“Akan sangat menarik untuk menunjukkan kepada orang-orang di balik layar hal-hal yang biasanya tidak Anda lihat”

Matteo Berrettini, salah satu pemain yang akan tampil di serial dokumenter Netflix tentang tenis yang akan datang, telah menyatakan bahwa dia menikmati menjadi bagian dari proses pembuatan film sepanjang musim.

Serial ini dibuat oleh Box To Box Films yang berbasis di London, yang terkenal karena membuat konten bertema olahraga, setelah membuat film tentang Steven Gerrard, Cristiano Ronaldo, dan World Surfing Tour — antara lain.

James Gay-Rees, dalang di balik Drive to Survive Formula 1, Senna dan Amy, akan berperan sebagai produser eksekutif.

“Serial ini akan menawarkan pandangan hidup tanpa filter di dalam olahraga kompetitif tenis profesional melalui perspektif para pemain dan tim mereka. Serial ini juga akan menjadi program olahraga pertama dari jenisnya yang menyediakan platform yang setara bagi para pesaing pria dan wanita. olahraga, sesuai dengan tingkat yang sama yang mereka bagikan sepanjang tahun, ”kata Netflix dalam siaran pers awal tahun ini.

Berbicara kepada Berita Arab Tentang pengalamannya mengikuti proses syuting acara tersebut, Matteo Berrettini mengatakan bahwa dia bersenang-senang meski sempat skeptis di awal.

“Itu menyenangkan. Awalnya saya seperti, apa ini? Jelas ketika Anda menang, selalu mudah untuk memiliki orang-orang di sekitar Anda dan sebagainya, tetapi ketika Anda kalah, itu lebih sulit, Anda ingin sendiri, Anda tidak ingin diganggu. Tapi saya seperti, jika saya akan melakukan ini, saya ingin melakukannya dengan cara yang benar. Dan itulah yang saya coba lakukan. Saya pikir akan sangat menarik untuk menunjukkan kepada orang-orang di belakang layar hal-hal yang biasanya tidak Anda lihat,” ungkap Matteo Berrettini.


“Secara mental, itu sangat sulit” – Matteo Berrettini pada musim 2022-nya

Matteo Berrettini menyelesaikan tahun 2022 dengan peringkat 16 dunia.
Matteo Berrettini menyelesaikan tahun 2022 dengan peringkat 16 dunia.

Matteo Berrettini mengalami musim pasang surut. Sambil melihat penampilan terbaiknya saat turun ke lapangan, cedera dan penyakit memaksanya absen dari banyak turnamen — termasuk dua dari empat Grand Slam.

Sementara operasi di tangan kanannya berarti dia melewatkan seluruh musim tanah liat, dia bangkit kembali dengan gaya memenangkan gelar back-to-back di lapangan rumput di Stuttgart dan London. Namun, petenis Italia itu dinyatakan positif COVID-19 menjelang Wimbledon dan terpaksa menonton jalannya pertandingan dari pinggir lapangan. Baru-baru ini, masalah kaki menghentikannya bermain tunggal untuk Italia di Final Piala Davis.

Berkaca pada kampanyenya di tahun 2022, pemain berusia 26 tahun itu mengatakan:

“Secara mental, itu sangat sulit. Saya berada di peringkat terbaik saya, saya bermain bagus, saya tampil bagus di Australia, musim tanah liat akan datang dan musim rumput akan datang, yang paling saya sukai, dan kemudian cedera itu terjadi sehingga sulit untuk dihadapi. dengan itu.”

“Pada saat yang sama saya mencoba mengambil waktu itu untuk kembali lebih kuat, dengan lebih banyak energi. Karena, tentu saja, tur bisa sangat melelahkan dalam beberapa hal, jadi saya seperti, oke, saya harus berhenti dan menjalani operasi, tetapi saya akan mencoba menggunakan waktu ini untuk menjadi lebih baik, mungkin melakukan sesuatu yang saya inginkan. tidak dapat dilakukan saat saya sedang tur. Investasikan saja waktu untuk melakukan hal-hal yang saya tidak pernah punya waktu untuk melakukannya dan saya membantu diri saya sendiri seperti itu, ”lanjutnya.

“Itu berhasil karena ketika saya kembali saya merasa siap, saya merasa baik. Jelas setelah saya terkena COVID di Wimbledon semuanya menjadi sedikit menurun, tetapi naik turun dan, mudah-mudahan, tahun depan akan ada lebih banyak kenaikan, ”pungkas Matteo Berrettini.

Diedit oleh Nihal Taraporvala



Related posts