Ferrari tetap ‘setia’ pada desain konsep, tapi mobil ’23 akan ‘lebih cepat dan lebih andal’ : PlanetF1

Mobil Ferrari 2023, nama proyek ‘675’, akan “tetap setia” dengan konsep F1-75 tetapi akan “lebih cepat dan lebih dapat diandalkan”, kata bos tim Mattia Binotto.

Ferrari mulai bekerja pada awal era aerodinamis efek tanah Formula 1, F1-75 menampilkan tampilan sidepod yang berbeda dengan para pesaingnya. Memenangkan dua dari tiga balapan pembuka, Bahrain dan Australia, pendekatan desain dianggap sukses.

Namun, seiring berjalannya musim, F1-75 mulai kalah dari RB18 Red Bull, Ferrari gagal dalam perang pengembangan dengan bahkan Mercedes menutup celah di bagian akhir kejuaraan.

Dengan hanya dua kemenangan tambahan, Silverstone dan Austria, Ferrari menjadi runner-up musim di kedua kejuaraan tersebut.

“Kami harus fokus membuat mobil lebih cepat dan lebih dapat diandalkan,” kata Binotto di Abu Dhabi seperti dilansir Formu1a.uno.

“Ini adalah kunci untuk bertarung di puncak sepanjang musim.”

Bos tim, yang akan meninggalkan Ferrari pada akhir tahun setelah mengajukan pengunduran dirinya pascamusim, mengungkapkan Scuderia akan tetap setia pada konsep desain 2022, bersikeras mereka tidak akan mengikuti filosofi sidepod Red Bull atau orang lain.

Berita Terkait :  Perbankan Formula 1 pada penonton wanita untuk meningkatkan pendapatan

“Kami tidak akan menyalin siapa pun,” katanya. “F1-75 adalah titik awal yang bagus. Kami akan tetap setia pada konsep kami, dan berusaha meningkatkan performa di setiap area.”

‘Perbaikan definitif’ untuk masalah keandalan PU Ferrari

Ferrari, dikatakan, juga dapat menantikan mesin yang lebih andal musim depan, yang memungkinkan mereka menjalankannya dengan tenaga penuh.

Meskipun pada awalnya dianggap sebagian besar kegagalan akhir musim Ferrari untuk memenangkan perlombaan turun ke TD39, Arahan Teknis FIA memperkenalkan pertengahan musim untuk mengekang porpoising dan membatasi jumlah lantai mobil yang bisa ditekuk, jurnalis Italia Leo Turrini memproklamasikannya. adalah mesinnya.

“Bukan lagi misteri bahwa unit tenaga Maranello tidak pernah bekerja pada level tenaga maksimum. Kami mungkin berbicara tentang 25/30 hp [horsepower]atau 6/7 sepersepuluh [per lap],” dia berkata.

Berbicara tentang “keandalan genting unit daya”, dia menjelaskan Ferrari telah mengambil pukulan untuk melakukannya dengan benar dalam “cara yang signifikan untuk tahun depan”.

Berita Terkait :  Ricciardo ingat bekerja dengan Vettel

Formu1a.uno mendukung klaim ini, dengan mengatakan alih-alih mengedepankan perbaikan cepat pada tahun 2022, kepala mesin Ferrari Enrico Gutieri dan timnya “berkonsentrasi pada produksi suku cadang baru yang ditujukan untuk perbaikan definitif untuk masalah ini di musim baru”.

Keyakinan untuk pergi dengan mobil ‘lebih cepat dan lebih dapat diandalkan’ itu

Meskipun musim 2022 merupakan peningkatan besar pada dua tahun Ferrari sebelumnya, tanpa kemenangan pada 2020 dan sekali lagi pada 2021, itu tidak cukup untuk menyelamatkan pekerjaan Binotto.

Memasang bendera di luar markas Maranello mereka sejak balapan pertama, Grand Prix Australia, dan mengikutinya dengan dua balapan berikutnya, Bahrain, Ferrari, dan tifosi mereka mulai percaya gelar Dunia pertama sejak 2007 bisa terjadi.

Tapi itu tidak terjadi. Gremlin keandalan, kesalahan strategi, langkah yang salah dengan peningkatan lantai, TD39, kehabisan uang di bawah batas anggaran, dan harus mematikan mesin mereka semua berarti runner-up. Pecundang pertama.

Berita Terkait :  Sirkuit Kedua Membuka Pintu untuk Pengembalian Biaya UST yang Dibayarkan dalam Kasus Bab 11 | ArentFox Schiff

Binotto membayar harga terbesar, pengunduran dirinya diserahkan agar presiden John Elkann bisa memecatnya. Mantan bos tim Ferrari Stefano Domenicali menyimpulkannya ketika dia mengatakan posisi kedua “tidak cukup” ketika Anda adalah Ferrari.

Bos tim, siapa pun dia, menghadapi tugas berat untuk merevitalisasi tim setelah pukulan keras mereka musim lalu merusak kepercayaan diri. Damon Hill berkata setelah lolos ke Grand Prix Sao Paulo, Q3 di mana Scuderia mengirim Charles Leclerc keluar dengan ban perantara di trek kering, mereka pasti berpikir ‘apa yang akan kita lakukan salah hari ini’.

Jadi seiring dengan mobil “lebih cepat dan lebih andal” yang dibicarakan Binotto, membangun kepercayaan diri dalam tim mungkin merupakan pekerjaan nomor satu, dan yang terbesar dari semuanya, jika Ferrari berharap untuk menantang gelar 2023.

Baca lebih lanjut: Mattia Binotto ‘bertahan’ untuk pekerjaan Ferrari lebih lama dari yang diharapkan Toto Wolff

Related posts