Sam Lowes: Kemenangan di GP Inggris terakhir saya “akan sangat besar”, “yang berhasil lolos!” – Eksklusif | Moto2

Lowes, yang beralih ke Kejuaraan Superbike Dunia dengan Marc VDS pada tahun 2024telah menang sepuluh kali sebagai pebalap Moto2 dan menyemprotkan sampanye podium sebanyak 26 kali sejak 2014.

Tetapi meskipun ada sepasang posisi pole di kandang, bahkan podium Silverstone sejauh ini masih jauh darinya.

Lowes bahkan tidak melewati latihan pembukaan tahun lalu, menderita cedera bahu yang serius, tetapi pemain berusia 32 tahun itu sekarang mendapat satu kesempatan terakhir untuk bersinar di depan para penggemar Grand Prix Inggris.

Berbicara secara eksklusif kepada Crash.net tentang penampilan terakhirnya di Silverstone, sebelum kesepakatan WorldSBK masa depannya secara resmi dikonfirmasi, Lowes berkata:

“Aku sudah memikirkan itu. Dialah yang menjauhiku. Saya memiliki beberapa tiang di Silverstone, tetapi tahun lalu jelas merupakan mimpi buruk.

“Jadi bagi saya untuk memenangkan Grand Prix Inggris akan sangat besar. Dan jika ini adalah Grand Prix Inggris terakhir saya, saya harus mencobanya!

“Cara motor bekerja sekarang, saya akan memiliki semua yang saya butuhkan untuk menang. Itu akan tergantung padaku. Jadi saya hanya perlu melewati FP1…

“Tapi itu akan menjadi akhir pekan yang besar bagi saya. Itu salah satu hal dalam karir saya, untuk memenangkan Grand Prix Inggris akan sangat besar.”

Berita Terkait :  Sam Lowes dari Moto2 bersiap untuk langkah WorldSBK-nya

Lowes, yang kedelapan di klasemen, dan rekan senegaranya Jake Dixon adalah satu-satunya pembalap selain pemimpin gelar Tony Arbolino dan Pedro Acosta yang memenangkan balapan Moto2 sejauh musim ini.

“Tahun ini, dari pengujian dan seterusnya, dasar motor bekerja sangat baik untuk saya,” kata Lowes. “Garpu baru bekerja sangat baik untuk saya. Jadi paket motornya lebih baik untuk gaya berkendara saya. Saya lebih kompetitif secara umum, dan Silverstone seharusnya tidak berbeda.”

Pencapaian terbaik #22 di grand prix Silverstone hingga saat ini adalah tempat keempat pada tahun 2021 sementara ia finis kedua di trek Northamptonshire yang terkenal di World Supersport selama tahun 2012 dan kampanye peraih gelarnya di tahun 2013.

“Saya bisa pergi ke pub dan berkata, ‘Akhirnya tidak terlalu buruk!’”

Merefleksikan meninggalkan paddock grand prix, Lowes – bersama kelima dalam daftar kemenangan Moto2 sepanjang masa dengan Pol Espargaro, di belakang hanya Marc Marquez, Johann Zarco, Tito Rabat dan Thomas Luthi – mengakui akhir tahun 2020 akan tetap menjadi ‘bagaimana jika’.

Lowes bahkan belum memulai pembuka musim 2020 karena cedera bahu musim dingin, tetapi memimpin kampanye yang tertunda akibat Covid dengan hanya tiga putaran tersisa, meraih kemenangan Moto2 pertamanya sejak musim MotoGP 2017 yang menyedihkan di Aprilia dalam prosesnya.

Berita Terkait :  Suzuki Bersiap Tinggalkan MotoGP Akhir Musim 2022

Enea Bastianini kemudian merebut kembali gelar juara Moto2 dari Lowes dengan selisih tipis enam poin menuju babak terakhir, di mana Lowes mengalami patah tulang pergelangan tangan ganda saat latihan di Valencia.

Itu membantu Bastianini unggul 14 poin atas Lowes untuk final Portimao, seminggu kemudian, dengan sesama bintang MotoGP masa depan Marco Bezzecchi dan Luca Marini juga dalam perebutan gelar matematis.

Ada tanda tanya besar mengenai apakah Lowes bahkan bisa mencapai finis, tetapi dia menantang rasa sakit untuk berlari setinggi kedua dan menyelesaikan podium di urutan ketiga, di belakang Remy Gardner dan Marini, setelah mengalahkan Bezzecchi dan Bastianini.

Namun skor akhir membuat Bastianini dinobatkan sebagai juara dengan selisih sembilan poin atas Marini dan Lowes, yang berada di urutan kedua. Setara dengan kemenangan, petenis Italia itu dikreditkan dengan gelar runner-up karena tambahan tempat kedua atas Lowes.

“Akan sulit untuk pergi tanpa memenangkan [Moto2] kejuaraan tetapi saya tertinggal sembilan poin pada tahun 2020 dengan cedera pada akhirnya dan saya harus menerimanya, ”kata Lowes, 32.

“Saya memiliki banyak emosi untuk mencoba dan memenangkan kejuaraan ini, tetapi saya sudah lama berada di sini dan apakah saya akan mendapatkan kesempatan MotoGP lagi bahkan jika saya adalah juara Moto2? Saya kira tidak demikian.

Berita Terkait :  “Mereka Mencari Momen Game 7” - Orang Dalam NASCAR Berempati Dengan Dale Earnhardt Jr & Denny Hamlin yang Kurang Piala, Permohonan untuk Memiliki “Peluang Lain”

“Juga karena [the title] hanya terjadi terlambat [in the year]. Itulah masalahnya. Kursi MotoGP sudah diambil saat itu.

“Jika saya memutuskan satu tahun lagi di sini [in Moto2]Saya merasa akan ketinggalan perahu untuk pergi ke sana [to WorldSBK]. Saya mungkin berakhir hanya melakukan satu atau dua tahun lagi [in Moto2] dan gagal.

“Saya masih senang dengan karier saya, tetapi saya memiliki lebih dari itu untuk diberikan. Saya tidak berpikir untuk berhenti. Saya masih menyukainya. Saya bisa berkendara setiap hari!

“Jadi apa yang harus saya lakukan selanjutnya?

“Yah, saya bisa pergi ke sana dan mencoba untuk menang di World Superbike. Bayangkan jika Anda bisa memenangkan balapan di World Superbike, World Supersport, dan Moto2?

“Ya, saya tidak cukup berhasil di MotoGP, tetapi ketika saya berusia 50 tahun saya bisa pergi ke pub dan berkata, ‘Akhirnya tidak terlalu buruk!’”

Grand Prix Inggris 2023, acara pertama setelah liburan musim panas, akan berlangsung di Silverstone mulai 4-6 Agustus.

Related posts