Max Verstappen menjatuhkan petunjuk pensiun F1 utama

Max Verstappen tidak merahasiakan bahwa dia ingin menjelajahi kategori balap lain selama karirnya, yang telah membuatnya mengklaim dua Kejuaraan Pembalap Dunia Formula 1.

Pelatih asal Belanda yang angkuh itu menikmati kampanye 2022 yang memecahkan rekor, di mana ia memecahkan rekor kemenangan terbanyak dalam satu musim dan poin terbanyak yang dicetak.

Verstappen meraih 15 kemenangan di musim terakhir, melampaui rekor sebelumnya yaitu 13 kemenangan yang dipegang oleh Sebastian Vettel dan Michael Schumacher.

Berita Terkait :  Ben Sulayem dari FIA mengungkapkan kasus pengadilan dan masalah defisit $20 juta

Kombinasi keduanya memiliki 11 Kejuaraan Dunia yang menggiurkan di antara mereka, menyoroti fakta bahwa Verstappen telah mengukuhkan posisinya di antara beberapa pembalap F1 terhebat sepanjang masa.

BACA: Penyelenggara GP Turki bersaing dengan favorit penggemar untuk menggantikan GP Cina

Dengan peraturan aerodinamis baru yang baru saja dimulai, kemungkinan besar dia akan menikmati kesuksesan lebih lanjut di tahun-tahun mendatang, dengan dia tetap di F1 setidaknya selama enam musim lagi.

Pemain berusia 25 tahun itu dikontrak oleh Red Bull hingga akhir 2028, saat itu ia akan berusia 31 tahun.

Dengan mengingat hal itu, Verstappen telah memberikan petunjuk lain bahwa ia mungkin akan berhenti di F1 ketika kontraknya berakhir, dengan pria Belanda itu mengincar Le Mans 24 Hours.

Fernando Alonso terkenal memenangkan balapan bersejarah selama cuti panjang dari F1, setelah meninggalkan McLaren pada akhir 2018.

Verstappen ingin “mencoba sesuatu yang lain” tetapi ingin melakukannya dalam “mobil yang kompetitif”, sesuatu yang dilakukan Alonso setelah bermitra dengan skuad LMP1 Toyota.

“Jika Fernando pergi ke sana, dia akan berjuang untuk meraih kemenangan dengan mobil yang kompetitif,” kata pria Belanda itu seperti dikutip surat kabar Ouest-France.

“Dan aku persis sama.

“Formula 1 sangat menyenangkan dan saya sangat sukses di sana saat ini.

“Tapi aku ingin mencoba sesuatu yang lain.

“Kontrak saya dengan Red Bull berjalan hingga 2028, saat saya berusia 31 tahun. Saya mungkin akan kompetitif selama beberapa tahun setelah itu. Tetapi selama tahun-tahun ini, saya ingin memiliki pengalaman lain.

“Saya ingin bersenang-senang sedikit lebih banyak dengan sedikit tekanan dan juga dengan jadwal yang tidak terlalu padat.”

Ayah Verstappen, mantan pembalap F1 Jos Verstappen, juga pernah mengklaim kejayaan Le Mans di masa lalu.

Jos menjuarai kelas LMP2 pada balapan edisi 2008, saat usianya masih 36 tahun.

Verstappen menambahkan bahwa dia tidak berniat terburu-buru untuk beralih, dengan banyak perubahan saat ini di kancah ketahanan.

BACA: ‘Bahkan lebih kuat’: Lewis Hamilton membuat komentar mengejutkan tentang kegagalan Mercedes 2022

“Itulah mengapa saya juga tidak ingin terburu-buru,” kata Verstappen.

“Hanya karena banyak hal yang berubah sekarang dalam balap ketahanan.

“Menurut pendapat saya, lebih baik menunggu dan melihat dengan tepat apa yang terjadi dan bagaimana perkembangannya, lalu membuat pilihan.”

Related posts