TECH SELASA: Menganalisis peningkatan bodywork signifikan Red Bull yang dibawa ke Hungaria

Pembaruan bodywork signifikan kedua Red Bull musim ini muncul di Hungaroring dan didasarkan pada bentuk saluran masuk radiator baru yang mengatur ulang aerodinamika di seluruh bodywork bagian atas.

Pembaruan dilaporkan bernilai sekitar 0,2 detik dalam simulasi tetapi ini adalah pertama kalinya sejak Baku bahwa Red Bull tidak duduk di tiang – meskipun Verstappen hanya melewatkannya dengan 0,003 detik.

BACA LEBIH BANYAK: 5 Pemenang dan 5 Kalah dari Grand Prix Hungaria – Siapa yang berbisnis di Budapest?

Berita Terkait :  Statistik Formula Satu untuk Grand Prix Australia

Saluran masuk baru lebih rendah dan lebih lebar, sama seperti yang sebelumnya lebih rendah dan lebih lebar dari aslinya. Panel sidepod di sekitarnya juga lebih lebar. Rasio aspek baru dari inlet telah meningkatkan tekanan udara ke inlet radiator dan ini memungkinkan peningkatan efisiensi pendinginan dan sebagai hasilnya, lebih banyak downforce.

Dengan mempercepat aliran udara pendingin (meningkatkan volume total udara yang melewati radiator), kapasitas pendinginan meningkat karena panas di radiator diserap oleh udara yang lewat. Jika ukuran radiator juga ditingkatkan di bagian atas bodywork yang lebih lebar, itu akan meningkatkan kapasitas pendinginan lebih lanjut.

Berita Terkait :  Pat Symonds tentang tantangan besar yang dihadapi F1 pada 2026 dengan regulasi mesin baru

Meskipun selama bertahun-tahun tim telah meminimalkan ukuran radiator dan lebar bodywork di sekelilingnya, generasi mobil ground effect ini telah melihat evolusi dari filosofi aerodinamis tersebut. Sekarang menjadi jelas bahwa ada keuntungan aerodinamis dengan membuat bodywork bagian atas di atas undercut lebih lebar dari sebelumnya.


Templat header Formula 1 (7).png

Bentuk saluran masuk radiator yang semakin liar dapat dilihat dengan membandingkan yang asli (seperti yang dijalankan di Melbourne) dengan pembaruan pertama di Baku dengan yang ada di Hungaroring. Ini semua tentang menemukan efisiensi optimal dari pendinginan dan aerodinamika

Tekanan statis tambahan yang diciptakan permukaan membuat aliran udara melalui undercut dan di antara roda belakang lebih kuat saat mobil mengubah arah, bergerak melintasi udara yang datang, atau saat dalam keadaan menguap (perbedaan antara sudut yang ditunjuk mobil dan arah perjalanan).

Tampaknya pembaruan terbaru ini memungkinkan Red Bull memiliki pendinginan dan aerodinamika yang lebih baik.

BANGSA F1: Max mendominasi saat Red Bull membuat rekor 12 kemenangan berturut-turut – ini ulasan GP Hungaria kami

Salah satu alasan mengapa ia mungkin kehilangan pole position dari Mercedes Lewis Hamilton meskipun secara teoritis Red Bull mendapatkan 0,2 detik dari pembaruan dapat dihubungkan dengan tingkat pendinginan bodywork relatif yang dipilih oleh masing-masing tim.


Templat header Formula 1 (6).png

Kelima insang pendingin bagian atas Red Bull terbuka untuk mengatasi panasnya Budapest

Insang pendingin di atas sidepod cukup merusak secara aerodinamis saat dibuka karena udara panas yang diekstraksi mengganggu aliran udara yang menghasilkan gaya turun. Tetapi tuntutan pendinginan di sekitar sirkuit yang relatif lambat pada hari yang sangat panas sangatlah besar.

ICYMI: Tren Hollywood, pemandian es, dan impian yang hancur – ini adalah media sosial terbaik dari Hongaria

Red Bull tampaknya membuka kelima insang pendingin yang tersedia sedangkan Mercedes berlari dengan hanya dua yang terbuka. Ini akan membantu kecepatan Merc dalam kualifikasi tetapi berarti menjalankan unit tenaga lebih konservatif dalam balapan.

Tentu saja, Verstappen tampaknya tidak mengalami hambatan apa pun saat ia meraih kemenangan bersejarah ke-12 berturut-turut Red Bull dengan selisih lebih dari setengah menit.

Related posts