‘Ini hal yang istimewa’ – Kevin Magnussen ‘sangat bersemangat’ untuk balapan dengan ayah Jan di Gulf 12 Hours

Meskipun liburan musim dingin F1 sedang berlangsung, pembalap Haas Kevin Magnussen akan kembali di belakang kemudi mobil balap akhir pekan ini saat ia mengikuti acara ketahanan Teluk 12 Jam bersama ayah Jan.

Kevin dan Jan akan berbagi Ferrari 488 GT3 yang dijalankan MDK Motorsports pada pertemuan 9-11 Desember, yang berlangsung di Sirkuit Yas Marina di Abu Dhabi – tempat yang sama dengan final musim F1 bulan lalu.

Jan membalap di F1 selama tahun 1990-an, mewakili McLaren dan Stewart dan mencetak satu poin dengan yang terakhir, sebelum melanjutkan untuk menempa karir mobil sport yang sukses, mengklaim empat kemenangan kelas Le Mans 24 Jam dan kemenangan kelas di Daytona 24 Jam .

BACA LEBIH BANYAK: ‘Kami melihat hasilnya’ – Brawn memuji dampak positif dari perubahan aturan F1 2022

Kevin juga mencoba-coba balap mobil sport, sebelumnya menguji upaya Porsche World Endurance Championship (WEC), memperebutkan IMSA SportsCar Championship yang berbasis di AS dan menandatangani kontrak untuk balapan dengan Peugeot di WEC sebelum secara mengejutkan comeback F1 dengan Haas pada tahun 2022.

jan-magnussen-stewart.jpg
Jan Magnussen membuat 24 start Grand Prix – 23 di antaranya bersama tim Stewart

Setelah membalap bersama di Le Mans 24 Jam 2021 – di mana mereka finis ke-29 secara keseluruhan dan ke-17 di kelas LMP2 dengan Oreca 07-Gibson – Magnussens akan kembali ke trek di Timur Tengah, dengan Kevin menikmati kesempatan itu.

“Kita akan mendapatkan beberapa lap di dalam mobil sebelum pergi ke Abu Dhabi dengan itu. Tapi, tentu saja, itu adalah sesuatu yang membuat saya sangat bersemangat,” kata Kevin, 30 tahun, 19 tahun lebih muda dari ayah Jan.

“Balapan dengan ayah saya selalu menjadi sesuatu yang sangat saya nikmati. Sungguh istimewa bahwa kami berdua masih menjadi pembalap aktif pada saat yang bersamaan. Dia belum setua itu, jadi saya merasa harus mengambil kesempatan, sebanyak yang saya bisa, sementara dia masih dalam kondisi bagus dan cepat.

BACA LEBIH BANYAK: Dari mega comeback Magnussen hingga pengejaran Piastri – 8 alur cerita gila dari musim 2022

“Ini pertama kalinya kami akan mengendarai mobil GT bersama-sama dan saya pikir dia akan sangat sulit dikalahkan di mobil itu, tapi kita lihat saja nanti!”

Kevin dan Jan Magnussen akan berbagi kokpit lagi setelah sebelumnya jalan-jalan bersama di Le Mans

Kevin bukan satu-satunya putra mantan pembalap F1 di grid saat ini, dengan juara bertahan dua kali Max Verstappen mengikuti jejak ayah Jos, yang berkompetisi untuk tim seperti Benetton, Tyrrell, dan Minardi dari pertengahan 1990-an hingga pertengahan 2000-an.

Mengingat Jos juga menjajal balap GT setelah F1, Max ditanya tentang prospek bergabung dengan Magnussens sebagai duo balap ayah-anak di masa depan.

“Aku ingin, tapi dia tidak mau saat ini, jadi aku harus meyakinkannya! Dia sangat menyukai reli. Saya harap, tentu saja, di tahun-tahun mendatang, kami bisa melakukannya,” kata Max.

TERUNGKAP: Langkah yang Anda pilih sebagai overtake terbaik musim F1 2022

Untuk mendengar lebih banyak tentang kehidupan Jan Magnussen sebelum, selama, dan setelah F1, dengarkan penampilannya baru-baru ini di Di luar Grid siniar.

Related posts