-kira 4-6 minggu, dapatkah Nuggets menangani skenario serupa?

Mungkin tidak, karena The Joker telah lama menjadi jantung dan jiwa dari pasukan Nuggets ini. Dia mungkin bukan yang terbaik dalam segala hal dibandingkan dengan orang lain di NBA. Anda selalu dapat menemukan pencetak gol yang lebih baik, rebounder yang lebih baik, pemberi assist yang lebih baik, tetapi memiliki paket lengkap semuanya dalam satu pemain? Itu tidak adil. Jokic benar-benar unicorn NBA modern.

Terkait: Prediksi playoff NBA: Pilihan braket & juara Final 2023

Luka Doncic menempatkan Dallas Mavericks di punggungnya

12 November 2022;  Dallas, Texas, AS;  Guard Dallas Mavericks Luka Doncic (77) bereaksi saat membuat keranjang melawan Portland Trail Blazers pada babak kedua di American Airlines Center.  Kredit Wajib: Jerome Miron-USA TODAY Sports
Kredit: Olahraga Jerome Miron-USA HARI INI

Luka Doncic harus melangkah lebih banyak musim ini selalu diharapkan dengan hilangnya Jalen Brunson. Mengganti pencetak gol terbanyak ketiga tim, yang rata-rata mencetak 16,3 poin per pertandingan tidak akan pernah mudah. Sementara Christian Wood mampu memberikan percikan, Doncic-lah yang entah bagaimana melakukan lebih banyak lagi untuk timnya, dengan rata-rata memimpin NBA 33,1 poin per game.

Setelah memimpin liga dalam tingkat penggunaan masing-masing dari dua musim terakhir, Doncic benar-benar melampaui angka tersebut musim ini dengan 37,8%, artinya selama 37,3 menit dia berada di lapangan setiap pertandingan, dia mengendalikan bola sekitar empat puluh persen dari waktu.

Mavericks mendapatkan nilai uang mereka ketika datang ke Doncic, tetapi itu menunjukkan betapa dia sangat membutuhkan lawan main sejati untuk membantu Dallas menjadi kelas Wilayah Barat. Ini adalah NBA, dan itu tidak pernah berakhir hanya pada satu orang, tetapi tampaknya itulah cara Mavericks membentuk tim mereka, mengetahui bahwa Doncic cukup baik untuk membuat mereka tetap kompetitif.

Terkait: Perlombaan NBA MVP 2022-23: Luka Doncic dan Giannis Antetokounmpo bertarung sejak dini

Related posts