Pengasingan F1 ini akan sangat cocok dengan underdog IndyCar

Musim konyol IndyCar masih berjalan lancar, dengan pengumuman terbaru adalah peralihan Marcus Armstrong dari F2 untuk mengambil alih kursi Chip Ganassi Racing Jimmie Johnson.

‘Marcus Armstrong adalah cara yang lucu untuk mengeja Nicholas Latifi’ canda salah satu pengguna Twitter, merujuk pada rumor lama bahwa Latifi akan mengambil kursi itu setelah meninggalkan pertunjukan Williams Formula 1-nya.

Latifi memang sedang dalam pembicaraan dengan Ganassi, tetapi apa yang disebut sumber The Race sebagai tes yang dibatalkan membuat Ganassi mencari di tempat lain dan mengambil Armstrong yang tampaknya sudah ditandatangani dari Dale Coyne Racing – setidaknya untuk kursus jalan raya dan jalan raya.

Ryan Hunter-Reay terlihat seperti favorit untuk berbagi mobil di oval. Juara IndyCar 2012 ini sudah membalap untuk tim Ganassi di sportscars.

Hunter-Reay pada gilirannya telah melihat jalur untuk balapan entri Rahal Letterman Lanigan keempat di Indianapolis 500, tetapi sekarang tim tersebut menghadapi pencarian baru untuk pengemudi serta menetapkan sewa mesin Honda, yang tidak selalu diberikan.

Bagaimanapun, begitu cepatnya hal-hal berubah di IndyCar.

Dengan asumsi Latifi masih tertarik dengan opsi IndyCar, Anda mungkin berharap Coyne – dengan masa depan Takuma Sato (gambar di bawah) yang tampak oval hanya jika di IndyCar sama sekali – menjadi tujuan favoritnya saat itu.

Takuma Sato Firestone Grand Prix Of Monterey Oleh Joe Skibinski Gambar referensi tanpa tanda air M70657

Lagi pula, dalam beberapa tahun terakhir Coyne memberi Alex Palou debutnya sebelum dia melompat kapal dan memenangkan gelar di Ganassi, dan kemudian memberi Romain Grosjean pengantar yang luar biasa untuk IndyCar yang mungkin lebih baik daripada yang telah dikelola Grosjean sejak hengkang ke Andretti awal tahun ini .

Namun, ada nama lain dalam pot yang tidak terlalu dibicarakan yang seharusnya bekerja dengan baik untuk Latifi.

Juncos Hollinger Racing adalah satu-satunya tim lain yang tersisa di IndyCar dengan lowongan untuk pengemudi penuh waktu. Ini juga memiliki runner-up F2 2020 Callum Ilott sebagai salah satu pembalap yang dikonfirmasi dan struktur pendanaan yang kuat yang tidak diragukan lagi harus disumbangkan oleh Latifi, tetapi juga mendapat manfaat darinya.

Sementara Agustin Canapino – yang baru-baru ini mendemonstrasikan mobil Juncos – adalah pembalap yang berbakat, tidak ada dalam CV-nya yang menunjukkan bahwa dia harus dianggap setara dengan Ilott, bahkan jika dia dapat membawa anggaran dan orang Argentina seperti pemilik tim eponymous Ricardo Juncos.

Berita Terkait :  Formula 1, Pratinjau Grand Prix Sao Paulo, 13 November 2022

Dan sementara Latifi mungkin tidak setara untuk pengemudi yang saya nilai tinggi di Ilott, Latifi di atas kertas seharusnya jauh lebih dekat untuk menjadi paket kompetitif daripada spesialis mobil touring Canapino, meskipun Canapino mungkin benar-benar sampai di sana seiring waktu.

Tim tersebut akan sempurna untuk Latifi karena ini akan menjadi cara yang tidak mencolok baginya untuk masuk dan mempelajari dunia IndyCar. Sementara Juncos didukung dengan baik, itu bukan tim yang menarik perhatian Andretti, Ganassi atau Penske. Mungkin Latifi akan dibiarkan belajar dan berkembang sedikit seperti yang dilakukan Marcus Ericsson ketika dia bergabung dengan Schmidt Peterson pada 2019.

CV Latifi di seri junior mungkin sedikit disalahpahami. Tapi jelas dengan waktu untuk belajar dia bisa mencapai level yang layak.

Karena sangat terlambat untuk memulai di motorsport, dia tersingkir di ujung terdalam F3 dan di pertunjukan Formula Renault 3.5 yang kuat. Di F2, dia terlihat berguna di musim keduanya di tahun 2017, tetapi saat dia merasa sudah terbiasa dengan mobil itu, seri tersebut membawa mesin baru untuk tahun 2018.

Dengan dua tahun mempelajari mesin itu, dia menjadi runner-up Nyck de Vries pada 2019, yang meluncurkan jalannya ke grid F1.

Pada tahun 2019 Latifi mungkin memberikan penilaian terbaiknya tentang dirinya sendiri, dan itu terjadi selama empat tahun dalam seri tersebut, meskipun di dua mobil yang berbeda.

Jelas mengikuti Latifi pada tahun-tahun F2 2018 dan 2019 bahwa dia tidak selalu yang paling berbakat secara alami tetapi berusaha menebusnya dengan etos kerja yang kuat dan pendekatan analitis. Itu berarti dia tidak akan terjun ke IndyCar dan memberikan penampilan yang luar biasa sesering yang Ilott bisa lakukan, tetapi begitu dia merasa nyaman di dalam mobil dan tim, dia akan menjadi ancaman yang kuat dan konsisten. Di IndyCar itu mungkin berarti berjuang untuk 10 besar reguler jika mobil mengizinkannya.

