Grand Prix Meksiko, hasil, Daniel Ricciardo, Max Verstappen menang, kecelakaan, video, sorotan, George Russell,

Daniel Ricciardo telah memberikan salah satu drive terbaiknya di musim 2022, dengan serangan terlambat membuatnya finis di urutan ketujuh yang luar biasa meskipun penalti sepuluh detik yang besar dan kuat karena menyebabkan kecelakaan.

“Selamat datang kembali Daniel,” kata Martin Brundle dalam komentarnya, “kami merindukanmu.” Pembalap Australia itu juga terpilih sebagai driver of the day.

Setelah finis di posisi 16 yang suram di Grand Prix Amerika Serikat akhir pekan lalu menyimpulkan musim yang menyedihkan bagi pembalap Australia, Ricciardo menuai hasil dari strategi ban yang berani – dan beberapa cara mengemudi yang brilian – untuk mengklaim hasil terbaiknya sejak Singapura awal bulan ini. dan finis terbaik ketiganya musim ini.

“Dia didorong dengan api di perutnya, kelaparan dan agresi,” David Croft memuji veteran McLaren dalam komentarnya.

Setelah turun dari posisi 11 ke 13 pada lap pembuka, Ricciardo membuat pertaruhan berani untuk menjalankan tugas pertama yang sangat panjang dengan ban medium, berlangsung 46 dari 71 lap sebelum akhirnya pitting. Itu berarti dia bisa menukar ke ban lunak yang lebih cepat untuk tugas akhir yang singkat dan mudah-mudahan mengisi lapangan melawan rival dengan ban yang sudah tua.

Berita Terkait :  Mercedes: Mengapa sekarang ada cahaya di ujung terowongan saat 2022 yang buruk mengisi ulang tim F1 untuk pertarungan Red Bull

Tapi itu hampir berakhir dengan bencana. Setelah pit stop membuatnya turun ke urutan 13, Ricciardo mendapatkan tempat di lap berikutnya ketika Guanyu Zhou dari Alfa Romeo melakukan pit. Kemudian Ricciardo

mati-matian mencoba untuk melewati AlphaTauri dari Yuki Tsunoda di lap 51 – tetapi tidak memiliki pegangan dan menabrak saingannya, yang memaksa Tsunoda tertatih-tatih kembali ke pit dan pensiun.

Ricciardo melakukan penalti sepuluh detik – sesuatu yang hanya membuat petenis Australia itu gusar dan memicu serangkaian overtake yang brilian.

Berita Terkait :  Nissan Formula E Gen 3

‘Selamat datang kembali Daniel, kami merindukanmu’: Semangat Ricciardo mengejutkan F1 setelah penalti brutal

‘Selamat datang kembali Dan, kami merindukanmu’ | 00:54

“Dia benar-benar bersemangat,” kata Martin Brundle dalam komentarnya. “10 detik cukup keras,” tambahnya.

“Tiba-tiba dia menyala dan dia pergi,” kata Martin Brundle setelah balapan.

Ricciardo diizinkan melewati rekan setimnya Lando Norris dan kemudian menyalip Valtteri Bottas, Fernando Alonso, dan Esteban Ocon secara berurutan untuk naik ke urutan ketujuh dengan serangan yang luar biasa. Namun demikian, dia bisa kehilangan tempat karena penalti waktunya. Namun Ricciardo melaju dengan brilian untuk memperpanjang jaraknya dengan Ocon melampaui margin sepuluh detik itu, yang berarti ia mempertahankan finis ketujuhnya.

Berbicara kepada Sky Sports pasca balapan, dia berkata: “Anda tahu ini adalah tahun yang buruk ketika ini adalah pertama kalinya saya di sini (sebagai pembalap hari ini)! Saya sangat senang tapi itu masih tidak langsung. Jelas saya masih mendapat penalti 10 detik.

