Inilah mengapa Adrian Newey mengkhawatirkan 2023 untuk Red Bull dan Max Verstappen

Musim 2022 Red Bull benar-benar luar biasa, dengan Austria menikmati musim paling sukses sejak bergabung dengan Formula 1 pada 2005.

Tim yang bermarkas di Milton Keynes ini benar-benar menguasai peraturan aerodinamis baru yang diperkenalkan pada awal tahun, meski tidak sepenuhnya fokus pada 2022 selama 2021, sebagai hasil dari tim yang menantang Mercedes untuk memperebutkan gelar.

Mengingat betapa salahnya Mercedes mendapatkan reg baru, sungguh luar biasa seberapa baik Red Bull dalam merancang dan mengembangkan RB18, yang semakin cepat sepanjang musim.

Berita Terkait :  Red Bull Menghormati Lightning Quick RB18 saat Max Verstappen Mencapai Jarak Mencolok untuk Memecahkan Rekor Elite Sebastian Vettel

Ferrari adalah satu-satunya tim yang mampu menantang Austria; namun, mereka pada akhirnya menyebabkan masalah bagi diri mereka sendiri setelah gremlin keandalan dan katalog kesalahan strategis.

BACA: Mantan kepala desain Red Bull tidak ingin Aston Martin meniru mereka

Orang Italia itu akhirnya tergelincir terlalu jauh di belakang Red Bull dan Max Verstappen, dengan yang terakhir mengklaim Kejuaraan Pembalap kedua berturut-turut.

Berbicara di penghargaan Autosport, di mana Red Bull memenangkan Racing Car of the Year dan Verstappen memenangkan International Driver of the Year, chief technical officer Adrian Newey mengakui bahwa menurutnya Ferrari tahu mereka kehilangan gelar dan ketika mereka mulai menyadari pertarungan itu adalah lebih.

“Begitu Anda sampai di Singapura, maka kami akan mengacau dengan cukup spektakuler untuk kehilangannya,” katanya.

“Saya yakin Ferrari mungkin memiliki perasaan yang sama. Mercedes masih mendorong untuk memahami mobil.

“Karena peraturannya relatif stabil selama musim dingin maka apa yang terus Anda pelajari sepanjang tahun masih berlaku untuk musim berikutnya.”

Dengan tim yang telah mendominasi tahun 2022, dapat dipahami bahwa mereka akan sangat tertarik untuk melanjutkan performa mereka hingga tahun 2023, tahun yang tampaknya akan sangat menantang bagi Austria.

Ini karena tim telah diberikan pengurangan 10 persen dalam penelitian aerodinamis yang diizinkan, yang berarti mereka akan menerima lebih sedikit waktu terowongan angin pada tahun 2023.

Akibatnya, perkembangan pertengahan musim mereka dan mobil 2024 mereka kemungkinan besar akan terpengaruh, dengan Newey saat ini tidak menyadari “seberapa besar pengaruh” penalti terhadap kinerja tahunan mereka.

“Itu tidak membantu, tentu saja,” katanya.

“Sangat sulit untuk mengetahui dengan pasti seberapa besar pengaruhnya.

“Kami sudah mendapat sedikit penalti dengan memenangkan Konstruktor dan kemudian kami mendapat penalti tambahan ini dari pemotongan biaya shenanigans.

“Jadi bagaimana hal itu akan memengaruhi kami, sulit untuk diketahui tetapi kami harus melakukan pekerjaan terbaik yang kami bisa.”

Musim 2022 Red Bull benar-benar menjadi salah satu rekor, mengingat mereka mengklaim 17 kemenangan dari 22 balapan yang diselesaikan.

Itu berarti Juara Konstruktor memenangkan 77 persen balapan pada tahun 2022, angka yang konyol untuk dipahami.

Newey memuji musim ini sebagai “sangat memuaskan”, terutama mengingat mereka tidak sepenuhnya fokus pada RB18 selama 2021.

BACA: Lewis Hamilton mengklaim Max Verstappen ingin ‘menunjukkan betapa tangguhnya’ dia

“Ini merupakan musim yang sangat memuaskan,” tambahnya.

“Jelas ada perubahan peraturan besar yang harus dihadapi, mengingat bahwa kami juga berjuang keras untuk Kejuaraan tahun lalu, berarti itu selalu merupakan tindakan juggling hingga 2021.

“Awal musim, Ferrari dan kami sangat mirip. Mereka lebih cepat di beberapa sirkuit, kami lebih cepat di sirkuit lain, tetapi kami berhasil mengembangkan mobil agar cukup baik di semua sirkuit. Itu memberi kami babak kedua yang sangat kuat [of the season].”

Related posts