Skor NBA: Pacers membuat kita semua terlihat konyol

Terakhir kali saya menulis salah satu dari rekap skor harian ini, saya menghabiskan intro untuk menjilat NBA yang tidak dapat diprediksi. Pistons memainkan Mavericks, dan saya tidak tahu apa yang diharapkan dari permainan tersebut – bahkan kehadiran Luka di satu sisi tidak dapat mempengaruhi saya ke satu arah atau yang lain. Saya mungkin juga menghabiskan setiap intro dari sini untuk mengulangi sentimen yang sama persis, hampir kata demi kata. Tentu saja, saya tidak akan – seperti liga, saya semua tentang menjaga hal-hal menarik – tetapi di liga yang semakin tidak seragam dalam kesehariannya, sebuah tren muncul: Anda tidak akan pernah bisa mengandalkan apa yang mungkin Anda yakini sebagai hal yang tak terelakkan.

Dengan setiap malam yang berlalu di NBA, saya menemukan diri saya terkesan dengan nama atau tim muda lain yang menghancurkan harapannya sendiri. Akhir-akhir ini, wajah segar itu adalah Andrew Nembhard dari Indiana. Penjaga pemula dari Gonzaga telah menghabiskan minggu lalu dengan menyebutkan nama demi nama, dan membuktikan dirinya sebagai roda penggerak yang sangat diperlukan dalam mesin Rick Carlisle yang sukses tak terduga. Selama empat pertandingan terakhirnya, Nembhard mencetak rata-rata 15,6 poin dengan 53 persen tembakan (46 persen dari tiga), serta 7,2 assist dan 4,8 rebound. Efisiensinya tidak masuk akal. Pekan lalu, dia melakukan buzzer-beater untuk memberi Indiana kemenangan atas Lakers.

Berita Terkait :  “Charles Barkley a National Treasure”: Berbulan-bulan Setelah Gagal Diet, Legenda NBA Disobek Fans Karena Mengekspos Makanan Hanya Dengan Donat

Dan Senin malam, dia terus memberikan, memimpin pasukan Pacers yang kekurangan tenaga melewati Warriors. Itu dimulai dengan rekap Skor NBA hari Senin hari ini.


Didorong oleh Nembhard, Indiana mengalahkan Golden State, 112-104

Tanpa Tyrese Haliburton, Myles Turner, dan banyak lainnya, Anda akan dimaafkan jika Anda secara mental menulis Warriors sebagai pemenang yang satu ini sebelum mematikan lampu dan menyebutnya malam. Tetapi orang-orang melupakan orang-orang seperti Nembhard (31 poin), Buddy Hield (17), Jalen Smith (15), Bennedict Mathurin (14), Oshae Brissett (14), dan Isaiah Jackson (13), semuanya mengumpulkan kerja tim yang menggembirakan dalam kemenangan Indiana atas Warriors. Bahkan di malam yang singkat, tim ini terbukti berbahaya.

Berita Terkait :  Prediksi Bucks vs. Wizards, peluang, baris: Pilihan NBA 2023, 3 Januari taruhan terbaik dari model komputer yang terbukti

Klay Thompson finis dengan 28 poin saat kalah, sementara Steph Curry hanya melakukan tembakan 3-dari-17, dengan total 12 poin pada malam itu, rekor terendah musimnya.

Rockets bertahan lebih lama dari Sixers dalam double-OT, 132-123

Dalam pertandingan pertamanya sejak 2 November, James Harden tampak … berkarat. Setelah melewatkan 14 pertandingan karena cedera tendon di kaki kanannya, dia kembali dan mencetak 21 poin untuk Philadelphia tetapi hanya menembak 4-dari-19 dari lapangan. Rockets mengambil keuntungan, memaksakan dua periode tambahan sebelum menarik diri pada perpanjangan waktu kedua. Joel Embiid memimpin jalan untuk Sixers dengan 39, tapi dilanggar di OT pertama.