Berita Terkait :  Opini: Apakah masih ada ruang untuk pembalap muda yang belum berpengalaman di F1?

Berbicara tentang insiden itu, dia berkata: “Saya sedikit bingung tentang hal itu. Tentu saja Anda tidak ingin kontak ke titik di mana orang lain pergi. Saya baru saja melihat tayangan ulang… Saya tidak merasa seburuk itu sekarang. Tentu saja saya berharap itu tetap tidak terjadi.”

“Saya pikir lima (detik) akan baik-baik saja … Saya akan mengambil sedikit tanggung jawab tetapi saya tidak bisa mengatakan itu 100 persen kesalahan saya.”

“Itu adalah momen yang sedikit sulit dalam balapan,” tambahnya. Setelah diberitahu oleh timnya tentang penalti, dia berkata: “Saya tidak menanggapi. Aku cukup gelap. Saya merasa seperti saya masih memiliki kecepatan yang sangat baik, jadi saya melanjutkannya dan entah bagaimana membuatnya berhasil. ”

Daniel Ricciardo menabrak Yuki Tsunoda.
Daniel Ricciardo menabrak Yuki Tsunoda.Sumber: FOX SPORTS

Sementara itu, Max Verstappen memimpin dari pole dan melaju menuju kemenangan, mencetak rekor F1 dengan kemenangan ke-14 musim ini. Ini melampaui rekor Michael Schumacher 13 dari 18 balapan.

Lewis Hamilton finis kedua di Mercedes-nya, setelah menyalip rekan setimnya George Russell untuk posisi itu pada putaran pembuka balapan.

Russell finis di urutan keempat di belakang pebalap kedua Red Bull Sergio Perez – pahlawan kota kelahirannya – dengan kedua pebalap Mercedes mengecam tim karena menempatkan duo tersebut pada ban keras, keputusan berani yang jelas menjadi bumerang dan tidak memberi mereka peluang untuk mengejar juara dunia yang melarikan diri.

Semua pesaing teratas berjuang dalam kondisi sulit di Meksiko, dengan Verstappen berjuang terlebih dahulu dengan ban kemudian perpindahan gigi, Hamilton berjuang dengan penurunan daya dan pilihan ban yang radikal, dan Russell dipaksa untuk mengangkat dan meluncur ke tikungan (daripada mengerem secara agresif) kemungkinan karena pengawetan ban dan bahan bakar atau untuk menghindari panas berlebih.

Tonton Setiap Latihan, Kualifikasi & Balapan Kejuaraan Dunia Formula Satu FIA 2022™ Langsung di Kayo. Baru mengenal Kayo? Mulai uji coba gratis Anda sekarang >

Pembalap Red Bull Racing asal Belanda Max Verstappen (3-L) merayakan di podium dengan pebalap Inggris Mercedes tempat kedua Lewis Hamilton (kiri) dan tempat ketiga pembalap Meksiko Red Bull Racing Sergio Perez setelah Grand Prix Formula Satu Meksiko di arena pacuan kuda Hermanos Rodriguez di Mexico City pada 30 Oktober 2022. (Foto oleh Rodrigo ARANGUA / AFP)Sumber: AFP

MAX ROARS UNTUK MENANG SEBAGAI RICCIARDO SHINES

Max Verstappen memimpin dari posisi terdepan, memulai dengan brilian di luar garis dengan Red Bull-nya untuk menahan Mercedes menuju tikungan pertama. Start kedua, pebalap Mercedes lainnya dari George Russell berlari melebar di tikungan 2 dan 3, membuatnya turun dua tempat dari Hamilton dan pahlawan tuan rumah Sergio Perez di Red Bull kedua.

Ada jauh lebih banyak kekacauan di belakang paket, karena Lance Stroll memperoleh lima tempat untuk mengaum hingga ke-15 di Aston Martin-nya. Stroll, yang mendapat penalti tiga grid setelah bertabrakan dengan Fernando Alonso pekan lalu, masih jauh dari senang saat dia mengeluh: “Meluncur ke mana-mana, saya tidak punya pegangan!”

