Rosberg cemburu pada Verstappen atas perbandingan gelar Hamilton

Nico Rosberg percaya bahwa Max Verstappen memiliki keunggulan di tim Formula 1 Red Bull karena “semua orang melihatnya sebagai yang nomor satu” – menyesali dia tidak memilikinya di Mercedes.

Rosberg bergabung di Mercedes dengan Lewis Hamilton pada 2013, dengan tim mendominasi selama tiga musim dihabiskan bersama setelah hibrida turbo diperkenalkan pada ’14.

Waktu mereka sebagai rekan satu tim dibayangi oleh putusnya hubungan di antara mereka – dan tiga tabrakan di Belgia 2014 dan Spanyol dan Austria 2016 sebelum Hamilton mencoba menahan Rosberg di final Abu Dhabi untuk merebut gelar – diklaim oleh pembalap Jerman itu.

Rosberg kemudian pensiun beberapa hari kemudian, karena bos Toto Wolff mengakui bahwa memiliki dua pembalap yang bertarung pada level seperti itu tidak dapat dipertahankan di masa mendatang.

Rosberg berpendapat bahwa Verstappen sekarang memiliki segalanya lebih mudah karena dia tidak harus berurusan dengan sosok seperti Hamilton di rekan setimnya di Red Bull, Sergio Perez.

Rosberg tentang perbandingan Verstappen/Hamilton

“Seluruh tim harus mempertahankan sikap netral antara Lewis dan saya,” jelas Rosberg La Gazzetta Dello Sport.

“Ada atmosfer yang aneh di dalam tim karena jelas ada rivalitas di dalam garasi kami sendiri.

“Akibatnya, ada semangat di dalam tim tanpa keseimbangan – dan itu membuat sulit untuk lebih dekat bersama.

“Saya berada dalam isolasi pada titik terpenting dalam karir saya.

“Seharusnya lebih mudah bagi Verstappen – karena dia dipandang sebagai pebalap nomor satu oleh semua orang.

“Ada suasana yang lebih tenang di Red Bull.”

Verstappen sudah menjadi salah satu yang terbaik

Rosberg pun menyatakan keyakinannya bahwa Verstappen sudah bisa menduduki peringkat sebagai salah satu dari lima besar pembalap terhebat sepanjang masa – di usianya yang baru menginjak 25 tahun.

“Dia memiliki mental bertarung seperti Michael Schumacher dan Ayrton Senna dan dia tidak membuat kesalahan lagi,” jelasnya.

“Tidak ada rekan setim yang mampu mengimbanginya dan kita berbicara tentang Pierre Gasly dan Sergio Perez, yang bukan pembalap yang buruk.

“Verstappen telah mengejutkan saya tahun ini.”

“Dia [had] awal musim yang buruk dan Ferrari lebih unggul saat itu.

“Dia kemudian menjalani musim bersejarah dengan a [record-breaking] total 15, kemenangan, dengan posisi pole yang relatif sedikit (tujuh), sering kali menang dengan bergerak maju.

“Dia akan selalu berada di antara lima pembalap terbaik.

“Tentu saja, dia telah memenangkan dua gelar dunia pada usia 25 tahun, dan telah memenangkan balapan lebih banyak dari Fernando Alonso.

“Dia memiliki bakat yang luar biasa dan sekarang lengkap.”

Related posts