Meninjau kembali Kemenangan Indy 500 Alexander Rossi 2016

Pada saat Indianapolis 500 datang pada tahun 2016, Alexander Rossi yang berusia 24 tahun hanya membuat lima start sebelumnya di IndyCar. Namun apa yang terjadi pada 29 Mei 2016 di Indianapolis terbukti menjadi titik awal menuju karir yang sukses hingga saat ini.

Menuju

Itu adalah hari musim panas yang cukup rata-rata di Indianapolis dengan langit sebagian tertutup awan dan suhu melayang tepat di atas 80 derajat Fahrenheit. Namun, hari awal musim panas ini jauh dari rata-rata, karena itu adalah hari Minggu sebelum Hari Peringatan tahun 2016, tanggal Lari ke-100 dari Indianapolis 500.

Polesitter adalah James Hinchcliffe, yang sedang dalam proses melakukan comeback yang mengesankan setelah kecelakaan saat latihan untuk balapan 2015 mengakibatkan cedera yang mengancam jiwa, mengesampingkan petenis Kanada itu selama sisa musim. Bergabung dengannya di barisan depan akan menjadi Josef Newgarden dan pemenang 2014 Ryan Hunter-Reay. Calon Alexander Rossibaru saja gagal di Formula 1 bersama Manor, memulai balapan di urutan ke-11 setelah menjalani kualifikasi yang mengesankan.

Babak Pertama

Tiga kualifikasi tercepat berduel di awal balapan, dengan Hunter-Reay tetap menjadi pemimpin melalui putaran pertama pit stop. Townsend Bell bergabung dalam aksinya, memimpin beberapa lap tepat sebelum peringatan pertama hari itu terbang di Lap 47 karena puing-puing di backstretch.

Berita Terkait :  Ringkasan Berita Olahraga Reuters | Permainan olahraga

Pada Lap 54, balapan kembali berlangsung dengan Hunter-Reay dan Hinchcliffe bertarung untuk memimpin. 10 lap kemudian, pemenang balapan dua kali Juan Pablo Montoya menabrak tembok saat keluar dari Belokan 2, memunculkan kehati-hatian kedua balapan.

Setelah putaran pit stop di bawah kuning, Hinchcliffe dan Hunter-Reay kembali berjuang untuk memimpin. Kemudian pemenang balapan tiga kali Helio Castroneves kemudian bergabung dalam pertempuran, memimpin putaran untuk pertama kalinya hari itu.

Segera setelah, Sage Karam mencoba, tidak berhasil, untuk pergi berdampingan dengan Bell ke Tikungan 1, mengakhiri balapan pemuda Amerika itu saat Bell dapat melanjutkan. Putaran pit stop lainnya pun terjadi, dan tanda setengah jalan tercapai.

James Hinchcliffe dan Ryan Hunter-Reay bertarung untuk memimpin di Indianapolis 500 2016 (DW Burnett)

Babak Kedua

Balapan dilanjutkan pada Lap 104, dengan Castroneves memimpin. Segera setelah restart, Hunter-Reay, Bell, dan Tony Kanaan menyusul pemain Brasil itu, dan pertarungan tiga arah untuk memimpin pun terjadi. Lap 115 mengeluarkan kehati-hatian keempat balapan, saat Mikhail Aleshin membentur dinding Tikungan 1, mengumpulkan Conor Daly dalam proses.

Pemberhentian rutin pun terjadi, tetapi ternyata jauh dari rutinitas. Saat keluar dari jalur pit, Bell melakukan kontak dengan Castroneves, menyebabkan Bell berubah menjadi Hunter-Reay, mengirim kedua pembalap terlebih dahulu ke dinding bagian dalam, mengeluarkan mereka dari pertarungan. Pada saat yang sama, Bryan Herta, race engineer Alexander Rossi, meminta agar sang rookie tidak masuk selama pit stop. Alex Tagliani melakukan hal yang sama, memberinya keunggulan setelah start terakhir.

Berita Terkait :  “Throat Goat Brady”: Fans Terkagum-kagum dengan Tom Brady yang Bermain Keren Secara Diam-diam Saat Diremehkan di Depan Umum

Tagliani dan Rossi berjuang untuk memimpin sampai mereka harus berhenti di pit, memberikan keunggulan kembali kepada Castroneves dan Kanaan. Setelah menjalankan bendera hijau yang relatif lama, kehati-hatian yang tidak tepat waktu yang disebabkan oleh Buddy Lazier menyebabkan banyak mobil “terdampar”, memaksa mereka untuk masuk ke pit saat ditutup agar tidak kehabisan bahan bakar.

Putaran Terakhir

Castroneves memimpin balapan saat dimulai kembali dengan sisa waktu 40 lap, tetapi dengan cepat tersingkir di Lap 161 ketika JR Hildebrand spatbor kiri belakang Helio terpotong, memaksa Castroneves ke pit untuk diperbaiki. Dua lap kemudian, Takuma Sato mengeluarkan peringatan lain setelah membentur dinding Belokan 4, dan putaran pit stop bendera kuning pun terjadi.

Hampir semua pembalap memilih untuk mengadu, tetapi waktu kehati-hatian yang tidak menguntungkan membuat mereka tidak mungkin berhasil mencapai Lap 200 dengan bahan bakar. Kanaan, Newgarden, dan Carlos Munoz berjuang untuk memimpin, sebelum terjun ke pit satu per satu. Dengan lima lap tersisa, rookie Alexander Rossi memimpin, tetapi bahan bakar tersisa sangat sedikit.

Beberapa lap terakhir menegangkan bagi Rossi dan tim #98 Andretti, meski Rossi unggul lebih dari 30 detik. Pada lap terakhir balapan, mesin Rossi mulai tersendat di backstretch, dan dia harus meluncur ke garis finis, di mana dia finis hanya empat detik di depan runner-up Munoz.

Berita Terkait :  Porsche Coanda mendominasi Le Mans Virtual 500 Miles of Sebring

Seandainya balapan berlangsung satu lap lagi, Rossi akan finis terakhir dari semua pembalap di lap terdepan, karena dia tidak memiliki cukup bahan bakar untuk mengitari trek sekali lagi.

Alexander Rossi merayakan kemenangannya di Indianapolis 500 2016 (DW Burnett)

Menyemen Warisan

Memenangkan Indianapolis 500 dikatakan mengokohkan posisi pembalap sebagai “keabadian balapan”, tetapi saat Anda memenangkan balapan sebagai rookie, keabadian itu bahkan lebih istimewa. Dalam 106 balapan, hanya sembilan pembalap pemula yang menang dalam debut Indianapolis mereka. (Salah satu dari sembilan itu adalah Ray Harroun, yang memenangkan balapan edisi pertama pada tahun 1911.)

Sejak saat itu, Rossi mengoleksi delapan kemenangan IndyCar dan 28 podium, serta finis kedua di kejuaraan seri pada 2018. Setelah tujuh musim di Andretti Autosport, pebalap California berusia 31 tahun itu pindah ke Arrow McLaren SP. untuk musim 2023 dan seterusnya. Dengan langkah ini, hanya waktu yang akan menentukan apakah Rossi akan memenangkan 500 untuk kedua kalinya.

Kredit Gambar Unggulan: DW Burnett/Jalan dan Lintasan

Related posts