Stroll dipaksa untuk mempertahankan AlphaTauri dari Pierre Gasly, yang memaksa pemain Kanada itu melebar setelah mengunci – tetapi secara mengejutkan tidak memberikan tempat kembali setelah menyalipnya untuk posisi ke-15. Dia meraung di trek saat Stroll dengan cepat terjebak dalam pertempuran dengan Alex Albon. Gasly kemudian diberikan penalti lima detik setelah keputusan stewards yang sangat tertunda.

Pierre Gasly memaksa Stroll melebar dalam overtake yang ceroboh, dan mendapatkan penalti setelah tidak mengembalikan tempatnya.Sumber: FOX SPORTS

Sementara Daniel Ricciardo turun dua tempat ke posisi 13 dari awal, sebelum menyalip Alfa Romeo milik Zhou Guanyu untuk kembali ke posisi 12 pada lap kesembilan. Rekan setimnya Lando Norris turun ke urutan 10 sejak awal, juga kehilangan dua tempat – dilewati oleh kedua Alpines, yang memimpin mereka di kejuaraan konstruktor.

Kedua Red Bulls memulai dengan ban lunak, dengan duo Mercedes pada ban medium yang lebih keras dan lebih tahan lama – tetapi lebih lambat. Ini membantu Verstappen dan Perez memulai start dengan baik, dengan Perez menyalip Russell untuk posisi ketiga di tikungan ketiga lap pertama.

Verstappen mempertahankan keunggulannya sampai pit di lap 26, marah pada bannya yang kesulitan – dan setelah pit, mengamuk di gearbox-nya.

“Bagian depan kiri saya mati, teman-teman,” rengek bintang Red Bull itu setelah beberapa putaran mengeluh tentang masa pakai bannya. Setelah mengadu, dia mengerang: “Pergeserannya kacau lagi!”

Hamilton sedang berjuang melawan masalah mesinnya sendiri, sesuatu yang dikeluhkannya di kualifikasi.

“Masih mengalami luka di mesin saya,” kata Hamilton. “Masih mengalami drop out di mesin,” tambahnya kemudian.

Sergio Perez mengadu pada lap 24 dari posisi ketiga, tetapi pit stop lima detik merupakan pukulan besar. Dia muncul di belakang dua Ferrari Carlos Sainz dan Charles Leclerc. Namun pada lap 27, ia melewati Leclerc – yang menyebabkan auman besar dari penonton.

Sementara itu Verstappen diadu di lap 26, tetapi pit stop yang cepat membuatnya muncul di tempat ketiga, di depan dua Ferrari yang kemudian diadu segera setelahnya.

Lewis Hamilton mengadu ke ban keras, yang langsung sukses tetapi dengan cepat gagal.

George Russell, yang memimpin balapan setelah memilih untuk tidak masuk pit lebih awal, bahkan bertanya apakah dia bisa memperpanjang tugas ban sedangnya sangat lama dan menerapkan strategi satu atap untuk pindah ke ban lunak pada saat kematian.

Namun kecepatan Hamilton pada ban keras, dan perjuangan Russell dengan ban mediumnya yang lelah, membuatnya masuk pit pada lap 35 untuk ban keras. Ban keras diperkirakan tidak akan digunakan dalam balapan oleh pesaing teratas, tetapi Lando Norris juga menggunakan ban keras setelah pemberhentian pertamanya.

Namun, Russell segera diberitahu untuk mengangkat dan meluncur untuk manajemen bahan bakar dan ban. “Saya tidak senang dengan ban ini,” keluhnya.

“Ban ini tidak sebagus mediumnya,” kata Hamilton kepada timnya. “Ban ini tidak bagus sobat,” tambahnya kemudian, sebelum bertanya lebih jauh lagi: “Apakah kita di ban yang tepat sobat?” Ya, adalah jawaban dari para insinyurnya.

