cara para pembalap Yamaha MotoGP berjuang

Cara lain perjuangan pebalap Yamaha MotoGP melukai Quartaro adalah bahwa saingannya dan akhirnya juara Pecco Bagnaia hanyalah satu dari enam atau tujuh pebalap Ducati yang mampu naik podium di musim MotoGP 2022, biasanya menjadi lebih baik, tetapi terkadang menjadi lebih buruk mengingat yang terakhir. -putaran pertempuran dengan Enea Bastianini yang haus pertempuran.

Namun, mungkin saja hal itu memiliki dampak yang sama pentingnya, jika tidak lebih, di garasi seperti yang terjadi di trek, memberikan keseimbangan yang menguntungkan Bagnaia.

Berita Terkait :  Pernat : Joan Mir Kemungkinan Akan Berakhir di Honda

Sayangnya, dia tidak dapat menggunakan data referensi orang lain. Dalam wawancara dengan podcast Last on the Brakes MotoGP, manajer tim Yamaha Maio Meregalli menyebut Quartararo sebagai “karena semua yang lain menggunakan data referensinya.”

“Kal [Crutchlow] memberi kami bantuan ketika dia kembali untuk menggantikan Dovi [Andrea Dovizioso] karena kami juga bisa berbagi beberapa pekerjaan. Ini sangat bagus.
Meregalli kemudian menyoroti cara para pembalap Ducati “memiliki banyak informasi yang dapat mereka bagikan”.

Berita Terkait :  Loyalitas Fans Gairahkan Semangat Suzuki

Di awal musim, pembalap VR46 Ducati Luca Marini menyebutkan hal serupa. Setiap pembalap memiliki titik kuat dan sudut yang kuat di setiap trek, dan dengan melihat data mereka, Anda dapat meningkat secara signifikan, katanya.

Meregalli melanjutkan dengan mengatakan, “sering kali, mereka memiliki tujuh pembalap di 10 besar.”
Oleh karena itu, lebih mudah bagi mereka untuk tumbuh.
Ini adalah sesuatu yang kurang dari kami. Fabio sangat bagus karena dia bisa memacu motor hingga batasnya di hari pertama. Pada hari Jumat, setelah FP2, dia bisa berada di 90%, tetapi sulit untuk mendapatkan sisa 10%.

Sebaliknya, yang lain memiliki kesempatan untuk berbagi dan tumbuh, terlepas dari fakta bahwa mereka mungkin memiliki awal yang menantang.
Selain itu, pada hari Sabtu, mereka biasanya membuat kemajuan yang signifikan. Selain itu, ini adalah keuntungan yang signifikan bagi mereka dan kerugian bagi kami.

Meskipun Crutchlow, pembalap penguji, sebenarnya merupakan lawan terdekat Quartararo dari Yamaha selama satu lap dan juga satu balapan, jarak ini masih merupakan selisih rata-rata enam per sepuluh detik di lap terbaik pribadi di balapan tersebut. taruhan akhir pekan dan detik dua digit pada hari Minggu.
Juara enam kali Marc Marquez juga mengungkit kecenderungan Quartararo untuk mendekati limit lebih cepat dan kemudian disalip oleh Ducati.

Dengan peringatan yang jelas bahwa latihan hari Jumat melibatkan berbagai pendekatan pengendara dan strategi ban dan bahwa, sementara lari ban lunak FP2 akhir adalah kebiasaan, kadang-kadang ditinggalkan mengingat bahwa FP3 biasanya menentukan titik Q2 otomatis, itu telah terlihat. jika tidak terlalu jelas, di layar pengaturan waktu.

Daftar di bawah ini menunjukkan bahwa “rata-rata Jumat” Quartararo lebih unggul dari semua pelari terdepan lainnya untuk kejuaraan; namun, puncaknya terjadi terlalu sering seiring berjalannya musim, sementara Bagnaia khususnya menjadi semakin kompetitif selama akhir pekan, dan Ducati memanfaatkan kekayaan data kompetitifnya dengan baik.

Posisi rata-rata setelah Jumat pada 2022 (lima besar kejuaraan plus Yamaha) Sekarang Yamaha telah kehilangan tim satelitnya dari Aprilia, tim hanya dapat memasukkan tiga wildcard, meskipun Crutchlow tampaknya tidak terlalu bersemangat tentang hal itu.

  • Pecco Bagnaia – 6.6
  • Fabio Quartararo – 5.5
  • Enea Bastianini – 7.6
  • Aleix Espargaro – 8.4
  • Jack Miller – 6.2Franco Morbidelli – 14.1
  • Andrea Dovizioso – 18.0
  • Darryn Binder – 22.5
  • Cal Crutchlow – 17.1

Oleh karena itu, jika pabrikan percaya bahwa Quartararo menderita akibat kurangnya poin referensi, itu hanya akan meningkatkan tekanan pada Franco Morbidelli untuk mengembalikan performa sebelumnya atau pada manajemen tim untuk menemukan pembalap yang dapat membantu Quartararo. memaksimalkan akhir pekan di tahun 2024.

Related posts