Mark Webber membuat klaim tentang drama antara Max Verstappen dan Sergio Perez

Dengan kedua kejuaraan sudah selesai dan Sergio Perez menemukan dirinya dalam pertarungan ketat dengan Charles Leclerc untuk posisi runner up di kejuaraan pembalap di belakang rekan setimnya Max Verstappen, dapat dimengerti bahwa tim memutuskan untuk turun tangan untuk membantu orang Meksiko itu.

Kedua pembalap Red Bull menemukan diri mereka di luar tempat podium di tahap akhir Grand Prix Brasil setelah akhir pekan yang buruk untuk tim, dan Red Bull meminta Verstappen membiarkan Perez melewati dua poin tambahan untuk membantunya dalam pertarungannya dengan Leclerc. .

Berita Terkait :  Setelah Hampir Satu Dekade di F1, Lewis Hamilton Mengungkap "Hal Paling Sedih" Tentang Olahraga: "Anda Tidak Akan Pernah Tahu..."

Verstappen dengan eksplosif menolak, mengklaim bahwa tim mengetahui alasannya untuk melakukan itu dan mendorong Perez untuk mengklaim bahwa sekarang dunia telah melihat siapa rekan setimnya sebenarnya.

Prinsipal tim Red Bull Christian Horner telah mengklaim bahwa kedua pembalap telah duduk untuk membahas insiden tersebut dan telah mengubur kapak, namun GP Brasil telah meninggalkan rasa masam di mulut beberapa penggemar.

BACA: Lewis Hamilton memperingatkan Max Verstappen untuk tidak merasa nyaman

Mantan pembalap Red Bull Mark Webber telah menyatakan bahwa permintaan tim membuat Verstappen lengah, karena dia mungkin tidak mengharapkan diminta untuk menyerahkan posisinya.

“Di zaman kita, itu adalah pengalaman pertama [team orders] untuk Christian, Sebastian [Vettel], saya dan Red Bull sendiri. Itu adalah masa-masa yang menantang, tetapi itulah sifat dari binatang itu, ”kata Webber kepada Speedcafe.

“Kalau dipikir-pikir, ada keputusan yang bisa Anda lakukan secara berbeda dan lebih baik untuk tim atau satu pembalap khususnya, tapi [F1] hebat di belakang.

“[Red Bull] tidak bisa menekan tombol pause di tengah balapan. Komunikasi dengan Max di Brasil tampaknya agak mengejutkannya.

“Itu ditangani secara internal pasca balapan. Mencoba berbicara dengan pebalap dengan helm terpasang di lap terakhir balapan untuk mencoba dan mendapatkan gambaran lengkap tentang apa yang sedang terjadi tidak selalu mudah.”

BACA: Helmut Marko memberikan dorongan kepada Lewis Hamilton untuk perebutan gelar 2023

Webber sendiri adalah bagian dari beberapa drama urutan tim selama hari-hari balapannya, dengan ungkapan ‘Multi-21’ yang dikenal oleh penggemar F1 di seluruh dunia.

Sebastian Vettel menolak untuk tetap berada di belakang Webber di Malaysia meskipun diperintahkan untuk melakukannya oleh tim, kemudian merebut kemenangan dari petenis Australia itu dan memulai kejatuhan dari hubungan yang sudah tegang antara keduanya.

Red Bull bersikeras bahwa hubungan Verstappen dengan Perez sama baiknya dengan yang baru dan meskipun kedatangan Daniel Ricciardo sebagai pembalap ketiga tim, posisi pembalap Meksiko itu tidak dalam bahaya dalam waktu dekat.

Related posts