Berita Terkait :  NBA memberlakukan carry sekarang, dan Jordan Poole adalah korban pertama

Giannis, Bucks menyerahkan Magic kekalahan kesembilan berturut-turut, 109-102

Milwaukee Bucks telah memenangkan lima dari enam, dan meskipun Orlando mempertahankan yang satu ini di sisi yang lebih dekat, permainan tidak pernah benar-benar terasa diragukan ketika Giannis Antetokounmpo mendominasi. Dia selesai dengan 34 poin, 13 rebound, lima assist, dan dua blok untuk menjaga skuadnya tetap bergulir. Namun, jalan di depan lebih sulit: Dalam 12 pertandingan terakhir mereka di tahun 2022, Bucks akan bertemu sembilan tim di atas 0,500, enam di antaranya datang di jalan.

Luka masih memiliki Phoenix, memimpin Mavs dalam kemenangan telak atas Suns, 130-111

Los Angeles Clippers vs Charlotte Hornets

Foto oleh Jacob Kupferman/Getty Images

Kawhi kembali, memukul pemenang pertandingan untuk memimpin Clips atas Hornets, 119-117

Los Angeles Clippers telah menghabiskan sebagian besar dari 10 tahun terakhir menjadi tim “apa yang bisa jadi” utama NBA. Apakah itu hari-hari Lob City, atau pengulangan waralaba baru-baru ini, yang dipimpin oleh dua bintang yang rentan cedera, mereka selalu memiliki bakat, tetapi tidak pernah memiliki daya tahan atau, mungkin, keberuntungan untuk melewati punuk terakhir.

Sekarang, kemenangan tadi malam atas Hornets yang rendah seharusnya tidak mengirim penggemar ke sportsbook untuk memasang taruhan kejuaraan mereka di grup ini. Tetapi jika itu menginspirasi sesuatu, kembalikan ke stabilitas. Kawhi Leonard adalah pahlawannya, tanda selamat datang untuk tim yang telah tanpa dia selama satu setengah tahun. Setelah absen dalam enam pertandingan sebelumnya karena pergelangan kaki kanan terkilir, Kawhi melakukan tujuh dari 15 tembakannya, menghasilkan 16 poin, ditambah dengan enam rebound dan pelompat yang memenangkan pertandingan dalam 28 menit. Dia hanya bermain dalam enam pertandingan musim ini, tetapi jika ini merupakan indikasi, dia sedang dalam perjalanan kembali.

Thunder menggunakan babak kedua yang besar untuk melewati Hawks, 121-114

Jika Shai Gilgeous-Alexander bukan bagian dari percakapan MVP Anda, hentikan percakapan tersebut. Saya tidak peduli bahwa Thunder 11-13 dan tidak mungkin lolos ke babak playoff – mereka adalah salah satu tim liga yang paling menghibur, dan semuanya dimulai dengan SGA, yang menjalani musim terbaik dalam karirnya yang masih muda. Dia rata-rata mencetak 31,8 poin, enam assist, dan satu centang di bawah lima rebound per game; melawan Atlanta pada hari Senin, dia memimpin dengan 35.

Kami telah melihat pemain menempatkan tim di belakang mereka sebelumnya. Saya tidak yakin kita pernah melihat sesuatu yang elektrik seperti ini.

Tidak Ja, JJJ, Bane… tidak masalah! Grizz mengalahkan Heat 101-93

Tatum, Brown memimpin Celtics melewati Raptors, 116-110

Jujur, cukup berkata.

Tak seorang pun di liga benar-benar tahu apa yang harus dilakukan dengan Celtics sama sekali. Mereka 20-5, pemenang delapan dari 10 pertandingan terakhir mereka (dan dua kali berturut-turut), dan bahkan pada malam “mati” dari pemain mereka yang lebih baik, orang-orang peran merayap keluar dari kayu untuk melangkah dan berkontribusi. Tadi malam, itu adalah Blake Griffin. Lain kali, Luke Kornet, atau Justin Jackson. Tetapi pada akhirnya, semuanya akan kembali ke Tatum dan Brown, yang menggabungkan 53 dalam kemenangan hari Senin atas Toronto. Marcus Smart menambah 18 poin dan tujuh assist untuk favorit juara.

Related posts