Sainz: “Partner Ferrari memberi kami keuntungan di tahun 2022”

Ferrari dan Shell telah bekerja sama dalam balap motor sejak tahun 1930-an. Dengan demikian, pembuat mobil terkenal dan pemasok bahan bakar terkenal mempertahankan kemitraan jangka panjang dalam olahraga motor. Pada tahun 2022, Shell menghadapi tantangan besar dan dieksekusi dengan sempurna, menurut Carlos Sainz.

Carlos Sainz memenangkan Grand Prix pertamanya di Formula Satu pada tahun 2022. Pembalap Spanyol itu memenangkan Grand Prix Inggris yang spektakuler. RacingNews365 mencari pembalap Ferrari di garasi tim selama GP Abu Dhabi untuk melihat kembali hari istimewa di Silverstone: “Untuk meraih kemenangan pertama di F1 untuk tim seperti Ferrari sudah luar biasa, tetapi melakukannya di sirkuit seperti Silverstone menjadikan momen itu lengkap. Itu adalah hari yang istimewa dalam karir balap saya dan saya tidak akan pernah melupakan kenangan hari itu.”

“Balapan itu juga merupakan salah satu balapan terbaik musim ini, sehingga membuat hari itu menjadi lebih spesial. Berada di podium adalah momen terbaik hari itu, karena Anda bisa mendengar lagu kebangsaan Spanyol dan Italia dan melihat orang-orang dari tim berdiri di bawah. Itu memberikan perasaan yang luar biasa,” kata Sainz yang matanya jelas masih memancarkan kebanggaan saat mengingat kembali momen-momen di Silverstone. Momen yang tidak mungkin terjadi tanpa bantuan Shell, mitra yang terkait dengan Scuderia Ferrari sejak tahun 1950-an. Tahun ini, pemasok bahan bakar dihadapkan pada tugas besar yang menurut Sainz telah mereka laksanakan dengan sempurna.

Berita Terkait :  Saudaraku, Bisakah Anda Menghemat $ 5 Juta? Saya Ingin Membawa Teman Saya Ke Las Vegas Grand Prix November Mendatang; Caesars Menawarkan 'Paket Kaisar' $ 5 Juta Untuk Balapan F1 Akhir Pekan

“Musim ini diwajibkan untuk balapan dengan bahan bakar bioetanol 10%,” Sainz merefleksikan tantangan yang dihadapi Shell selama awal musim di Bahrain. “Melihat musim ini, saya pikir itu memberi kami keuntungan bahwa Shell begitu kuat dalam menciptakan bahan bakar dengan 10% bioetanol. Mereka memiliki pengalaman dengan itu dan telah bekerja keras dalam beberapa tahun terakhir untuk membuat versi dengan kualitas terbaik. Karena mereka memiliki menciptakan produk unggulan, sebagai driver perbedaan dari tahun lalu tidak terlihat.Hal ini karena mereka telah bekerja keras dalam beberapa tahun terakhir pada proyek dengan 10% bioethanol dan mereka akan melakukan hal yang sama dengan menciptakan 100% bahan bakar berkelanjutan pada tahun 2026.”

Shell mengutamakan kinerja dan keandalan

Menurut pembalap berusia 28 tahun itu, kerja sama jangka panjang antara Shell dan Ferrari memastikan mereka bisa terus menghasilkan produk unggulan. “Sangat menarik untuk melihat berapa lama Ferrari dan Shell telah bekerja sama. Ketika Anda datang untuk bekerja di Ferrari, Anda langsung melihat seberapa kuat kerjasamanya, kedua belah pihak saling mengenal satu sama lain dan oleh karena itu kerjasama antar pihak sangat baik. Selama musim, sebagai pebalap, Anda sering datang ke lab lintasan Shell dan Anda melihat betapa kerasnya mereka bekerja untuk membuat semuanya sempurna bagi kami. Mereka terus bekerja untuk meningkatkan performa dan menjaga keandalan.”

Berita Terkait :  Perpecahan FIA-Formula 1 terungkap setelah pengumuman Andretti

Di awal musim, Ferrari memulai dengan awal yang bagus dengan kemenangan 1-2 di pembuka musim di Bahrain. Momen spesial untuk Sainz karena dia belum terbiasa berkompetisi di depan di Formula 1: “Musim tahun ini cukup berbeda karena Anda berkompetisi di depan, yang lebih menegangkan. Sayangnya di awal tahun saya Saya harus membiasakan diri dengan mobil. Akibatnya, saya kurang kompetitif di awal musim daripada menjelang akhir, di mana saya mengemudi dengan baik. Saya berharap untuk membawanya ke tahun depan, di mana saya berharap memiliki awal yang lebih baik untuk Sekali lagi, kami berharap untuk memulai dengan mobil yang kompetitif pada tahun 2023. Kami bekerja keras untuk itu, mengembangkan bolide sebanyak mungkin.”

Berita Terkait :  Start kilat Sebastian Vettel di Singapura

Musim depan, F1 dan Sainz juga menghadapi tantangan lain. Memang, saat ini ada 24 balapan yang dijadwalkan pada tahun 2023. Namun, sesuatu yang Sainz tidak anggap sebagai masalah. “24 balapan itu cukup banyak, tapi saya masih muda dan mungkin dalam fase terbaik dalam karir saya. Jadi bagi saya itu bisa dilakukan, saya menikmati perjalanan dan bisa bersaing. Saat ini saya menjalani mimpi saya sebagai pembalap Ferrari. dan saya suka melihat dunia.”

“Jadi saya bukan pengeluh tentang kalender, tetapi pada saat yang sama saya pikir itu sangat sulit bagi orang lain di paddock. Banyak orang di dalam tim jauh dari keluarga mereka dan itu sangat membebani. Jadi kita harus melihat dengan hati-hati bagaimana kita bisa melakukannya dengan benar untuk semua orang di paddock, bahwa akan ada keseimbangan yang tepat untuk kehidupan pribadi mereka. F1 harus berkompromi untuk itu.”

Related posts