Eksklusif Capito: De Vries ‘Pengembang Terlambat’ karena keberuntungan F1

Dari 10 tim Formula 1 di grid, Nyck De Vries melaju untuk lima dari mereka pada tahun 2022, dan hampir mencapai enam, saat ia beralih dari pria yang terlupakan menjadi pembalap Grand Prix yang matang untuk tahun ’23.

Juara Formula 2 2019 mengendarai mesin Mercedes, Aston Martin dan Williams selama sesi wajib pembalap muda FP1, sementara ia juga mengikuti tes Alpine menggunakan ’21-spec A521.

Di Brasil dia bersiap-siap untuk McLaren karena Lando Norris mengalami keracunan makanan menjelang hari Jumat, bahkan memiliki kursi yang pas sebelum pembalap Inggris itu pulih untuk ambil bagian.

Mobil terakhir yang dia kendarai adalah AlphaTauri AT03 di Abu Dhabi saat dia bersiap untuk melangkah ke F1 setelah menyetujui kesepakatan dengan bos pebalap Helmut Marko untuk bermitra dengan Yuki Tsunoda pada 2023.

Ketertarikan Marko pada layanan De Vries terusik setelah Grand Prix Italia pada bulan September ketika orang Belanda itu dipaksa tampil sebagai pemain pengganti untuk Alex Albon yang menderita radang usus buntu.

Berita Terkait :  George Russell memenangkan balapan F1 perdananya saat Mercedes melaju 1-2 di Brasil

Dengan hanya satu sesi latihan di belakangnya, De Vries lolos ke urutan ke-12 dan pulang ke urutan kesembilan – dengan bos Williams Jost Capito percaya bahwa hasil tersebut hanyalah istirahat De Vries yang sudah lama tertunda.

© XPBimages

© XPBimages

“Keberuntungan datang kepada mereka yang bekerja”

Capito mengakui pada saat itu bahwa dia memberikan pukulan bebas yang efektif kepada De Vries, mengatakan kepadanya bahwa apa pun yang terjadi dalam balapan, itu tidak akan memengaruhi pendapat tim tentang dia.

Juara Formula E 2020/21 itu juga dikaitkan dengan penggantian Nicholas Latifi bersama Albon untuk ’23, tetapi tim memutuskan untuk memilih Logan Sargeant, karena De Vries berangkat ke Faenza.

Dalam obrolan eksklusif dengan RacingNews365.com, Capito berbicara tentang tekad yang ditunjukkan pemain berusia 27 tahun itu.

“Awalnya Alex terkejut,” Capito menjelaskan.

“Tapi kami tahu bahwa kami pasti bisa menggunakan pembalap cadangan yang baik yang bisa kami akses – saya mengenalnya selama setahun dan kami menjadi teman juga.

Berita Terkait :  Hamilton ingin pindah dari GP Singapura 'sampah' setelah sepasang kesalahan membuatnya P9

“Saya tahu apa yang bisa dia lakukan dan betapa mudahnya dia bisa masuk ke dalam tim sehingga tidak sulit baginya.

“Saya yakin dia akan mengambil kesempatannya, dia adalah pengembang yang terlambat serta selalu lebih tua dari yang lain di level yang sama.

“Keberuntungan datang kepada orang-orang yang bekerja keras untuk itu – dan ini adalah contoh yang bagus untuk itu.

Dia sudah ada selama bertahun-tahun, selalu mendorong dan meningkatkan seri dan tidak menyerah pada mimpinya untuk mencapai Formula 1.

“Selalu tersenyum, tidak marah atau kecewa – hanya bersikap baik dan menunggu kesempatannya, waktunya.

“Dan jika kamu melakukan itu selama itu, maka dia pantas mendapatkan apa yang terjadi pada akhirnya.”

Hampir pensiun di Monza

Penampilan menonjol De Vries di Monza hampir berakhir dengan pensiun – Williams hanya diselamatkan oleh Daniel Ricciardo.

Pada Lap 45 dari 53, McLaren Ricciardo tersingkir di antara dua tikungan Lesmo, yang mengarah ke derek yang perlu dikerahkan setelah marshal tidak dapat menggeser mobil.

Berita Terkait :  David Coulthard berpikir 'Era Max Verstappen' di Formula 1 mungkin sudah berakhir

Karena mendekati akhir balapan, balapan tidak dapat diselesaikan dalam kondisi bendera hijau dengan Max Verstappen mengambil bendera dengan balapan masih dinetralkan.

Capito merasa jika balapan menjadi hijau lagi, De Vries akan terpaksa pensiun.

“Jika balapan akan dimulai kembali, kami harus mempensiunkan mobil,” katanya.

“Jadi jika hanya satu putaran dan bendera hijau, itu tidak akan selesai – dan mendapat poin. Siapa yang tahu apa yang akan terjadi?

“Saya pikir dia pantas mendapatkan keberuntungan yang dia dapatkan dan bekerja keras.

“Dia akhirnya beruntung tapi dia pantas mendapatkannya.”

Bagian pertama dari RacingNews365.com eksklusif dengan Jost Capito tentang pembangunan kembali Williams dapat ditemukan di sini.

Bagian kedua tentang perekrutan Logan Sargeant sebagai pengemudi Amerika penuh waktu pertama sejak 2006 tersedia di sini.

© XPBimages

© XPBimages

Related posts