George Russell menawarkan solusi untuk dilema Lewis Hamilton

Penampilan George Russell sejak bergabung dengan Mercedes sangat spektakuler, menunjukkan konsistensi yang luar biasa dengan lima finis teratas meskipun ada masalah kinerja Mercedes.

Sementara rekan setim juara dunia tujuh kali Lewis Hamilton menjalani seluruh musim tanpa memenangkan satu balapan pun, Russell mendominasi Grand Prix Brasil, memenangkan balapan sprint dan acara utama.

Pemain berusia 24 tahun itu mengungguli rekan setim veterannya di klasemen kejuaraan terakhir dan membuktikan kepada semua orang yang ragu bahwa dia memang pantas dipanggil ke Mercedes setelah bertarung di belakang grid dengan Williams.

Berita Terkait :  Mercedes menangguhkan kesepakatan sponsor FTX; menghapus logo dari mobil F1

Terlepas dari awal hidupnya yang sukses dengan Mercedes, Russell telah menjelaskan bahwa sisi media sosial dari ketenarannya dapat menjadi pukulan besar bagi kesehatan mentalnya jika tidak dikelola dengan baik.

BACA: Mantan Pembalap Red Bull Tak Percaya ‘Mistik’ Ferrari

“[The fame] benar-benar sangat menantang kesehatan mental Anda, ”katanya kepada The High Performance Podcast.

“Anda harus begitu tangguh terhadap hal-hal negatif di dunia ini, apakah itu persepsi publik, apakah itu media sosial, apakah itu tekanan dari tim atau bahkan tekanan dari diri Anda sendiri.

“Tapi saya pikir yang terbesar, mungkin, bagi saya, adalah persepsi publik dan sisi media sosial, yang sulit, dan saya pikir itu juga bisa diterima oleh orang-orang yang tidak menjadi sorotan, karena media sosial itu cantik. platform yang kejam.”

Lewis Hamilton sebelumnya menggambarkan media sosial sebagai ‘tempat beracun’ dan mengklaim bahwa dia tidak pernah memeriksa komentarnya di postingannya karena biasanya penuh dengan troll dan negatif, dengan sengaja mencoba untuk menyakiti.

Sementara Russell akan belajar banyak dari Hamilton selama tahun pertamanya bekerja bersama veteran itu, pemain berusia 24 tahun itu mengakui bahwa dia juga menolak untuk membaca komentarnya dan berbicara dengan seorang psikolog kapan pun dia merasa perlu.

“Jangan baca komentarnya. Ini cukup mudah, sederhana, ”kata Russell ketika ditanya bagaimana dia melawan hal-hal negatif di media sosial.

BACA: Pierre Gasly memberikan penilaian jujur ​​tentang kelemahan AlphaTauri setelah bergabung dengan Alpine

“Saya memiliki seorang psikolog yang saya ajak bicara. Ini tidak rutin tetapi saya selalu mengangkat telepon kapan pun saya merasa membutuhkannya, dan saya selalu meninggalkan percakapan itu dengan perasaan lebih baik tentang diri saya.

“Jika ada sesuatu yang membebani pikiran Anda, Anda perlu berbicara dengan seorang profesional tentang hal itu dan mencari bantuan itu.”

Russell akan memiliki ambisi gelarnya sendiri pada tahun 2023 setelah membuktikan bahwa dia dapat mengalahkan Lewis Hamilton selama satu musim, dan dengan Red Bull dan Ferrari berjuang masing-masing dengan penalti dan perubahan manajemen, mungkin tidak ada waktu yang lebih baik bagi Mercedes untuk kembali ke lebih tinggi dari musim ini.

Related posts