Berita Terkait :  Marko mengungkapkan pengganti Schumacher, diumumkan sebelum Brasil

Seiring waktu, dia menunjukkan bahwa dia bisa menjadi pembalap yang memadai di seri apa pun. Resume single-seater awalnya terlihat sangat bertentangan dengan pendakiannya untuk mencapai F1.

Tidak berada di level George Russell dan Alex Albon di F1 bukanlah kutukan bagi Latifi. Dia adalah pembalap yang kuat yang tidak memiliki sisi elit Formula 1 tetapi sebaliknya memang sangat mumpuni. Dia sama sekali tidak seburuk penampilan musim 2022-nya.

Setiap pengemudi membutuhkan sedikit waktu untuk beradaptasi dengan IndyCar, mengingat kompleksitas dari berbagai disiplin ilmu balapan, dan bannya yang unik.

Balap Motor Kejuaraan Dunia Formula Satu Abu Dhabi Grand Prix Practice Day Abu Dhabi, Uae

Tidak ada nama besar lain yang secara serius dikaitkan dengan kursi Juncos saat ini, yang merupakan kejutan mengingat tahun 2022 tim yang mengesankan entah dari mana.

Di musim penuh pertamanya, itu menempatkan Ilott di barisan depan di Laguna Seca dan memiliki banyak peluang di 10 besar. Dalam seri di mana empat tim teratas menurunkan 13 mobil di antara mereka, mendekati 10 besar sangat mengesankan.

Ilott akhirnya mengantongi dua 10 besar, dan mungkin lebih dekat dalam pertarungan rookie of the year seandainya dia tidak melewatkan balapan karena cedera tangan.

Suasana dan pendekatan tim juga ideal untuk Latifi.

Dengan Ilott, Juncos telah menerima bahwa dia akan membuat kesalahan, dan sementara dunia pembalap junior sering kejam dan karir mereka ditentukan musim demi musim berdasarkan hasil 12 bulan terakhir, Juncos memastikan Ilott didukung dan dalam lingkungan di mana dia bisa keluar dan balapan tanpa mengkhawatirkan masa depannya. Sisi baiknya berbicara untuk dirinya sendiri.

Mengingat perhatian yang pasti akan didapat Latifi jika dia beralih ke IndyCar, lingkungan ini bisa menjadi hal yang membuat perpindahan tersebut menyenangkan, dan Juncos adalah tim tempat dia dapat bekerja dengan pengemudi yang mengetahui cara kerja tangga satu tempat duduk berbasis Eropa.

Balap Motor Kejuaraan Dunia Formula Satu Abu Dhabi Grand Prix Hari Kualifikasi Abu Dhabi, Uae

Bagi Ilott, jika dia bisa berulang kali mendapatkan yang terbaik dari Latifi, akan ada tingkat gravitas berikutnya yang mungkin membuatnya disukai oleh tim teratas dalam seri tersebut, atau setidaknya memperkuat posisinya dalam proyek yang sedang dibangun Juncos.

Berita Terkait :  Seseorang Baru saja Membayar $23 Juta Untuk Ferrari Pemenang Kejuaraan 2003 Michael Schumacher

Bagi Latifi, seberapa banyak pencapaian tim satu mobil ini sendiri – tanpa ikatan teknis yang besar seperti yang dimiliki beberapa tim lain – sungguh luar biasa dan membuktikan bahwa bakatnya layak.

Berbicara tentang proyek yang sedang dibangun Juncos, mengingat ini hanya dilakukan satu musim penuh IndyCar, itu bisa menjadi satu-satunya tanda tanya besar untuk musim depan. Sudahkah tim memahami seberapa banyak pekerjaan yang dilakukan tim IndyCar di luar musim? Apakah bersiap ke level elite seperti para rivalnya? Menjadi salah satu yang terakhir mengatur pembalap penuh waktu dan insinyur untuk dicocokkan bukanlah pertanda bagus, tapi itu juga bukan kutukan dan jika hasilnya adalah Latifi melewati pintu, itu akan menjadi kemenangan.

Untuk alasan yang sama, lingkungan mungkin lebih menarik bagi Latifi karena dia dapat masuk dan membantu membentuk tim di sekitarnya dan memiliki suara yang lebih besar tentang cara kerjanya dan beroperasi, daripada dia pergi ke suatu tempat seperti Ganassi atau bahkan Coyne yang jauh lebih besar. operasi yang lebih mapan berpengalaman dalam membuat pengemudi terkenal masuk dan keluar pintu dengan cara berputar.

Dan jika Anda menginginkan hubungan yang benar-benar lemah tetapi faktual antara Latifi dan tim, salah satu pemilik Brad Hollinger berada di dewan di Williams ketika menandatangani Latifi. Jadi ada pengetahuan yang berfungsi di antara keduanya, meskipun itu tidak membuat penandatanganan ini menjadi sertifikat mati.

Pilihan yang lebih besar untuk Latifi mungkin bukanlah tim mana, tetapi apakah akan datang ke IndyCar sama sekali dan apakah dia menyukai balapan di oval. Dia mungkin lebih tertarik untuk mencoba balapan di World Endurance Championship.

Tapi, jika dia tidak berpikir ini adalah akhir dari garis dalam kursi tunggal dan merasa dia memiliki lebih banyak untuk diberikan, Coyne bukanlah satu-satunya pilihan. Juncos akan menjadi pilihan cerdas jika ingin mengontraknya. Dan sulit untuk melihat mengapa itu tidak terjadi.

Related posts