Pemimpin Oposisi Anwar Ibrahim Jadi PM Malaysia Akhiri Drama Parlemen Gantung

Anwar Ibrahim

babatpost.com – Polemik Politik Malaysia akhirnya berakhir dengan dilantiknya Anwar Ibrahim menjadi PM Malaysia ke-10. Anwar Ibrahim menjadi Perdana Menteri atau PM Malaysia. Parlemen gantung sejak Pemilu Malaysia 19 November 2022 pun berakhir pada 24 November 2022. Setelah Raja Malaysia Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah menunjuk Anwar Ibrahim menjadi PM Malaysia.

Anwar Ibrahim yang memimpin koalisi Pakatan Harapan meraih 82 kursi dalam Pemilu Malaysia. Sedangkan rivalnya, Muhyiddin Yassin yang memimpin koalisi Perikatan Nasional mendapat 73 kursi.

Berita Terkait :  110 Pendaki dan Wisatawan Pegunungan Alpen Terjebak di Kereta Gantung

Meski koalisi Anwar Ibrahim unggul dalam Pemilu Malaysia, namun tidak menang. Sebab Konstitusi Malaysia menetapkan partai atau koalisi harus menang minimal 112 dari 222 kursi parlemen untuk membentuk pemerintah baru dan berhak memberi nama calon PM ke Raja. Inilah yang menyebabkan terjadi parlemen gantung.

Drama parlemen gantung berlangsung selama 6 hari sejak 19 November hingga 24 November 2022. Di tengah drama, Raja Malaysia pun memanggil Anwar Ibrahim dan Muhyiddin Yassin untuk audiensi di Istana Negara. Belum ada hasil maupun keputusan. Raja kemudian rapat darurat dengan 9 Sultan Melayu. Barulah ada hasil dan keputusan.

Berita Terkait :  Donald Trump menang, 5 Orang Di Tembak Saat Demo

Raja Malaysia memilih Anwar Ibrahim menjadi PM Malaysia ke-10. Keputusan Raja langsung berlanjut dengan pelantikan pada hari yang sama. “Amanah akan digalas dengan penuh tawaduk dan bertanggung jawab. Tugas berat ini akan saya pikul berpandukan kehendak dan nurani rakyat bersama tim,” kata Anwar Ibrahim melalui Facebook resminya.

Related posts