Dia diberitahu bahwa ban medium akan lepas di bagian akhir, yang berarti saingannya akan berjuang mati-matian – dan memberi mereka kesempatan melawan Red Bulls. Russell kemudian diberitahu bahwa Perez harus melakukan 20 putaran dengan ban mediumnya lebih banyak daripada yang dilakukan Russell sendiri.

Pembalap Red Bull Racing asal Belanda Max Verstappen melakukan selebrasi usai menjuarai Grand Prix Formula Satu Meksiko di arena pacuan kuda Hermanos Rodriguez di Mexico City pada 30 Oktober 2022. (Foto: Rodrigo ARANGUA/AFP)Sumber: AFP

Daniel Ricciardo, sementara itu, terus naik peringkat saat rival di depannya semua diadu – bahkan naik ke posisi ketujuh sebelum dia diadu. Pada lap 37, timnya mengungkapkan strategi berani mereka sendiri, mengatakan kepadanya: “Kami sedang mempertimbangkan Rencana C.”

“Ya, senang,” jawab Ricciardo.

Dia mengadu pada lap 46, menjatuhkannya kembali ke posisi 13, tetapi memberinya hanya 25 lap untuk menggunakan ban lunak – dan kesempatan untuk menggunakan ban yang lebih segar untuk membuat lonjakan akhir.

Zhou, pria yang disalipnya untuk posisi ke-12 di awal balapan, diadu untuk pemberhentian pertamanya di lap berikutnya, mengembalikan Ricciardo ke posisi 12 – dua tempat di belakang rekan setimnya Norris dengan ban keras.

Audi mendapatkan mitra untuk bermain F1 2026 | 00:27

Ricciardo mencoba menggunakan ban barunya untuk melewati Yuki Tsunoda pada media tua untuk posisi ke-11 pada lap 51, tetapi setelah upaya menyalip di beberapa tikungan, ia menabrak AlphaTauri di Tikungan 6.

Tsunoda dipaksa melebar, dan tertatih-tatih kembali ke pit sebelum mundur karena kerusakan, tampaknya pada suspensi depannya. Tsunoda meraung: “Apa yang dia lakukan!?”

Ricciardo melakukan penalti waktu sepuluh detik – tetapi itu memicu kecemerlangan.

“Dia benar-benar bersemangat,” kata Martin Brundle dalam komentarnya. “10 detik cukup keras,” tambahnya.

Ricciardo diizinkan melewati rekan setimnya Lando Norris dan kemudian menyalip Valtteri Bottas, Fernando Alonso, dan Esteban Ocon secara berurutan untuk naik ke urutan ketujuh dengan serangan yang luar biasa.

“Selamat datang kembali Daniel,” kata Brundle.

Pada lap 65, Norris berhasil melewati Bottas, sebelum mesin Alonso mati dan memaksanya mundur di pinggir jalan – menyebabkan safety car virtual hanya bertahan dua lap. Tapi itu memperlambat serangan Ricciardo.

Russell sementara itu mengeluh putus asa tentang bannya, mengira bannya bocor. “Saya pikir kita harus bertinju.”

Itu akan memberinya kesempatan pada poin ekstra untuk putaran tercepat balapan – tetapi akan membuatnya kehilangan kesempatan untuk melewati Sergio Perez untuk posisi ketiga. Dia diberitahu untuk tidak mengadu.

Russell menjawab: “Mengapa kita tinggal di luar? Bannya habis!”

“Ban mereka akan lebih habis dari Anda,” jawaban datang dari timnya.

Tapi itu tidak membuahkan hasil. Russell kemudian akan mengadu dalam upaya untuk mendapatkan poin bonus putaran tercepat.

Ikuti semua aksinya dengan blog langsung kami di bawah ini! Tidak bisa melihatnya? Klik disini!

Related posts